Riset: Bumi di Masa Lampau Cukup Sering Dihantam Asteroid Seluas Kota

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Colorado - Para ilmuwan mungkin telah secara signifikan meremehkan seberapa sering Bumi dihantam oleh asteroid, penelitian baru menunjukkan.

Setelah mempelajari partikel-partikel kecil yang dianggap telah dihasilkan dari tabrakan kuno, para peneliti berpikir ada kemungkinan bahwa jumlah dampak ini mungkin berjumlah hingga 10 kali lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya.

Simone Marchi, seorang ilmuwan utama di Southwest Research Institute di Colorado, dan kolega sampai pada kesimpulan mereka dengan mempelajari apa yang dikenal sebagai "spherules" yang ditemukan di bebatuan yang sangat tua.

Marchi membahas temuan tersebut dalam presentasi berjudul "Tahun Liar Bumi" di konferensi geokimia Goldschmidt secara virtual pada Jumat 9 Juli 2021.

Spherules adalah partikel berkaca-kaca kecil yang tersebar di sekitar Bumi setelah tabrakan asteroid di masa lalu.

Mereka terjadi karena kekuatan benturan melemparkan partikel cair dan uap di sekitar, yang kemudian dingin dan jatuh kembali ke Bumi.

Semakin besar dampaknya, semakin banyak partikel-partikel ini akan melakukan perjalanan dari lokasi tabrakan.

Beberapa tabrakan asteroid individu mungkin berukuran kota dan lebih besar dari yang menyebabkan kepunahan dinosaurus, menurut siaran pers konferensi Goldschmidt yang mempratinjau presentasi Marchi.

Jumlah Asteroid yang Menabrak Bumi Bisa 10 Kali Lipat Lebih Banyak

Ilustrasi lintasan asteroid menuju Bumi. (Sumber Pixabay)
Ilustrasi lintasan asteroid menuju Bumi. (Sumber Pixabay)

Dalam sebuah pernyataan, Marchi mengatakan dia dan rekan-rekan telah mengembangkan apa yang disebut model fluks tabrakan yang memungkinkan mereka untuk menyimpulkan ada tabrakan asteroid yang lebih kuno dari yang diperkirakan sebelumnya. Ia bekerja dengan menggunakan bukti langsung tabrakan asteroid kuno.

Dia berkata: "Dengan pendekatan ini, kami menemukan bahwa model tabrakan asteroid pada masa awal Bumi saat ini sangat meremehkan jumlah dampak yang diketahui, seperti yang dicatat oleh lapisan bulat.

"Tabrakan sebenarnya bisa saja sampai 10 kali lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya pada periode antara 3,5 dan 2,5 miliar tahun yang lalu.

"Ini berarti bahwa pada periode awal itu, kami mungkin sedang dilanda tabrakan asteroid berukuran Chicxulub rata-rata setiap 15 juta tahun."

Tabrakan asteroid Chicxulub adalah nama yang diberikan untuk serangan asteroid yang terjadi sekitar 66 juta tahun yang lalu yang diperkirakan telah menyebabkan kepunahan 75 persen kehidupan di Bumi, termasuk dinosaurus non-burung, menurut Institut Geofisika di Universitas Texas.

Marchi menambahkan penelitian ini dapat membantu para ilmuwan memahami apakah tabrakan asteroid tersebut mungkin telah mempengaruhi perkembangan oksigen di atmosfer.

Dan Rosalie Tostevin dari Departemen Ilmu Geologi di University of Cape Town, yang tidak terlibat dalam pekerjaan, mengatakan dalam siaran pers konferensi Goldschmidt: "Sayangnya, beberapa batuan dari jauh ke masa lalu bertahan hidup, jadi bukti langsung untuk tabrakan, dan konsekuensi ekologis mereka, bersifat tambal sulam.

"Model yang dikemukakan oleh Dr. Marchi membantu kita untuk mendapatkan nuansa yang lebih baik untuk jumlah dan ukuran tabrakan di Bumi awal."

Marchi mengatakan kepada Newsweek sebuah makalah tentang topik tersebut telah diserahkan ke jurnal untuk ditinjau dan merupakan hasil dari "kolaborasi di seluruh dunia." Dia telah menulis sebuah buku, Colliding Worlds, tentang efek dampak asteroid pada perkembangan kehidupan di Bumi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel