Ridwan Kamil Beberkan Tantangan Menuju Vaksinasi 37 Juta Warga Jabar

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Bandung - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menjelaskan soal cakupan vaksinasi Covid-19 di wilayahnya. Pria yang kerap disapa Emil ini mengatakan provinsinya cukup banyak menghadapi tantangan terkait vaksinasi. Permasalahannya tidak lain karena jumlah penduduk Jabar yang banyak dengan kondisi teritorial beragam.

"Penduduk Jawa Barat 50 juta jiwa. Sehingga dalam urusan covid, bansos, urusan vaksin memang paling banyak dan itulah tantangannya. Tujuh puluh persen dari 50 juta kita putuskan kurang lebih sekitar 37 juga target," kata Emil melalui unggahan video berdurasi sekitar 9 menit.

Sementara, kata dia, ada target dari pemerintah pusat bahwa vaksinasi di Jabar harus tuntas pada Desember 2021. Bisakah Desember 2021, dengan 37 juta jiwa sudah tervaksin?

"Kita lihat tantangan atau masalahnya. Masalah pertama, teritorial di Jawa Barat itu beragam. Jadi enggak bisa dibandingkan dengan yang homogen kota saja di Jawa Barat itu ada kota, misalkan Kota Bandung, Kota Depok, Bekasi tapi juga ada kabupaten yang gunung-gunung, pelosok, pantai, pedalaman penjangkauannya susah secara mobilitasnya," tuturnya.

Masalah kedua, Emil melanjutkan, kecepatan vaksinasi di daerah tidak sama. Oleh karena itu, sudah jadi tugas dari pemerintah provinsi untuk memotivasi, memberikan solusi agar teknik-teknik mempercepat itu bisa merata.

"Kemudian infrastruktur tidak merata dan juga terbatas. Jumlah puskesmas kita hanya kurang lebih seribuan, dalam teori WHO idealnya lima ribu sehingga dengan modal seperti itu bagaimana kita bisa menyukseskan 37 juta," cetusnya.

Menurut Emil, problem utama yang dihadapi yaitu suplai vaksin Covid-19 tidak proporsional. Dia menyebutkan, ada provinsi-provinsi penduduknya sedikit tapi vaksinnya banyak sehingga persentasenya menjadi besar.

Sedangkan, provinsi yang besar penduduknya seperti Jawa Barat suplai vaksinnya sedikit. Adapun domain yang mengatur suplai vaksin adalah pemerintah pusat.

"Maka kalau dipresentasikan terkesan masih jauh, padahal karena jumlah vaksinnya saja yang sedikit. Tetapi kalau dikasihnya banyak sesuai proporsinya maka persentasenya juga setara," ujar mantan Wali Kota Bandung itu.

*** Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Peran Provinsi Kurang Maksimal

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. (Liputan6.com/Huyogo Simbolon)
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. (Liputan6.com/Huyogo Simbolon)

Emil menjelaskan, vaksinasi dilaksanakan oleh tiga kelompok. Pemerintah daerah, TNI/Polri, dan kelompok masyarakat.

Dalam hal rantai suplai vaksin, pemerintah pusat memberikan kuota kepada kota/kabupaten. Kemudian pemerintah provinsi ditugaskan mengirimkan atau mendistribusikan.

"Jadi memang peran provinsi di sini dalam pandangan saya kurang maksimal karena yang mengatur berapa ke kota/kabupaten itu dari pusat. Kita hanya menerima dan tidak boleh lama-lama. Pernah satu kali kita atur untuk subsidi silang disebutnya kita nimbun, pernah kejadian itu ya padahal maksudnya yang lambat kita ambil dulu yang cepat kita kasih," tuturnya.

Dengan target vaksinasi di Jawa Barat pada Desember 2021, Emil mengatakan wilayahnya membutuhkan sekitar 15 juta dosis vaksin.

"Jadi jangan bicara kurang kalau suplainya tidak sebanyak ini. Problemnya itu bukan di daerah tapi problemnya adalah suplainya yang belum pasti. Ini yang saya sebut masalah utama," ujarnya.

Butuh 15 Juta Dosis Vaksin Covid-19

Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat memperkuat strategi isolasi mandiri baik di rumah maupun pusat isolasi desa/kelurahan.
Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat memperkuat strategi isolasi mandiri baik di rumah maupun pusat isolasi desa/kelurahan.

Apabila Jawa Barat terjamin suplai sebesar 15 juta dosis, maka targetnya adalah 500 ribu orang harus disuntik per hari. Jabar sendiri, lanjut Emil, sudah berada di angka 234 ribu per hari atau mengalami kenaikan yang cukup signifikan.

"Dari 50 ribu per hari, per kemarin akhir-akhir Agustus ini rata-rata harian kita sudah juara Indonesia, 235 ribu dan kita testing pada saat tanggal 28 kita bisa 420 ribu," ungkapnya.

Adapun Jabar sudah mendapatkan 18,6 juta dosis vaksin Covid-19. Yang sudah disuntikkan sebanyak 14,4 juta. Rinciannya, vaksin dosis pertama sebanyak 24,5 persen atau 9,4 juta penduduk. Sedangkan, dosis kedua mencapai 5 juta.

"Jadi kalau ditanya Jawa Barat sudah berapa persen? Ya 25 persen. Cuma itu pertanyaannya kalau Desember mau beres tolong suplai ke Jawa Barat tidak kurang dari 15 juta dosis," katanya.

Emil berharap Jabar dapat menyelesaikan vaksinasi pada akhir tahun ini. Namun, jika provinsi lain belum tuntas, artinya belum ada yang selamat sebelum semuanya sudah selamat.

"Maka doa saya kalau Jawa Barat berhasil, kita doakan provinsi lain juga berhasil supaya se-Indonesia terlindungi oleh vaksin," dia menandaskan.

Simak video pilihan berikut ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel