Rubel capai tertinggi dua tahun vs euro, pasar tunggu suku bunga turun

Rubel Rusia naik terhadap euro ke level tertinggi dalam lebih dari dua tahun pada Jumat, dan menuju 70 per dolar AS sebelum memangkas beberapa keuntungan, didukung oleh kontrol modal dan karena pasar menunggu penurunan suku bunga oleh bank sentral.

Pergerakan di pasar Rusia sebagian artifisial karena rubel ditopang oleh kontrol modal, sementara saham diperdagangkan dengan larangan short selling dan dengan pemain asing dilarang melepas saham di perusahaan Rusia tanpa izin.

Pada pukul 09.53 GMT, rubel telah naik 1,1 persen diperdagangkan pada 74,55 terhadap euro, sebelumnya menyentuh 74,0525, level terkuat sejak Maret 2020.

Rubel 1,6 persen lebih kuat terhadap dolar pada 70,92, sebelumnya naik ke tertinggi enam bulan di 70,9075.

Rubel telah menguat dalam beberapa hari terakhir karena perusahaan yang berfokus pada ekspor menjual pendapatan valuta asing mereka untuk memenuhi kewajiban lokal yang dapat melebihi 3 triliun rubel (43,26 miliar dolar AS) bulan ini, menurut analis yang disurvei oleh Reuters.

Analis Sberbank CIB mengatakan bahwa eksportir dapat mengurangi penjualan valas mereka secara signifikan menjelang liburan panjang Mei di Rusia.

"Rubel bisa tergelincir ke 74-75 versus dolar hari ini," kata Sberbank CIB.

Bank sentral Rusia diperkirakan akan memangkas suku bunga utamanya sebesar 200 basis poin menjadi 15 persen ketika mencoba untuk merangsang lebih banyak pinjaman dalam perekonomian guna menghadapi inflasi yang tinggi, sebuah jajak pendapat Reuters menyarankan awal pekan ini.

Keputusan suku bunga dijadwalkan pada pukul 10.30 GMT, diikuti oleh media briefing dengan Gubernur Elvira Nabiullina pada pukul 12.00 GMT.

Suku bunga yang lebih rendah mendukung perekonomian melalui pinjaman yang lebih murah tetapi juga dapat mengipasi inflasi dan membuat rubel lebih rentan terhadap guncangan eksternal.

Rubel telah pulih sepenuhnya ke tingkat yang terlihat sebelum 24 Februari, ketika Rusia memulai apa yang disebutnya "operasi militer khusus" di Ukraina yang menyebabkan sanksi Barat yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk pembekuan cadangan Rusia dan upaya untuk membatasi akses bank Rusia ke sistem keuangan global.

Pasar ekuitas Rusia juga bergerak lebih tinggi. Indeks RTS dalam denominasi dolar naik 2,9 persen pada 1.072,6 poin. Indeks MOEX Rusia berbasis rubel naik 1,4 persen menjadi 2.416,2 poin.

Saham VTB Bank mengungguli pasar yang lebih luas, melonjak 4,1 persen pada hari setelah harian Kommersant melaporkan, mengutip sumber, bahwa pemberi pinjaman terbesar kedua di negara itu dapat bergabung dengan bank yang dikendalikan negara Otkritie dan RNCB.

Analis Promsvyazbank mengatakan langkah itu kemungkinan akan meningkatkan kinerja VTB Group dan harga saham perusahaan, serta memungkinkan bank untuk mengoptimalkan jaringan cabang mereka.

Baca juga: Rubel Rusia menguat ke level Maret 2020 terhadap euro, stok naik
Baca juga: Rubel Rusia capai tertinggi 2 tahun vs euro sebelum stabil di dekat 77
Baca juga: Rubel Rusia lewati 74 per dolar, saham jatuh dekati terendah 2 bulan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel