Riwayat kesehatan Ratu Elizabeth II hingga menjelang wafat

Ratu Elizabeth II tetap bekerja meskipun mengalami masalah kesehatan, salah satunya saat dia bersemangat menyapa Perdana Menteri Inggris Liz Truss pada Selasa (6/9).

Baca juga: Selebritas berduka atas meningggalnya Ratu Elizabeth II

Seperti disiarkan Independent, Jumat, kondisi Sang Ratu melemah setelah mengalami batuk parah dan infeksi dada. Dia juga mengalami sakit punggung, dan telah menjalani operasi untuk tulang rawan yang robek di lututnya.

Tetapi ketika masalah mobilitas baru-baru ini muncul kembali, kekhawatiran pada kondisi kesehatan Ratu Elizabeth meningkat.

Pada Oktober tahun lalu, dia diam-diam dirawat di rumah sakit untuk menjalani pemeriksaan awal. Dia menginap semalam pertama di rumah sakit setelah delapan tahun terakhir. Sebelumnya, pada Maret 2013, dia pernah dirawat karena serangan gastroenteritis.

Baca juga: Pemerintahan Elizabeth II: Era keemasan atau bara terakhir masa lalu?

Delapan bulan kemudian, Ratu mengalami rasa tak nyaman di pergelangan kaki sehingga Duke of Cambridge harus mewakilinya menghadiri upacara penobatan.

Pada tahun 2016, tak lama setelah hari ulang tahunnya yang ke-90, untuk Pembukaan Parlemen Negara, dia menggunakan lift daripada menaiki 26 anak tangga. Dia juga memutuskan untuk mengakhiri perjalanan ke luar negeri segera setelah itu.

Pangeran Wales mengatakan ibunya berada di Cenotaph for Remembrance Sunday pada November 2017, karena mengalami sakit lutut. Itulah kali pertama kepala negara menyaksikan upacara dari balkon.

Baca juga: Ratu Elizabeth positif COVID-19

Hanya beberapa bulan kemudian, Ratu menjalani operasi mata untuk menghilangkan katarak. Dia diperlakukan sebagai pasien harian dan tidak membatalkan kegiatan apa pun.

Tetapi pada Juni 2018, Ratu terpaksa menarik diri dari kebaktian di Katedral St Paul karena merasa tidak enak badan.

Pada tahun 2020, saat pandemi COVID-19, Ratu dan Duke of Edinburgh mengisolasi diri di Kastil Windsor. Pada tahun yang sama, Ratu terlepas dari masalah lututnya dan bisa mengendarai kuda poni.

Pada Oktober tahun lalu, dia menggunakan tongkat untuk berjalan di Westminster Abbey Service. Pihak Istana Buckingham mengatakan Ratu mengalami masalah mobilitas episodik.

Baca juga: Ratu Elizabeth meninggal dunia dalam usia 96 tahun

Seminggu kemudian, setelah program musim gugur yang sibuk, dia diminta oleh dokternya untuk beristirahat dan disarankan untuk membatalkan perjalanan ke Irlandia Utara.

Hari berikutnya dia kembali bekerja untuk melakukan tugas-tugas ringan.

Namun, segera setelah itu, dia menarik diri dari lebih banyak keterlibatan di berbagai acara penting, termasuk KTT perubahan iklim Cop26 dan Festival of Remembrance.

Pihak Istana Buckingham mengatakan Ratu disarankan tidak melakukan kunjungan resmi.

Dia berniat menghadiri kebaktian Minggu Peringatan di Cenotaph, tetapi harus membatalkannya karena masalah punggung.

Selama lebih dari tiga bulan, dia hanya melakukan tugas-tugas ringan, termasuk audiensi virtual dan tatap muka di Kastil Windsor.

Tahun ini, serangkaian gelaran acara menjadi kegiatan menantang bagi siapapun di usia 90-an. Pada Februari lalu, dia bertemu dengan pekerja amal di Sandringham House, yang merupakan keterlibatan publik terbesarnya sejak Oktober.

Tetapi seiring kemajuan teknologi, maka berbagai tugas dapat dialihkan ke panggilan video. Penguasa terlama di Inggris itu pernah berkomentar selama audiensi langsung: "Yah, seperti yang kalian lihat, saya tidak bisa bergerak."

Baca juga: Ratu Elizabeth merasa tersentuh atas dukungan selama Platinum Jubilee

Ratu pernah mendapatkan hasil tes positif COVID-19 pada Februari lalu. Dia yang telah mendapatkan vaksin tiga kali, mengalami gejala seperti pilek ringan tetapi virus itu membuatnya sangat lelah.

Dia lalu membatalkan beberapa audiensi virtual, dan bulan berikutnya menarik diri dari kebaktian Commonwealth Day di Westminster Abbey.

Tetapi dia berkumpul untuk menghormati Duke of Edinburgh melalui sebuah upacara peringatan, pada akhir Maret. Saat itu, dia berjalan perlahan dan hati-hati dengan bantuan tongkat, dan berpegangan pada siku Duke of York.

Pada Mei lalu, dia melewatkan Pembukaan Parlemen Negara untuk pertama kalinya dalam hampir 60 tahun, karena kembali mengalami masalah mobilitas episodik.

Pada bulan yang sama, Ratu sempat berkunjung ke Windsor Horse Show pada Mei dan menjadi tamu kehormatan di ekstravaganza A Gallop Through History di dekat Windsor.

Dia membuat penampilan kejutan untuk secara resmi membuka jalur Elizabeth di Paddington Station, London. Saat itu Ratu tampak ceria, meskipun kunjungannya dibatasi hanya 10 menit.

Baca juga: Fakta seputar Ratu Elizabeth, penguasa Inggris paling lama bertakhta

Pada hari pertama perayaan jubilee 2 Juni lalu, dia menyenangkan orang banyak dengan penampilannya dari balkon Istana Buckingham dan kemudian di Windsor Castle.

Tetapi hari berikutnya dia menarik diri dari Platinum Jubilee Service of Thanksgiving di Katedral St Paul setelah mengalami ketidaknyamanan selama perayaan hari sebelumnya.

Setelahnya, Ratu sempat menghadiri Chelsea Flower Show. Saat itu, dia dibawa berkeliling menggunakan kereta golf berteknologi tinggi.

Pada Rabu (7/9), Sang Ratu menarik diri dari Dewan Penasihat virtual atas saran dokter kerajaan. Istana Buckingham mengumumkan dalam sebuah pernyataan sehari setelahnya, bahwa dokter prihatin dengan kesehatan Ratu. Mereka mencatat Ratu tetap nyaman di Balmoral.

Baca juga: Pangeran Charles beri penghormatan untuk Ratu Elizabeth

Baca juga: Pesta di istana Buckingham kembali digelar, tanpa Ratu Elizabeth

Baca juga: Elizabeth inginkan Camilla jadi permaisuri saat Charles jadi raja