Riset: Asap Kebakaran Hutan California 2020 Tersebar hingga ke Penjuru Dunia

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Leipzig - Bencana alam terbesar sama sekali bukan hanya masalah lokal. Seperti yang ditunjukkan oleh penelitian baru: asap kebakaran hutan California tahun 2020 disebut mencapai sejauh Eropa, dan masih cukup tebal setelah perjalanan sejauh itu untuk kemudian memblokir Matahari.

Para ilmuwan melacak asap kebakaran hutan yang berasal dari pantai barat AS pada September 2020 melalui kombinasi pembacaan tanah dan citra satelit untuk menyelidiki jalur bulu secara rinci. Pada saat itu, hanya butuh beberapa hari bagi asap untuk berjalan melintasi Amerika Utara dan Atlantik, terbawa oleh arus aliran jet.

Pengukuran yang dilakukan di Leipzig di Jerman menunjukkan bahwa asap yang lewat cukup tebal untuk mengurangi jumlah sinar matahari yang mencapai tanah hingga sepertiga. Para ilmuwan di sana memiliki peralatan yang diperlukan untuk dapat memverifikasi pembacaan yang berasal dari satelit.

"Karena angin, waktu perjalanan asap dari Pantai Barat AS ke Eropa hanya sekitar 3 hingga 4 hari," kata ahli meteorologi Martin Radenz, dari Leibniz Institute for Tropospheric Research (TROPOS) di Jerman seperti dikutip dari Science Alert, Minggu (6/6/2021).

"Massa udara bahkan membuat sekitar 3.000 kilometer [1.865 mil] melintasi Samudra Atlantik antara Newfoundland dan Irlandia dengan kecepatan tinggi hanya dalam satu hari."

Penelitian ini menunjukkan kemampuan satelit Aeolus, yang diluncurkan oleh Badan Antariksa Eropa (ESA) pada tahun 2018. Tidak hanya instrumen satelit yang dapat mengukur arus angin global, mereka juga dapat memantau aerosol di atmosfer.

Ini dilakukan melalui LIDAR (teknologi radar cahaya), dengan laser berkinerja tinggi yang dilatih di atmosfer. Melalui perubahan frekuensi karena cahaya laser dipantulkan, kecepatan angin vertikal dapat diukur - dengan kemampuan untuk mengukur aerosol bonus selamat datang bagi para ilmuwan.

Asap yang diukur dalam troposfer (tingkat atmosfer terendah) antara 4 kilometer (2,5 mil) dan 11 kilometer (6,8 mil) dari tanah rata-rata keluar pada 8 mikrogram per meter kubik, dan memuncak pada 22 mikrogram - tingkat "cukup luar biasa" menurut para ilmuwan.

"Menggunakan teknologi laser revolusioner, Aeolus saat ini adalah satu-satunya satelit di dunia yang dapat mengukur profil kecepatan angin horizontal serta backscatter dan kepunahan aerosol dan awan secara mandiri," kata ahli meteorologi Sebastian Bley, dari TROPOS.

"Satelit dengan demikian memberikan informasi berharga tentang sifat radiatif aerosol asap ini."

Menggunakan model simulasi mundur yang kompleks, tim mampu menunjukkan bahwa asap berputar-putar di atas Leipzig memang berasal dari pantai barat AS, dengan asap dari kebakaran yang lebih kecil di Oregon, Washington dan Montana bercampur dengan kobaran api yang berasal dari California.

Asap Dapat Menyumbat Atmosfer

Helikopter bersiap untuk menjatuhkan air ke api yang membakar Hutan Nasional Angeles di California, Amerika Serikat, Rabu (12/8/2020). Kebakaran yang diberi nama Lake Fire tersebut terjadi di sekitar Danau Hughes. (AP Photo Ringo H.W. Chiu)
Helikopter bersiap untuk menjatuhkan air ke api yang membakar Hutan Nasional Angeles di California, Amerika Serikat, Rabu (12/8/2020). Kebakaran yang diberi nama Lake Fire tersebut terjadi di sekitar Danau Hughes. (AP Photo Ringo H.W. Chiu)

Seperti yang telah dikemukakan oleh penelitian sebelumnya, asap kebakaran hutan dapat menyumbat atmosfer dengan cara yang sama dengan letusan gunung berapi, sehingga sangat penting bahwa kita menemukan cara untuk meminimalkan risiko kebakaran ini dimulai sejak awal. Bahkan pada Mei 2021, kebakaran hutan belum sepenuhnya padam.

Dengan alat pengukuran canggih seperti yang ada di pesawat Aeolus sekarang tersedia untuk para ahli, kita setidaknya harus bisa mendapatkan ide yang lebih baik tentang apa yang terjadi di atmosfer kita, dan apa yang mungkin terjadi selanjutnya.

"Diharapkan konfigurasi unik ini akan berkontribusi pada peningkatan prediksi dispersi asap global tersebut tetapi juga cuaca secara umum," kata Bley.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel