Ridwan Kamil dan Istri Hadir di Acara Peluncurkan Vaksinasi Anak di Jabar

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mendampingi Wakil Presiden Ma’ruf Amin, mengikuti acara peluncuran vaksinasi COVID-19 bagi ibu hamil, menyusui, dan anak usia 12-18 tahun.

Dalam kesempatan itu, hadir pula istri Kang Emil, Atalia Praratya Ridwan Kamil yang merupakan Bunda Generasi Berencana (GenRe) Provinsi Jabar. Gubernur dan istri sangat serasi saat mengikuti acara. Apalagi keduanya menggunakan pakaian batik bangga kencana yang merupakan representasi dari logo BKKBN tahun 2020.

Dalam peluncuran itu, dijelaskan bahwa vaksinasi bagi kelompok baru masyarakat tersebut dilakukan bersamaan dengan puncak peringatan Hari Keluarga Nasional ke-28 tahun 2021 secara virtual dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Selasa (29/6).

Bertepatan dengan Harganas ke-28 yang mengusung tema Keluarga Keren Cegah Stunting, Wakil Presiden Maruf Amin meluncurkan dimulainya vaksinasi COVID-19 bagi ibu hamil, menyusui, dan anak usia 12-18 tahun.

Ma’ruf menuturkan kelompok tersebut sangat rentan terpapar virus COVID-19. Oleh karenanya Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) memiliki peran penting dalam pelaksanaan vaksinasi ini.

"Dengan memanfaatkan momentum peringatan Hari Keluarga Nasional ke-28 tahun ini, saya menyambut baik dimulainya program vaksinasi bagi ibu hamil, ibu menyusui, dan anak usia 12-18 tahun, yang dikategorikan sebagai kelompok sasaran yang lebih rentan terhadap pandemi COVID-19," katanya.

Tak hanya itu, menurut Ma’ruf, BKKBN telah ditunjuk oleh Presiden Joko Widodo untuk penanganan COVID-19 bagi ibu hamil, menyusui dan anak-anak.

"Peran BKKBN sebagai lembaga yang sangat dekat dengan pembinaan keluarga, sangatlah tepat untuk menjadi ujung tombak vaksinasi yang menyasar anggota keluarga inti termasuk anak dan ibu yang sedang hamil," imbuhnya.

Ma’ruf pun menyebut keluarga memiliki peran penting dalam memastikan seluruh anggotanya disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan dengan ketat.

"Di sinilah peran keluarga menjadi sangat penting untuk saling menguatkan antaranggota keluarga dan memastikan agar semua patuh terhadap protokol kesehatan," tutupnya.

Seperti diketahui, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI telah mengeluarkan izin penggunaan darurat vaksin Sinovac bagi anak 12-18 tahun serta ibu hamil dan menyusui dengan persyaratan tertentu. Presiden Jokowi pun telah memberi sinyal vaksinasi dapat dilakukan dalam waktu dekat.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel