Ridwan Kamil Tinjau Kali Rasmi yang Viral di Bekasi, Langsung Minta Buat Satgas

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, meninjau kondisi Kali Rasmi di Desa Karangsetia, Karangbahagia, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, yang tercemar limbah.

Sebelumnya penampakan Kali Rasmi yang dipenuhi busa putih bak gumpalan awan, viral di media sosial.

Namun, saat meninjau, kondisi kali tersebut, sudah tak ditutupi busa putih dan air kembali berwarna cokelat.

Usai meninjau, Ridwan Kamil meminta Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi menerapkan pola Struktur Citarum Harum di Kali Rasmi dengan membentuk Satgas, untuk mencari sumber pencemaran yang mengakibatkan kali menghitam dan berbusa.

"Saya perintahkan Pak Sekda untuk menerapkan atau mencopy paste struktur organisasi Citarum di skala kecil dalam waktu seminggu. Dan harus melibatkan TNI Polri dalam menangani kali Rasmi yang tercemar," kata dia, Selasa (9/11/2021).

Menurut mantan Wali Kota Bandung ini, keterlibatan TNI Polri dalam penanganan, dapat memberikan efek jera terhadap oknum-oknum yang terlibat dalam pencemaran kali. Selain itu, ia juga meminta keterlibatan anak-anak muda di desa dan kelurahan untuk melakukan patroli sungai.

"Perlu adanya keterlibatan dari anak-anak muda dalam mencari sumber-sumber pencemaran pada malam hari ataupun saat hujan. Karena oknum yang membuang limbah ke kali, biasanya pada malam hari. Maka dari itu kita tidak boleh kalah dengan oknum-oknum pelaku pencemaran kali," jelas Ridwan Kamil.

Diaktifkan Kembali

Sementara Pj Sekda Kabupaten Bekasi, Herman Hanapi, mengatakan pihaknya akan membuat Satgas Organisasi Kali dalam waktu dekat agar oknum pencemar kali dapat secepatnya ditindak.

"Sebenarnya zaman almarhum Pak Eka, kita sudah ada satgas, namun mengacu pada Citarum Harum. Nanti kita akan aktifkan kembali dengan melibatkan TNI Polri yang menjadi komandan sektor kali dan sungai yang bermasalah di wilayahnya masing-masing," paparnya.

Herman berharap ke depannya sungai-sungai di Kabupaten Bekasi yang tercemar bisa kembali normal, dan tak ada lagi pihak-pihak yang membuang limbah ke sungai.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel