Ridwan Kamil Ungkap Jam Nakal Masyarakat Jabar Selama PSBB

Ridho Permana, Adi Suparman (Bandung)

VIVA – Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil mengatakan arus kendaraan pada masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) menunjukan persentase baik. Bahkan mampu mencapai 20 persen dalam rangka memutus mata rantai penularan virus Corona atau COVID-19.

Ridwan Kamil menjelaskan, namun pergerakan masyarakat meningkat menjelang waktu berbuka puasa. Hal tersebut dinilai memicu penularan semakin meluas.

"Lalu lintas sebenarnya kita sudah memenuhi kriteria, yaitu menekan pergerakan lalu lintas di 30 persen. Tapi pas kita buka datanya, ada pegerakan naik setiap jam 4 sore," ujar Ridwan Kamil di Bandung Jawa Barat, Selasa 12 Mei 2020.

Seperti diketahui, pada masa PSBB di 27 daerah ini pihaknya mewaspadai 37 persen wilayah di Jawa Barat sebagai zona merah dengan potensi penularan tinggi. Pada evaluasi PSBB, pihaknya juga mewaspadai aktifitas transportasi publik yang berpeluang menjadi sarana percepatan penularan.

"Berarti masyarakat yang maksa ngabuburit masih ada. Walaupun dalam totoal 30 persen di pergerakan kendaraan tapi meningkatnya di jam sore hari," ucapnya.

"Penekanan terbaik lalu lintas kita ada di minggu lalu sekitar 20 persen, sekarang naik lagi ke 30 persen. Mudah - mudahan tidak boleh lepas supaya kita mengelola," kata dia. 

Baca: Masih Hidup, KPK Pede Bisa Tangkap Harun Masiku