Rest Area Lebih Ramai Selama Natal dan Tahun Baru, Pengunjung Naik 30 Persen

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Asosiasi Pengusaha Rest Area Indonesia (Aprestindo) mencatat terjadi peningkatan sebesar 30 persen jumlah kunjungan ke rest area saat periode Natal dan Tahun Baru 2021. Angka ini lebih baik jika dibandingkan periode Nataru 2020.

Ketua Umum Aprestindo, R Widie Wahyu mengatakan, peningkatan tersebut terjadi untuk di rest area jalur Cikampek saja. Sementara untuk rest area jalur tol Tanggerang-Merak peningkatannya hanya sekitar 15 persen atau setengah dari jalur Cikampek.

"Yang saya rasakan untuk Nataru kali ini ada peningkatan di Rest Area. Tapi tidak rata setiap hari," kata dia saat dihubungi merdeka.com, Minggu (2/1).

Dia mengatakan, jumlah pengunjung rest area selama periode Nataru 2021 tengah bergeser polanya. Dari sebelumnya jumlah kunjungan ramai pada saat Sabtu-Minggu atau di weekend, kini menjadi hari-hari biasa atau weekday.

"Mungkin ada perubahan perilaku pengguna jalan, karena takut pembatasan, keramaian di tempat wisata, atau karena ada larangan cuti di periode natal dan tahun baru," kata dia.

Mengutip catatan survey Kementerian Perhubungan, diperkirakan potensi pergerakan masyarakat di Jawa dan Bali sekitar 11 juta orang yang akan melakukan perjalanan saat Natal dan Tahun Baru. Sementara potensi pergerakan masyarakat di wilayah Jabodetabek sebanyak 2,3 juta orang.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Asal Kedatangan

Rest Area KM 215 Jalan Tol Trans Sumatera (dok: Hutama Karya)
Rest Area KM 215 Jalan Tol Trans Sumatera (dok: Hutama Karya)

Daerah asal kedatangan terbanyak berasal dari Jabodetabek, yakni sebanyak 2,3 juta orang atau sekitar 21,8 persen. Diikuti Jawa Tengah 20,2 persen atau 2,2 juta orang, Jawa Timur 19,7 persen atau 2,1 juta orang, Jawa Barat non-Jabodetabek 19,3 persen atau 2,1 juta orang, Bali 7,4 persen atau 794 ribu orang, Banten non-Jabodetabek 6 persen atau 643 ribu orang, dan Yogyakarta 5,6 persen atau 605 orang.

Sementara daerah tujuan terbanyak untuk perjalanan orang dari Jawa dan Bali antara lain; Jabodetabek 22,9 persen atau sekitar 2,5 juta orang, menuju Jawa Tengah 19,5 persen atau sekitar 2,1 juta orang, menuju Jawa Barat 18,5 persen atau sekitar 2 juta orang, menuju Jawa timur 16,6 persen atau sekitar 1,8 juta orang, menuju Yogyakarta 5,8 persen atau 624 ribu orang.

Adapun daerah tujuan terbanyak untuk perjalanan orang dari Jabodetabek adalah menuju Jabodetabek 33 persen atau 757 ribu orang. Selanjutnya, menuju Jawa Barat 19,5 persen atau 448 ribu orang, menuju Jawa Tengah 17,9 persen atau 411 ribu orang, menuju Yogyakarta 6,7 persen atau sekitar 155 ribu orang, dan menuju Jawa Timur 5,2 persen atau 119 ribu orang.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel