Riset: ASI Penyintas COVID-19 Punya Antibodi Virus Corona

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, New York - Data baru yang dipresentasikan pada sebuah konferensi telah menunjukkan bahwa ibu menyusui dapat menghasilkan antibodi COVID-19 dalam ASI mereka hingga 10 bulan setelah terinfeksi oleh virus.

Studi yang dilakukan oleh Rebecca Powell dan beberapa rekannya dari Rumah Sakit Mount Sinai, New York, menganalisis sampel ASI dari 75 wanita menyusui yang sebelumnya tertular COVID-19.

Analisis menemukan bahwa dalam 88 persen sampel ASI, antibodi terhadap virus SARS-CoV-2 hadir, dan bahkan mampu menetralkan virus dalam banyak kasus, demikian seperti dikutip dari Mashable, Sabtu (2/10/2021).

Antibodi yang ditemukan dalam sampel susu ditemukan berbeda dari antibodi Immonoglobin G (IgG) yang dipicu oleh vaksinasi dan sebagian besar ditemukan dalam aliran darah.

Sebagai perbandingan, sampel susu mengandung lebih banyak Sekretori Immunoglobin A (IgA), yang bekerja dengan menempel pada lapisan saluran pernapasan dan usus bayi, pada gilirannya membantu mencegah virus untuk menginfeksi tubuh mereka.

Temuan penelitian ini dipresentasikan pada Simposium Menyusui dan Menyusui Global Medela pada 21 September 2021, dan dapat mengisyaratkan perkembangan penting dalam perang melawan pandemi yang sedang berlangsung.

Sebelumnya, para ahli telah mendeteksi antibodi COVID-19 dalam ASI, meskipun tidak jelas apakah mereka dapat berhasil menetralkan virus, atau berapa lama mereka akan terus diproduksi dalam ASI setelah sang ibu terinfeksi.

Mengingat temuan baru, bagaimanapun, bayi menyusui sekarang dapat diketahui menerima perlindungan terhadap virus dengan cara yang sama antibodi dalam ASI dapat membantu mereka melawan penyakit lain seperti influenza.

Tentu saja, sementara bayi digolongkan berisiko lebih rendah terhadap infeksi COVID-19, data telah menunjukkan bahwa sekitar satu dari setiap 10 bayi berusia di bawah satu tahun akan memerlukan rawat inap jika mereka pernah terinfeksi.

"Ini adalah populasi menyusui, jadi mengetahui apakah ada antibodi dalam ASI, berapa lama mereka akan proaktif setelah terinfeksi, atau vaksin mana yang akan memberi tubuh Anda perlindungan antibodi terbaik, adalah informasi yang sangat penting, dan akan relevan untuk waktu yang lama," kata Powell.

Studi tim juga menunjukkan bahwa antibodi yang diekstrak dari ASI juga dapat bermanfaat tidak hanya untuk bayi, tetapi juga untuk orang dewasa yang menderita COVID-19.

"Ini bisa menjadi terapi yang luar biasa, karena Sekretori IgA dimaksudkan untuk berada di daerah mukosa, seperti lapisan saluran pernapasan, dan bertahan dan berfungsi dengan sangat baik di sana," kata Powell.

"Anda bisa membayangkan jika itu digunakan dalam perawatan tipe nebulizer, itu mungkin sangat efektif selama jendela di mana orang tersebut menjadi sangat sakit, tetapi mereka belum pada titik dirawat di perawatan intensif."

Antibodi dalam ASI Ibu yang Telah Divaksinasi COVID-19

Ilustrasi Produksi Air Susu Ibu (ASI) (iStockphoto)
Ilustrasi Produksi Air Susu Ibu (ASI) (iStockphoto)

Adapun antibodi yang diproduksi dalam ASI setelah vaksinasi, tim Powell juga berhasil melakukan penelitian yang menunjukkan berbagai tingkat kehadiran antibodi tergantung pada merek vaksin yang diambil.

Setelah menganalisis sampel ASI dari 50 wanita yang mengambil vaksin Pfizer, Moderna, dan Johnson &Johnson (J &J), ditemukan bahwa semua orang yang mengambil vaksin Moderna memiliki antibodi IgG spesifik virus corona dalam ASI mereka, sementara jumlahnya menurun menjadi 87 persen untuk mereka yang menderita tusukan Pfizer, dan hanya 38 persen bagi mereka yang mengambil tusukan dari J &J.

Tes yang sama juga menunjukkan bahwa berkaitan dengan antibodi IgA, mereka yang memiliki suntikan Moderna memiliki 71 persen, mereka yang mengambil Pfizer memiliki 51 persen, dan 23 persen untuk mereka yang diberikan vaksin J &J.

"Kami tahu bahwa tingkat antibodi yang dihasilkan oleh vaksin RNA sangat tinggi dibandingkan dengan vaksin lain," kata Powell. Anda tidak perlu banyak antibodi untuk melindungi Anda dari infeksi, tetapi efek susu benar-benar tergantung pada ada banyak antibodi dalam darah Anda yang mentransfer ke dalam susu Anda. "

"Karena ada tingkat yang lebih rendah yang dirangsang oleh vaksin J &J (vektor virus), itu mungkin mengapa ada tingkat yang sangat rendah dalam susu."

Tim saat ini sedang mempelajari jumlah respons antibodi dalam ASI setelah pemberian vaksin AstraZeneca, yang juga merupakan vaksin vektor virus yang mirip dengan yang diproduksi oleh J & J.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel