Ritual Berbaring di Peti Mati untuk Tingkatkan Kekayaan dan Hilangkan Stres di Thailand

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sejumlah warga Thailand mempunyai ritual unik belakangan ini. Untuk memperbaiki kekayaan dan menghilangkan tekanan hidup akibat corona Covid-19, mereka rela membayar dan berbaring di peti mati.

Kuil Wat Bangna Nai di ibu kota Thailand menarik lebih dari 100 orang setiap hari. Mereka memilih untuk mengadakan upacara dengan harapan dapat meningkatkan keberuntungan atau mengawali hal yang baru, seperti dilansir dari laman Hindustan Times, Sabtu, 6 Februari 2021.

Di sebuah kuil di pinggiran kota Bangkok, para peserta ritual harian memegang seikat bunga. Selanjutnya, mereka berbaring di peti mati dengan sehelai kain menutupi mereka saat para biksu bernyanyi.

Bagi beberapa orang, dengan tidur di peti mati sambil menggenggam bunga bisa mengatasi tekanan hidup selama pandemi corona Covid-19.

"Saya harus mengakui bahwa saya stres akhir-akhir ini karena penghasilan saya berkurang karena pandemi dan saya yakin semua orang di sini merasakan hal yang sama," kata Nutsarang Sihard, seorang pemilik warung berusia 52 tahun, yang ambil bagian dalam upacara tersebut.

Ikuti cerita dalam foto ini https://story.merdeka.com/2303605/volume-5

Bayar 100 Bath

Mata uang Thailand, Bath. foto: anehdidunia.com
Mata uang Thailand, Bath. foto: anehdidunia.com

Peserta membayar 100 baht atau Rp50 ribu untuk bunga, lilin, dan pakaian yang menjadi bagian dari upacara. Mereka mengikuti instruksi para biksu, dengan berbaring di peti mati dengan kepala menghadap ke barat, arah tubuh dikuburkan, sebelum berpindah sisi untuk melambangkan kelahiran kembali.

“Saya merasa seperti terlahir kembali, hidup kembali dan menjadi orang baru,” kata Nutsarang.

Peserta lain pada upacara tersebut, Chonlathit Nimimenwai mengatakan dia hadir karena seorang peramal mengatakan kepadanya bahwa hidupnya dalam bahaya. Hal itu membuatnya merasa stres. Oleh karena itu, ia ikut ritual itu agar bisa merasa lebih baik.

Banyak kuil di Thailand mengadakan upacara serupa dan Prakru Prapath Waranukij, seorang biksu yang melakukan upacara ini, mengatakan bahwa meskipun ritual tersebut mendapat beberapa kritik secara online, dia merasa penting untuk merenungkan kematian. Bagi Prakru, ritual tersebut akan mengingatkan orang bahwa suatu hari kita akan mati. Jadi, orang harus hati-hati untuk menjalani hidup.

Wuhan Kota Mati Akibat Virus Corona

Infografis Wuhan Kota Mati Akibat Virus Corona. (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Wuhan Kota Mati Akibat Virus Corona. (Liputan6.com/Triyasni)

Saksikan video pilihan di bawah ini: