Rolls-Royce Luncurkan Koleksi Landspeed, Ada Kisah Heroik di Baliknya

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Rolls-Royce Motor Cars meluncurkan koleksi terbarunya bertajuk Landspeed. Mobil yang akan hadir di Asia Tenggara termasuk Indonesia itu adalah Rolls-Royce Landspeed Wraith dan Dawn Black Badge.

Peluncuran Landspeed ini dalam rangka Rolls-Royce merayakan prestasi luar biasa dari upaya manusia, menceritakan kembali kisah Kapten George Eyston dan mobil luar biasanya, Thunderbolt yang ditenagai dua mesin aero Rolls-Royce R V12.

"Koleksi, yang mencakup Wraith dan Dawn Black Badge, merayakan seseorang dengan semangat kepeloporan yang tak kenal takut. Namanya Kapten George Eyston, lulusan Universitas Cambridge, pembalap, penemu berbakat dan insinyur jenius. Dia adalah pahlawan sejati dari zamannya; namun dia dan Thunderbolt telah dilupakan selama lebih dari 80 tahun," kata CEO Rolls-Royce Motor Cars, Torsten Müller-Ötvös, melalui keterangan resminya, dikutip Senin (28/6/2021).

Menurut buku sejarah, jelasnya, rekor kecepatan darat ketiga dan terakhir Eyston sebesar 357,497 mph (575,336km/jam) telah bertahan selama 341 hari. Rekor itu diperingati sepanjang masa dalam koleksi mobil baru Rolls-Royce ini dengan diukir pada jam dasbor di samping nama 'Bonneville', sebagai penghormatan tempat pemecahan rekor itu.

"Dengan Koleksi ini, kami telah menghidupkan kembali ingatan Eyston dan menceritakan kembali kisahnya yang luar biasa," kata Müller-Ötvös.

"Di seluruh Landspeed Wraith dan Dawn, klien akan menemukan banyak elemen desain yang halus dan detail naratif yang mengingatkan dan memperingati pencapaiannya yang luar biasa, visi besar, dan keberaniannya yang luar biasa," imbuhnya.

Two-Tone Finish

Rolls-Royce Landspeed Wraith dan Dawn Black Badge. (Dok. Rolls-Royce)
Rolls-Royce Landspeed Wraith dan Dawn Black Badge. (Dok. Rolls-Royce)

Dua koleksi mobil ini dihadirkan dalam balutan two-tone finish yang dibuat khusus, yang memadukan Black Diamond Metallic dengan warna Bespoke baru, Bonneville Blue.

Rona warna yang dikembangkan secara khusus ini menunjukkan makna khusus, dengan warna yang bertransisi di bawah sinar matahari dari biru muda ke perak, yang menggambarkan pantulan langit luas di atas Bonneville dan dataran garam yang jernih pada bodi aluminium Thunderbolt.

Detail gelap di tengah atas roda kemudi melalui garis tengah kursi pengemudi Landspeed Wraith dan Dawn yang terinspirasi oleh garis trek gelap di permukaan garam yang diikuti Eyston.

Ditambah dengan celah-celah kecil di Bonneville Salt Flats direproduksi dalam lapisan kayu dari fasia dan tutup konsol Landspeed Collection, lalu ada pula garis besar pegunungan Silver Island yang mendominasi cakrawala Bonneville yang terukir dalam 'waterfall' atas antara set belakang Dawn Landspeed untuk merayakan visi George Eyston.

Wraith Landspeed – Starlight Headliner secara tepat menandai rasi bintang di atas Flats pada 16 September 1938 ketika rekor ketiga dan terakhir Eyston ditetapkan, menggunakan 2.117 'bintang' serat optik yang ditempatkan secara individual – jumlah terbesar dalam Rolls-Royce Wraith Starlight Headliner yang pernah ada.

Grosgrain menenun sutra dan warna yang serasi dengan pita medali kehormatan yang diberikan kepada Eyston atas prestasinya di pintu pengemudi Wraith dan Dawn Landspeed. Lalu, sandaran tangan empuk khusus di kedua sisi penumpang dan detail pita di bawah untuk kenyamanan ekstra seperti yang disukai Eyston.

Produksi mobil Landspeed Collection sangat terbatas hanya 25 unit Dawn dan 35 unit Wraith secara global, yang semuanya telah dialokasikan untuk pelanggan.

Model Dawn Landspeed sendiri telah dipesan untuk Indonesia, salah satu dari sedikit mobil di Asia Tenggara.

Infografis Mobil Kepresidenan RI

Mobil Kepresidenan di Indonesia
Mobil Kepresidenan di Indonesia
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel