Riset: COVID bergejala parah berdampak kognitif yang setara dengan 20 tahun penuaan

<span class="caption">Tua</span> <span class="attribution"><span class="source">Hyejin Kang</span></span>
Tua Hyejin Kang

COVID-19 yang parah mengakibatkan gangguan kognitif yang serupa dengan yang dialami antara usia 50 dan 70 tahun dan setara dengan kehilangan sepuluh poin IQ, penelitian kami terbaru menunjukkan. Efeknya masih dapat dideteksi lebih dari enam bulan setelah penyakit akut, dan pemulihan, paling banter, bertahap.

Ada semakin banyak bukti bahwa COVID dapat menyebabkan masalah kesehatan kognitif dan mental yang bertahan lama. Pasien yang pulih melaporkan gejala termasuk kelelahan, “kabut otak (brain fog)”, masalah mengingat kata-kata, gangguan tidur, kecemasan, dan bahkan gangguan stres pascatrauma (PTSD) beberapa bulan setelah infeksi.

Di Inggris, sebuah penelitian menemukan bahwa sekitar satu dari tujuh orang yang disurvei melaporkan memiliki gejala yang mencakup kesulitan kognitif 12 minggu setelah tes COVID positif. Satu studi pencitraan otak baru-baru ini mendapati bahwa COVID ringan dapat menyebabkan otak menyusut. Hanya 15 dari 401 orang dalam penelitian ini yang dirawat di rumah sakit.

Temuan insidental dari proyek sains warga yang besar (Tes Kecerdasan Inggris Raya) juga menunjukkan bahwa kasus ringan dapat menyebabkan gejala kognitif yang persisten.

Namun, masalah kognitif tampaknya meningkat seiring tingkat keparahan penyakit. Memang, telah ditunjukkan secara independen bahwa antara sepertiga hingga tiga perempat pasien rawat inap melaporkan menderita gejala kognitif tiga sampai enam bulan kemudian.

Besarnya masalah ini, dan mekanisme yang menyebabkannya masih belum jelas. Bahkan sebelum pandemi, diketahui bahwa sepertiga dari orang yang memiliki episode penyakit yang memerlukan ICU menunjukkan defisit kognitif objektif enam bulan setelah masuk.

Gejala ini dianggap sebagai akibat dari respons peradangan yang terkait dengan penyakit kritis. Defisit kognitif yang terlihat pada COVID merupakan fenomena serupa. Apalagi ada bukti bahwa SARS-CoV-2, virus penyebab COVID, dapat menginfeksi sel-sel otak. Kita tidak bisa mengecualikan infeksi virus langsung di otak.

Faktor lain, seperti hipoksia (kadar oksigen rendah dalam darah), mungkin juga berperan. Tidak jelas apakah masalah kesehatan psikologis yang terjadi setelah COVID adalah bagian dari masalah yang sama dengan defisit kognitif objektif, atau mewakili fenomena yang berbeda.

<span class="caption">Sebuah penelitian di Inggris menunjukkan bahwa orang yang menderita COVID telah mengurangi volume otak.</span> <span class="attribution"><a class="link " href="https://www.shutterstock.com/image-photo/mri-magnetic-resonance-image-head-brain-588977774" rel="nofollow noopener" target="_blank" data-ylk="slk:DedMityay/Shutterstock">DedMityay/Shutterstock</a></span>
Sebuah penelitian di Inggris menunjukkan bahwa orang yang menderita COVID telah mengurangi volume otak. DedMityay/Shutterstock

Empat puluh enam pasien

Kami menganalisis data dari 46 mantan pasien COVID. Tujuannya untuk mengkarakterisasi jenis dan besarnya defisit kognitif ini, dan lebih memahami hubungannya dengan tingkat keparahan penyakit pada fase akut dan masalah kesehatan psikologis pada titik waktu selanjutnya. Seluruh pasien tersebut dirawat di rumah sakit, di bangsal atau ICU, untuk COVID di Rumah Sakit Addenbrooke di Cambridge, Inggris.

Para peserta menjalani tes kognitif terkomputerisasi terperinci – menggunakan platform Cognitron – selama rata-rata enam bulan setelah penyakit akut mereka. Platform penilaian ini dirancang untuk secara tepat mengukur berbagai aspek kemampuan mental seperti memori, perhatian, dan penalaran dan telah digunakan dalam studi sains warga yang disebutkan di atas.

Kami juga mengukur tingkat kecemasan, depresi, dan PTSD. Data dari peserta penelitian dibandingkan dengan kelompok kontrol yang sesuai – orang-orang dengan jenis kelamin yang sama, usia, dan faktor demografis lainnya, tapi tidak dirawat di rumah sakit karena COVID.

Para penyintas COVID bereaksi kurang akurat dan lebih lambat dibandingkan kelompok kontrol. Defisit berkurang secara perlahan tapi masih dapat dideteksi hingga sepuluh bulan setelah masuk ke rumah sakit. Efeknya diskalakan dengan tingkat keparahan penyakit akut dan penanda peradangan. Efek-efek ini sangat kuat bagi mereka yang menggunakan ventilator. Namun, efeknya tetap terasa bagi penyintas yang tidak membutuhkannya.

Dengan membandingkan pasien dengan 66.008 anggota masyarakat, kami dapat memperkirakan bahwa besarnya kehilangan kognitif rata-rata setara dengan yang dialami dengan 20 tahun penunaan, antara usia 50 dan 70 tahun. Waktu penuaan tersebut setara dengan kehilangan sepuluh poin IQ.

Para penyintas mendapat nilai yang sangat buruk pada tugas-tugas seperti “penalaran analogis verbal” (menyelesaikan analogi seperti tali adalah untuk sepatu, kancing adalah untuk…). Mereka juga menunjukkan kecepatan pemrosesan yang lebih lambat. Ini sejalan dengan pengamatan pasca-COVID sebelumnya tentang penurunan konsumsi glukosa otak di area otak utama yang bertanggung jawab atas perhatian, pemecahan masalah yang kompleks, dan memori kerja.

Sementara, gejala kesehatan mental yang buruk yang dialami para penyintas COVID – depresi, kecemasan, stres pasca-trauma, motivasi rendah, kelelahan, suasana hati yang buruk, dan gangguan tidur – tidak terkait dengan defisit kognitif objektif. Karena ini berasal dari mekanisme yang berbeda.

Apa penyebabnya?

Infeksi virus langsung mungkin terjadi, tapi tidak mungkin menjadi penyebab utama. Defisit kognitif kemungkinan besar terjadi karena kombinasi berbagai faktor, termasuk oksigen yang tidak memadai atau suplai darah ke otak, penyumbatan pembuluh darah besar atau kecil karena pembekuan, dan perdarahan mikroskopis.

Namun, bukti yang muncul menunjukkan bahwa kerusakan yang disebabkan oleh respons inflamasi tubuh dan sistem kekebalan tubuh menjadi mekanisme penyebab yang paling mungkin terjadi. Bukti dari dokter garis depan mendukung kesimpulan ini adalah: beberapa masalah neurologis menjadi kurang umum sejak meluasnya penggunaan kortikosteroid dan obat lain yang menekan respons inflamasi.

Terlepas dari mekanismenya, temuan kami memiliki implikasi kesehatan masyarakat yang mendasar. Sekitar 40.000 orang telah melalui perawatan intensif dengan COVID di Inggris saja, dan lebih banyak lagi akan dirawat di rumah sakit.

Banyak orang lain mungkin tidak menerima perawatan di rumah sakit meski sakit parah karena tekanan pada perawatan kesehatan selama gelombang puncak pandemi. Ini berarti bahwa ada banyak orang di luar sana yang masih mengalami masalah kognisi berbulan-bulan setelah terinfeksi. Kita sangat perlu melihat apa yang dapat dilakukan untuk membantu orang-orang ini. Studi sekarang sedang dilakukan untuk mengatasi masalah ini.

Namun, ada sesuatu aspek positif dari keadaan yang buruk ini. Jika, seperti yang kami duga, gambaran yang kita lihat pada COVID memang mereplikasi masalah yang lebih luas yang terlihat pada jenis penyakit parah lainnya, ini memberikan kesempatan untuk memahami mekanisme penyebabnya sekaligus mengeksplorasi opsi-opsi perawatannya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel