Rentetan Konflik di Palestina hingga Israel Gencatan Senjata dengan Hamas

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Israel dan kelompok Hamas telah menyepakati akan melakukan gencatan senjata, yang diharapkan dapat segera menghentikan konflik di Palestina.

Hingga kini, lebih dari 240 orang telah tewas dalam aksi serangan tersebut.

Gencatan senjata pun telah dimulai pada Jumat pagi dan mengakhiri pemboman selama 11 hari belakangan.

Melansir BBC, Jumat (21/5/2021), berikut adalah sejumlah rentetan kejadian sebelum akhirnya konflik pecah antara Israel dan Palestina:

1. 13 April

Pasukan keamanan Israel terlihat saat mereka memasuki Masjid Al-Aqsa di Yerusalem, mengintervensi jamaah Muslim dengan granat setrum selama salat pada 7 Mei 2021. (Mostafa Alkharouf - Anadolu Agency)
Pasukan keamanan Israel terlihat saat mereka memasuki Masjid Al-Aqsa di Yerusalem, mengintervensi jamaah Muslim dengan granat setrum selama salat pada 7 Mei 2021. (Mostafa Alkharouf - Anadolu Agency)

Bentrokan meletus di Yerusalem Timur antara warga Palestina dan polisi Israel.

Warga Palestina marah atas penghalang yang telah ditempatkan di luar pintu masuk Gerbang Damaskus ke Kota Tua Yerusalem yang mencegah mereka berkumpul di sana setelah salat di Masjid al-Aqsa Kota Tua pada malam pertama bulan suci Ramadhan.

Ketidakpuasan Palestina telah dipicu pada hari sebelumnya ketika Presiden Mahmoud Abbas membatalkan pemilihan yang direncanakan, secara implisit menyalahkan Israel atas pengaturan pemungutan suara untuk Palestina di Yerusalem Timur.

Hamas - saingan Abbas yang mengendalikan Gaza dan mencalonkan diri dalam pemilihan - bereaksi marah atas penundaan itu.

Kekerasan di sekitar Gerbang Damaskus dan tempat lain di Yerusalem Timur berlanjut setiap malam.

2. 15-16 April

Roket ditembakkan dari Gaza ke Israel, yang merespons dengan serangan udara setelah periode relatif tenang antara Israel dan wilayah kantong Palestina.

3. 19 April

Bentrokan menyebar ke kota pelabuhan campuran Arab-Yahudi Jaffa, di sebelah Tel Aviv.

4. 20 April

Di Yerusalem, para pemuda Yahudi, yang marah atas serentetan serangan yang difilmkan oleh orang-orang Palestina terhadap Yahudi Ortodoks yang diposting di aplikasi berbagi video TikTok, menyerang orang-orang Arab dan meneriakkan slogan-slogan anti-Arab.

5. 23 April

Ratusan orang Yahudi ultra-nasionalis yang meneriakkan "Matilah Orang Arab" berbaris menuju Gerbang Damaskus sebagai protes atas serangan Arab terhadap orang Yahudi. Bentrokan meletus di lokasi antara warga Palestina dan polisi yang berusaha memisahkan kedua kelompok tersebut, melukai puluhan orang.

Kekerasan antara orang Arab dan Yahudi menyebar ke bagian lain kota.

6. 24 April

Militan menembakkan puluhan roket ke Israel dari Gaza, menarik serangan udara balasan.

7. 2 Mei

Polisi Palestina berdiri dekat reruntuhan bangunan kantor The Associated Press yang hancur akibat serangan udara Israel di Kota Gaza, Sabtu, 15 Mei 2021. Gedung tersebut juga menampung Al Jazeera dan sejumlah kantor serta apartemen. (AP Photo/Khalil Hamra)
Polisi Palestina berdiri dekat reruntuhan bangunan kantor The Associated Press yang hancur akibat serangan udara Israel di Kota Gaza, Sabtu, 15 Mei 2021. Gedung tersebut juga menampung Al Jazeera dan sejumlah kantor serta apartemen. (AP Photo/Khalil Hamra)

Faksi Fatah Presiden Abbas dan Hamas mengutuk ancaman penggusuran keluarga Palestina dari rumah mereka di distrik Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur oleh pemukim Yahudi menjelang sidang pengadilan yang direncanakan. Hamas meminta orang Arab untuk membentuk "perisai perlawanan manusia" di sana.

Pada hari-hari berikutnya, polisi dan pengunjuk rasa berulang kali bentrok di situs tersebut karena menjadi titik fokus kemarahan Palestina.

8. 4 Mei

Militan di Gaza mulai mengirim balon pembakar ke Israel selama beberapa hari berturut-turut, menyebabkan puluhan kebakaran.

9. 7 Mei

Dua pria bersenjata Palestina ditembak mati dan yang ketiga terluka setelah melepaskan tembakan ke pasukan keamanan Israel di Tepi Barat utara. Otoritas Israel mengatakan kelompok itu berencana untuk melakukan "serangan besar" di Israel.

Kemudian setelah salat Jumat, terakhir di bulan Ramadhan - bentrokan besar meletus di kompleks masjid al-Aqsa hingga melukai lebih dari 200 orang. Pasukan polisi Israel mengatakan mereka menggunakan "cara pembubaran kerusuhan", menembakkan peluru karet dan granat setelah petugas datang di bawah hujan batu dan botol.

10. 8 Mei

Malam kedua kekerasan meletus di Yerusalem Timur setelah puluhan ribu jamaah berdoa di masjid al-Aqsa untuk Laylat al-Qadr, malam paling suci Ramadhan.

Polisi dan pengunjuk rasa bentrok di Gerbang Damaskus, dengan polisi menggunakan meriam air, peluru karet dan gas air mata terhadap kerumunan warga Palestina, beberapa di antaranya melempar batu.

Lebih dari 120 warga Palestina dan sekitar 17 polisi terluka.

11. 9 Mei

Mahkamah Agung Israel menunda sidang kasus Sheikh Jarrah menyusul seruan untuk menundanya karena kerusuhan yang semakin meningkat. Ketegangan tetap tinggi dan lebih banyak bentrokan terjadi antara polisi Israel dan Palestina di Sheikh Jarrah dan di Gerbang Damaskus.

12. 10 Mei

Asap membubung setelah serangan rudal Israel di Kota Gaza, Palestina, Kamis (13/5/2021). Pertempuran antara Israel dengan Hamas yang menguasai Gaza terus berlanjut. (AP Photo/Khalil Hamra)
Asap membubung setelah serangan rudal Israel di Kota Gaza, Palestina, Kamis (13/5/2021). Pertempuran antara Israel dengan Hamas yang menguasai Gaza terus berlanjut. (AP Photo/Khalil Hamra)

Bentrokan dini hari terjadi antara polisi dan warga Palestina di kompleks masjid al-Aqsa, tempat massa melempar batu dan petugas menembakkan granat setrum.

Kemarahan Palestina telah dipicu oleh pawai Hari Yerusalem tahunan yang direncanakan pada hari itu oleh ratusan nasionalis Israel untuk merayakan penangkapan Israel atas Yerusalem Timur pada tahun 1967.

Pawai itu akan melewati sebagian besar wilayah Arab di Kota Tua dalam apa yang dipandang oleh warga Palestina sebagai provokasi yang disengaja. Ini dialihkan pada jam ke-11, tetapi suasananya tetap bergejolak dengan lebih dari 300 warga Palestina dan sekitar 21 polisi terluka dalam kekerasan di situs suci itu.

Hamas mengeluarkan ultimatum kepada Israel untuk "menarik tentaranya ... dari masjid al-Aqsa yang diberkati dan Sheikh Jarrah" pada pukul 18:00. Ketika tenggat waktu berlalu tanpa tanggapan Israel, roket ditembakkan ke arah Yerusalem untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan kelompok itu telah "melewati garis merah" dan Israel membalas dengan serangan udara, menewaskan tiga pejuang Hamas.

Pertukaran tembakan roket dan serangan udara yang berkelanjutan dengan cepat meningkat menjadi permusuhan paling sengit antara kedua belah pihak sejak mereka berperang pada tahun 2014.

Infografis Rentetan Konflik Israel-Palestina:

Infografis Rentetan Konflik Terbaru Israel - Palestina. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Rentetan Konflik Terbaru Israel - Palestina. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel