Robot NASA Dekati Matahari, Misteri Lama Terkuak

Liputan6.com, Jakarta - Robot ruang angkasa NASA, Parker Solar Probe telah terbang lebih dekat ke Matahari daripada pesawat ruang angkasa mana pun. Ia bahkan telah memancarkan kembali pengamatan pertamanya dari tepi atmosfer panas Matahari.

Bagian pertama dari data yang didapat robot itu menawarkan petunjuk untuk menguak misteri lama, termasuk mengapa atmosfer matahari --yang dikenal sebagai korona-- ratusan kali lebih panas dari permukaannya, serta asal-usul yang tepat dari badai matahari.

"Tiga pertemuan pertama dari penyelidikan matahari yang kita miliki sejauh ini sangat spektakuler," kata Prof Stuart Bale, seorang ahli fisika di University of California, di Berkeley, yang memimpin analisis dari salah satu instrumen kerajinan.

"Kita dapat melihat struktur magnetik korona, yang memberi tahu kita bahwa angin matahari muncul dari lubang-lubang kecil koronal; kita melihat aktivitas impulsif, jet besar atau switchback, yang kami pikir terkait dengan asal usul angin Matahari. Dan kami juga terkejut dengan keganasan lingkungan debu," imbuhnya, seperti dikutip dari The Guardian, Minggu (8/12/2019).

Selama enam tahun ke depan, pesawat ruang angkasa berukuran mobil akan mengikuti orbit elips yang semakin dekat, akhirnya menukik begitu dekat sehingga secara teknis akan "menyentuh" ​​matahari. Kelemahan berada di dekat Matahari adalah robot itu tidak bisa mengirim foto.

Karena jika berputar ke arah Matahari, kameranya akan meleleh, sehingga instrumen pesawat ruang angkasa itu menatap ke samping, mengukur aliran partikel bermuatan supersonik yang membentuk badai Matahari.

 

Bang, Bang, Bang

Badai Matahari ( NASA/SDO/Goddard)

Sebelumnya, para ilmuwan mengamati bahwa badai Matahari tampaknya memiliki dua komponen utama: yang "cepat" yang bergerak sekitar 700 km per detik (dan berasal dari lubang koronal raksasa di wilayah kutub matahari; dan angin "lambat", bergerak di bawah 500 km per kedua, yang asalnya tidak diketahui.

Parker Solar Probe melacak angin lambat kembali ke lubang-lubang koronal kecil berkerut di sekitar khatulistiwa matahari - struktur surya yang sebelumnya tidak pernah diamati. Lubang koral adalah daerah yang lebih dingin dan kurang padat, tempat medan magnet mengalir ke luar angkasa, bertindak sebagai saluran bagi partikel bermuatan untuk mengalir bersama.

Pengamatan juga menunjukkan penjelasan mengapa korona begitu panas.

"Korona itu sejuta derajat, tetapi permukaan matahari hanya ribuan," kata Prof Tim Horbury, peneliti di instrumen Parker Solar Probe Fields di Imperial College London.

"Seolah-olah suhu permukaan bumi sama, tetapi atmosfernya ribuan derajat. Bagaimana itu bisa berhasil? Anda akan menjadi semakin dingin saat Anda pindah."

Pengamatan samping Parker Solar Probe mengungkapkan bahwa partikel-partikel dalam angin Matahari tampaknya dilepaskan dalam jet peledak, bukannya dipancarkan keluar dalam aliran yang stabil. "Ini bang, bang, bang," kata Horbury.

Pelepasan energi yang cepat dari interior matahari ke atmosfernya dapat membantu menjelaskan mengapa atmosfer begitu panas dibandingkan dengan permukaan matahari, katanya.

 

Kejutan Lainnya

Badai Matahari 2012 (NASA)

Kejutan lainnya adalah debu di daerah yang dekat dengan matahari. Selama pendekatan terdekat dari orbitnya, Parker Solar Probe dibumbui dengan debu halus, memotong potongan-potongan kecil dari perisai panasnya yang muncul sebagai goresan putih dalam gambar yang ditangkap oleh kamera resolusi tinggi. Diperkirakan sisa-sisa asteroid dan komet yang mendekati matahari, menyebabkan mereka menguap, meninggalkan hanya kabut yang berdebu.

Pengamatan baru dilakukan ketika Parker Solar Probe berada sekitar 15m mil (24m km) dari matahari, tetapi akhirnya akan terbang ke sekitar 6m km dari permukaannya - lebih dari tujuh kali lebih dekat dari misi terdekat sebelumnya, pesawat ruang angkasa Helios 2 pada tahun 1976.

Kondisi ekstrem yang dihadapi Parker Solar Probe mengharuskan penggunaan bahan dan desain pesawat ruang angkasa yang tidak konvensional. Perisai panas keramik putih pesawat akan mencapai suhu hampir 1.400C (2.552F) selama pendekatan terdekat misi.

Saat melewati dekat dengan matahari, panel surya ditarik ke dalam bayangan perisai panas, dengan hanya area kecil yang tersisa yang terpapar untuk menghasilkan daya. Pesawat itu juga telah memecahkan rekor pesawat ruang angkasa bergerak tercepat, relatif terhadap matahari. Ini akan mencapai kecepatan hampir 435.000 mph (700.000 km/jam) pada 2024.

"Ini adalah misi yang sangat berani, ini sangat ekstrem dan ini merupakan upaya rekayasa yang sangat mengesankan," kata Horbury.

Saksikan video pilihan di bawah ini: