Respons Sinis Ferdy Sambo Disebut Perintahkan Bunuh Brigadir J: Richard Kok Didenger

Merdeka.com - Merdeka.com - Terdakwa Ferdy Sambo menanggapi keterangan Richard Eliezer alias Bharada E yang menyebut dirinya mendapat perintah awal untuk membunuh Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

Dengan sinis mantan Kadiv Propam Polri tersebut, melontarkan kalimat sindiran kepada mantan ajudannya tersebut. Dengan membalas perihal keterangan membunuh bukan menghajar sebagaimana diakui Bharada E saat sidang sebelumnya.

"Richard kok kamu denger sih?," kata Ferdy Sambo usai sidang di Pengadilan Negeri (PM) Jakarta Selatan, Kamis (5/1).

Ia hanya melontarkan kalimat tersebut, tanpa memberikan keterangan lebih lanjut. Seraya menyangkal keterangan yang telah disampaikan Bharada E perihal perintah awal tersebut saat di rumah pribadi, jalan Saguling.

Sebelumnya, Terdakwa Bharada E mengakui bahwa perintah yang diterimanya dari Ferdy Sambo adalah membunuh Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J. Karena telah melecehkan Putri Candrawathi atas kejadian di Magelang Jawa Tengah.

Pengakuan itu disampaikan Bharada E saat hadir dalam agenda pemeriksaan terdakwa perkara dugaan pembunuhan berencana Brigadir J, di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Kamis (5/1).

Berawal dari dirinya yang baru mengetahui tindakan kurang ajar yang dialami Putri Candrawathi berdasarkan cerita dari Ferdy Sambo sepulang dari Magelang. Dimana, Bharada E sempat dipanggil ke ruang kerja Sambo di rumah pribadi Jalan Saguling.

"Kurang ajar anak ini, sudah tidak menghargai saya, dia sudah menghina harkat dan martabat saya. Nggak ada gunanya pangkat saya ini Chad kalau keluarga saya dibeginikan. Terus dia bilang ke saya memang harus dikasih mati anak itu," kata Bharada E tirukan ucapan Sambo kala itu.

Mendengar cerita itu, Bharada E mengaku kaget dan hanya terdiam. Karena apa yang diceritakan Sambo tidak pernah diketahuinya meski saat itu dirinya berada bersama dari Magelang.

Berangkat dari kejadian itulah, Sambo lantas memerintahkan Bharada E untuk membunuh Brigadir J. Dengan penjagaan langsung dari Ferdy Sambo, lantas dijawab siap oleh Bharada E.

"Nanti kamu yang bunuh Yosua ya dia bilang ke saya kalau kamu yang bunuh nanti saya yang jaga kamu tapi kalau saya yang bunuh nggak ada yang jaga kita lagi Chad. Pada saat itu saya cuma jawab siap pak," kata dia.

Karena keterangan tersebut, Hakim Ketua Wahyu Iman Santoso pun mengkonfirmasi keterangan dari Bharada E soal perintah membunuh dari Ferdy Sambo yang diterimanya.

"Perintah saudara terdakwa Ferdy Sambo saat itu bunuh?" kata Wahyu.

"Bunuh," ujar Bharada E.

"Bukan hajar?" tanya Wahyu.

"Bukan yang mulia," ucap Bharada E.

"Backup?" kata Hakim kembali.

"Tidak ada yang mulia," tegas Bharada E.

Bahkan, Bharada E sampai menyatakan kalau perintah dari Mantan Kadiv Propam Ferdy Sambo sangat jelas untuk membunuh Brigadir J dengan alasan telah melecehkan istrinha.

"Jelas yang mulia (perintahnya)," kata Bharada E.

"Bahwa nanti kamu bunuh Yosua?" ucap Hakim.

"Siap yang mulia," Bharada E membenarkan.

"Bunuh dengan cara apa?" ujar Hakim.

"Itu belum dijelaskan," kata Bharada E. [ded]