WHO: Risiko Varian Omicron Masih Tetap Tinggi

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jenewa - Risiko yang ditimbulkan oleh varian Omicron masih "sangat tinggi", kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Rabu (29/12), setelah jumlah kasus COVID-19 melonjak 11 persen secara global pekan lalu.

Omicron berada di belakang lonjakan virus yang cepat di beberapa negara, termasuk di mana ia telah melampaui varian Delta yang sebelumnya dominan, kata WHO dalam pembaruan epidemiologi mingguan COVID-19. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (29/12/2021).

"Risiko keseluruhan terkait varian baru yang menjadi perhatian Omicron tetap sangat tinggi," kata badan kesehatan PBB itu.

"Bukti yang konsisten menunjukkan bahwa varian Omicron memiliki keunggulan pertumbuhan dibandingkan varian Delta dengan waktu penggandaan dua hingga tiga hari dan peningkatan pesat dalam kejadian kasus terlihat di sejumlah negara," termasuk Inggris dan Amerika Serikat, di mana itu telah menjadi varian yang dominan.

"Tingkat pertumbuhan yang cepat kemungkinan merupakan kombinasi dari penghindaran kekebalan dan peningkatan transmisibilitas varian Omicron secara intrinsik."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Penurunan Kasus di Afrika

Penumpang memakai masker untuk mengekang penyebaran COVID-19 di dalam bus di Harare, Zimbabwe, Senin (29/11/2021). WHO telah mendesak negara-negara untuk tidak memberlakukan larangan terbang di negara-negara Afrika selatan karena kekhawatiran atas varian omicron baru . (AP Photo/Tsvangirayi Mukwazhi
Penumpang memakai masker untuk mengekang penyebaran COVID-19 di dalam bus di Harare, Zimbabwe, Senin (29/11/2021). WHO telah mendesak negara-negara untuk tidak memberlakukan larangan terbang di negara-negara Afrika selatan karena kekhawatiran atas varian omicron baru . (AP Photo/Tsvangirayi Mukwazhi

WHO menyoroti penurunan 29 persen dalam insiden kasus yang diamati di Afrika Selatan - negara yang pertama kali melaporkan varian tersebut ke WHO pada 24 November.

Dikatakan data awal dari Inggris, Afrika Selatan dan Denmark - yang saat ini memiliki tingkat infeksi tertinggi di dunia per orang - menunjukkan ada pengurangan risiko rawat inap untuk Omicron dibandingkan dengan Delta.

Infografis Lolosnya Pasien Positif Omicron dari Karantina Wisma Atlet:

Infografis Lolosnya Pasien Positif Omicron dari Karantina Wisma Atlet. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis Lolosnya Pasien Positif Omicron dari Karantina Wisma Atlet. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel