Retensi adalah Masalah Cairan Tubuh, Ketahui Kondisi dan Penyebabnya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Retensi adalah salah satu gangguan yang bisa terjadi di dalam tubuh. Retensi bisa menimbulkan gejala-gejala tertentu seperti pembengkakan dan ketidaknyamanan. Cairan tubuh yang bisa mengalami retensi adalah air, urinee, hingga keringat.

Retensi cairan dan retensi urine adalah dua kondisi yang paling sering dialami. Retensi adalah kondisi kesehatan yang bisa disebabkan banyak hal. Retensi adalah masalah kesehatan yang umum, dan dapat terjadi setiap hari.

Retensi yang konsisten bisa jadi tanda adanya masalah kesehatan. Maka dari itu, retensi adalah kondisi yang juga tak boleh disepelekan. Namun, retensi adalah kondisi yang juga mudah diatasi.

Berikut pengertian tentang retensi dalam kesehatan, jenis, dan penyebabnya, dirangkum dari berbagai sumber, Senin(05/04/2021).

Mengenal retensi

Ilustrasi mengepal tangan (foto: Pixabay)
Ilustrasi mengepal tangan (foto: Pixabay)

Menurut KBBI, retensi adalah penahanan terus-menerus zat dalam tubuh yang secara normal seharusnya dikeluarkan. Retensi kerap dikaitkan dengan masalah cairan tubuh. Retensi terjadi ketika kelebihan cairan menumpuk di dalam tubuh.

Retensi bisa terjadi di mana saja di tubuh. Retensi adalah kondisi yang bisa menyebabkan kebengkakan. Ada dua jenis retensi yang umum terjadi, retensi air dan retensi urinee. Keduanya bisa menimbulkan gejala yang terkadang bisa tidak nyaman.

Retensi air

Ilustrasi telapak kaki | pexels.com
Ilustrasi telapak kaki | pexels.com

Retensi air, atau cairan, terjadi ketika ada masalah dengan satu atau lebih mekanisme tubuh untuk menjaga tingkat cairan. Sistem peredaran darah, ginjal, sistem limfatik, faktor hormonal, dan sistem tubuh lainnya semuanya membantu menjaga tingkat cairan yang sehat. Jika ada masalah pada salah satu sistem ini, retensi air bisa terjadi.

Retensi air juga biasa disebut dengan edema. Gejala retensi cairan akan tergantung pada area yang terkena. Area umum retensi air termasuk kaki bagian bawah, tangan, perut, dan dada. Retensi cairan juga dapat memengaruhi area otak dan paru-paru.

Penyebab retensi air

Ilustrasi Nyeri Punggung Credit: unsplash.com/Alexander
Ilustrasi Nyeri Punggung Credit: unsplash.com/Alexander

Kerusakan kapiler

Kapiler adalah pembuluh darah kecil dengan peran kunci dalam mengatur keseimbangan cairan dalam tubuh. Beberapa obat, seperti untuk tekanan darah tinggi , dapat menyebabkan kerusakan pada kapiler. Kapiler mengantarkan cairan ke jaringan sekitarnya. Jika kapiler menjadi rusak, retensi bisa terjadi.

Sistem limfatik

Sistem limfatik membawa getah bening ke seluruh tubuh. Getah bening adalah cairan yang mengandung sel darah putih. Saat sistem limfatik mengirimkan dan menyerap kembali cairan limfatik, ini juga membantu tubuh menjaga keseimbangan cairan. Jika suatu masalah menghalangi sistem limfatik untuk bekerja dengan baik, cairan dapat mulai menumpuk di sekitar jaringan. Hal ini dapat menyebabkan pembengkakan di berbagai bagian tubuh, termasuk perut, pergelangan kaki, tungkai, dan kaki.

Masalah Ginjal

Jika ginjal tidak berfungsi dengan baik, mereka tidak dapat membuang bahan limbah, termasuk cairan dan natrium. Cairan karena itu akan tinggal di dalam tubuh.

Kehamilan

Selama kehamilan, tubuh menahan lebih banyak air dari biasanya. Ini dapat menyebabkan pembengkakan pada tungkai bawah, terutama saat cuaca panas atau setelah berdiri dalam waktu yang lama. Perubahan hormonal dan membawa beban ekstra di perut juga bisa berkontribusi.

Ketidakaktifan fisik

Orang dengan masalah mobilitas atau gaya hidup yang tidak aktif dapat mengembangkan edema di kaki bagian bawah. Terlalu sering digunakan dapat menyebabkan pompa otot betis kehilangan kekuatan.

Kegemukan

Orang dengan obesitas mungkin mengalami pembengkakan karena kelebihan berat badan yang mereka bawa. Obesitas juga meningkatkan risiko tekanan darah tinggi, penyakit ginjal, dan penyakit jantung yang kesemuanya bisa mengakibatkan edema.

Berdiri atau duduk terlalu lama

Gravitasi menahan darah di ekstremitas bawah. Penting untuk sering-sering bangun dan bergerak untuk menjaga sirkulasi darah. Jika memiliki pekerjaan yang tidak banyak bergerak, jadwalkan waktu untuk bangun dan berjalan-jalan.

Terbang di pesawat

Perubahan tekanan kabin dan duduk dalam waktu lama dapat menyebabkan tubuh menahan air.

Retensi urine

ilustrasi urine. Image by bzndenis from Pixabay
ilustrasi urine. Image by bzndenis from Pixabay

Retensi urine adalah kondisi di mana kandung kemih tidak benar-benar kosong meskipun sudah penuh dan sering merasa ingin buang air kecil. Retensi urine adalah kesulitan mengosongkan kandung kemih sepenuhnya. Orang dengan retensi urine mungkin perlu sangat sering buang air kecil, merasakan keinginan untuk buang air kecil lagi segera setelah menggunakan kamar mandi, atau mengalami inkontinensia.

Ada dua bentuk retensi urine - akut dan kronis. Retensi urine akut terjadi secara tiba-tiba dan dapat mengancam jiwa. Ini menyebabkan banyak rasa sakit dan ketidaknyamanan di perut bagian bawah. Retensi urine kronis terjadi dalam jangka waktu yang lama. Seseorang bisa buang air kecil, tetapi kandung kemih tidak benar-benar kosong.

Penyebab retensi urine

Ilustrasi Foto Kebelet Kencing atau Buang Air Kecil (iStockphoto)
Ilustrasi Foto Kebelet Kencing atau Buang Air Kecil (iStockphoto)

Terkadang masalah kronis, seperti masalah dasar panggul atau prostat, menyebabkan retensi urin. Masalah akut, seperti infeksi, juga dapat menyebabkan retensi urin. Berbagai kondisi dan faktor lain yang dapat menyebabkan retensi urin, termasuk:

- penyumbatan di saluran kemih, seperti yang berasal dari batu kandung kemih

- pembengkakan uretra karena infeksi atau cedera

- kerusakan saraf yang mengganggu kemampuan otak untuk berkomunikasi dengan sistem saluran kemih, yang dapat terjadi setelah cedera tulang belakang

- masalah prostat, seperti hiperplasia prostat jinak , prostatitis , atau kanker prostat

- obat-obatan yang mempengaruhi sistem saraf

- sembelit parah yang menekan uretra atau kandung kemih

- anestesi, yang dapat mempengaruhi saraf untuk sementara dan menyebabkan retensi urin

- sistokel, yang menyebabkan kandung kemih terkulai sebagian ke dalam vagina, memberi tekanan pada kandung kemih

- masalah dasar panggul yang memengaruhi kekuatan otot atau fungsi saraf, termasuk cedera setelah melahirkan atau trauma fisik lainnya