Rubel jatuh lampaui 61 vs dolar setelah pekan perdagangan bergejolak

Rubel Rusia tergelincir kembali melewati level 61 terhadap dolar pada Senin, setelah ayunan yang fluktuatif dalam sesi-sesi terakhir, karena pasar terus menunggu pembaruan pada intervensi mata uang.

Rubel turun sekitar 18 persen dari level tertinggi lebih dari tujuh tahun yang dicapai pada akhir Juni, menyusul penurunan tajam setelah beberapa pejabat menyuarakan kekhawatiran tentang kekuatannya, yang mengurangi pendapatan Rusia dari ekspor komoditas dan barang-barang lain yang dihargai dalam dolar dan euro.

Pada pukul 07.35 GMT, rubel melemah 0,3 persen terhadap dolar pada 61,12 dan telah naik 0,9 persen untuk diperdagangkan pada 61,82 terhadap euro.

"Rubel kemungkinan akan mengabaikan semua negativitas yang ada dan terus naik dengan lembut," kata Alor Broker dalam sebuah catatan.

Rubel adalah mata uang dengan kinerja terbaik di dunia sepanjang tahun ini, didorong oleh langkah-langkah - termasuk pembatasan rumah tangga Rusia yang menarik tabungan mata uang asing - diambil untuk melindungi sistem keuangan Rusia dari sanksi Barat yang dikenakan setelah Moskow mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari.

Mata uang juga diuntungkan dari melonjaknya pendapatan dari ekspor komoditas dan penurunan tajam dalam impor.

Para analis mengatakan ada sedikit perbedaan antara 50 dan 60 rubel terhadap dolar dalam hal seberapa penting anggaran itu. Pejabat lebih memilih tingkat 70-80, kata mereka.

"(Rubel) dapat kembali ke 55 terhadap dolar menjelang pajak triwulanan dan pembayaran dividen," kata Dmitry Polevoy, kepala investasi di Locko-Invest.

"Kami juga ragu bahwa pemulihan impor dan penurunan ekspor akan cukup signifikan pada Juli untuk sangat mempengaruhi rubel."

Indeks saham Rusia jatuh pada Senin. Indeks RTS dalam denominasi dolar turun 0,8 persen menjadi diperdagangkan di 1.136,2 poin. Indeks MOEX Rusia berbasis rubel turun 0,8 persen menjadi diperdagangkan di 2.205,8 poin.

Baca juga: Rupiah awal pekan ditutup menguat, ditopang naiknya cadangan devisa
Baca juga: IHSG ditutup melemah, tertekan kekhawatiran naiknya kasus COVID-19
Baca juga: Harga minyak Asia turun di tengah kekhawatiran baru COVID China

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel