Rubel menguat terhadap dolar didukung pembayaran pajak akhir bulan

Rubel Rusia menguat pada awal perdagangan Kamis, terus melayang di kisaran 60 hingga 61 per dolar, didukung oleh periode pembayaran pajak akhir bulan yang menguntungkan dengan aktivitas pasar global diperkirakan akan turun karena pasar AS ditutup untuk Thanksgiving.

Pada pukul 07.18 GMT, rubel menguat 0,4 persen terhadap dolar pada 60,47 dan telah kehilangan 0,3 persen untuk diperdagangkan pada 62,92 versus euro. Rubel tidak berubah terhadap yuan di 8,44.

"Hari ini kami tidak memperkirakan volatilitas tinggi di pasar valas karena liburan di AS," kata analis Promsvyazbank dalam sebuah catatan. "Kami tidak melihat pendorong yang jelas bagi rubel untuk keluar dari kisaran 60-61 terhadap dolar."

Rubel didukung oleh periode pembayaran pajak akhir bulan di mana eksportir biasanya mengubah pendapatan devisa menjadi rubel untuk membayar kewajiban domestik.

Minyak merosot pada Kamis, melayang di sekitar posisi terendah dua bulan, karena negara-negara Kelompok Tujuh (G7) mempertimbangkan untuk menetapkan batas harga yang diusulkan pada minyak Rusia di tingkat yang lebih tinggi dari harga saat ini, mengurangi kekhawatiran atas pasokan yang ketat.

Batas yang diusulkan 65-70 dolar AS per barel kemungkinan akan memiliki sedikit efek langsung pada pendapatan Moskow, karena secara luas sejalan dengan apa yang pembeli Asia sudah bayar, lima sumber industri dengan pengetahuan langsung tentang pembelian mengatakan kepada Reuters.

Minyak mentah Brent, patokan global untuk ekspor utama Rusia, turun 0,8 persen menjadi 84,7 dolar AS per barel.

Indeks saham Rusia beragam. Indeks RTS berdenominasi dolar naik 0,3 persen menjadi diperdagangkan di 1.150,50 poin. Indeks MOEX Rusia berbasis rubel diperdagangkan 0,1 persen lebih rendah pada 2.209,20 poin.

"Prospek jangka pendek kami untuk pasar Rusia tidak berubah kami memperkirakan perdagangan akan berlanjut dalam formasi sideways sampai katalis pertumbuhan yang jelas dan nyata muncul," kata BCS World of Investments.

Baca juga: Rubel Rusia menguat jelang tiga lelang obligasi OFZ
Baca juga: Rubel pangkas kerugian awal, menjadi sekitar 61 terhadap dolar
Baca juga: Rubel Rusia melemah menuju 61 terhadap dolar AS