Rubel bergerak melemah, saham Rusia mundur dari tertinggi 5-minggu

Rubel Rusia melemah terhadap dolar menjelang tiga lelang obligasi negara oleh kementerian keuangan pada Rabu, dirugikan oleh berkurangnya pasokan valas setelah berlalunya periode pajak akhir bulan yang menguntungkan, tetapi didukung oleh harga minyak yang lebih tinggi.

Pada pukul 07.38 GMT, rubel melemah 0,4 persen terhadap dolar menjadi diperdagangkan pada 61,50 dan telah naik 0,1 persen untuk diperdagangkan pada 60,69 terhadap euro. Rubel telah merosot 0,2 persen terhadap yuan menjadi diperdagangkan di 8,42.

Rubel sekarang telah kehilangan dukungan dari pembayaran pajak akhir bulan, yang biasanya melihat eksportir mengkonversi pendapatan mata uang asing untuk membayar kewajiban lokal.

"Hari ini dalam perjalanan perdagangan kami mengharapkan upaya rubel untuk memulihkan kerugian paginya," kata kepala analis Banki.ru Bogdan Zvarich, dikutip dari Reuters.

"Meskipun pasokan mata uang asing lebih rendah dari eksportir, kenaikan harga minyak dapat memfasilitasi pembelian dalam mata uang nasional, yang akan memungkinkan rubel untuk melakukan pemulihan selama sesi dan mencoba untuk terus menguat."

Minyak mentah Brent, patokan global untuk ekspor utama Rusia, naik 0,7 persen menjadi diperdagangkan di 95,3 dolar AS per barel.

Kementerian keuangan, yang telah melampaui rencana pinjaman kuartal keempat, bermaksud untuk mengadakan tiga lelang obligasi negara OFZ lagi pada Rabu.

Indeks saham Rusia mundur dari tertinggi baru-baru ini.

Indeks RTS berdenominasi dolar turun 0,9 persen menjadi diperdagangkan pada 1.108,1 poin, melemah dari 1.119,62 poin, terkuat sejak 30 September, level yang diskalakan di sesi sebelumnya.

Indeks MOEX Rusia berbasis rubel turun 0,5 persen menjadi diperdagangkan pada 2.163,3 poin, setelah mencapai level tertinggi lebih dari lima minggu di 2.185,60 poin pada Selasa (1/11/2022).

Baca juga: Rubel Rusia melemah seiring berlalunya dukungan pajak akhir bulan
Baca juga: Rubel Rusia menguat jelang keputusan suku bunga bank sentral
Baca juga: Rubel naik karena bank sentral akan akhiri siklus penurunan suku bunga