Rotasi Bumi Kian Melambat, Ilmuwan Jelaskan Dampaknya

Merdeka.com - Merdeka.com - Tahun ini 29 Juni menjadi hari terpendek di planet kita sejak tahun 1960-an akibat revolusi yang terjadi pada bumi.

Dilansir dari The Guardian (1/8), secara garis besar, bumi menyelesaikan satu putaran penuh pada porosnya setiap 24 jam. Putaran itu menandai hari dan mendorong siklus matahari terbit dan terbenam yang telah membentuk pola kehidupan selama miliaran tahun. Tapi matahari terbenam lebih cepat pada 29 Juni, dan tengah malam tiba 1,59 milidetik lebih cepat dari yang diharapkan.

Beberapa tahun terakhir, fenomena hari yang semakin pendek banyak terjadi. Pada tahun 2020, terdapat 28 hari terpendek dalam 50 tahun terakhir, dan yang terpendek, pada 19 Juli. Di mana terpangkas 1,47 milidetik dari 86.400 detik yang membentuk 24 jam. Rekor 29 Juni hampir dipecahkan lagi bulan lalu, ketika 26 Juli datang dalam waktu singkat 1,5 milidetik.

Bumi sebenarnya berputar lebih lambat daripada sebelumnya. Jika kita mundur 1,4 miliar tahun yang lalu, satu hari akan berlalu dalam waktu kurang dari 19 jam. Maka, rata-rata, hari-hari Bumi menjadi lebih panjang daripada lebih pendek, sekitar satu 74.000 detik setiap tahun. Bulan dapat disalahkan kali ini, atas efeknya, misalnya terjadi tarikan gravitasi yang sedikit mendistorsi planet ini, atau gesekan pasang surut yang terus memperlambat rotasi Bumi.

Untuk menjaga agar jam tetap sejalan dengan putaran planet, International Telecommunication Union, sebuah badan Perserikatan Bangsa-Bangsa, telah menambahkan detik kabisat sesekali pada bulan Juni atau Desember – terakhir pada tahun 2016 – yang secara efektif menghentikan jam selama satu detik sehingga Bumi dapat berjalan sesuainya. Detik kabisat pertama ditambahkan pada tahun 1972. Kesempatan berikutnya adalah pada Desember 2022, tetapi dengan Bumi yang berputar sangat cepat akhir-akhir ini, kemungkinan hal itu tidak diperlukan.

Situasi bumi yang melambat dalam jangka panjang dapat mengakibatkan kekacauan. Di dalam Bumi ada inti cair; permukaannya adalah massa benua yang bergeser, lautan yang membengkak dan gletser yang menghilang. Seluruh planet terbungkus dalam selimut tebal gas dan bergetar saat berputar pada porosnya. Semua ini mempengaruhi rotasi Bumi, mempercepat atau memperlambatnya, meskipun perubahannya pada dasarnya tidak terlihat.

Apa pun yang menggerakkan massa menuju pusat Bumi akan mempercepat rotasi planet, seperti halnya pesenam es yang berputar semakin cepat ketika mereka menarik lengannya. Aktivitas geologi yang mendorong massa keluar dari pusat Bumi akan memiliki efek sebaliknya dan memperlambat putaran.

Bagaimana semua proses yang berbeda ini bersatu untuk mempengaruhi panjang hari adalah pertanyaan yang masih diperdebatkan oleh para ilmuwan. Alih-alih menambahkan satu detik ke jam, waktu sipil akan melewatkan satu detik untuk mengikuti planet yang berputar lebih cepat. Hal tersebut dapat memiliki konsekuensinya sendiri.

Reporter Magang: Gracia Irene [pan]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel