Rubel naik ke tertinggi 4 tahun vs dolar, perusahaan ekspor jual valas

Rubel Rusia menguat menembus 56 terhadap dolar AS pada Rabu, untuk pertama kalinya sejak 2018 dan menyentuh level tertinggi tujuh tahun terhadap euro karena perusahaan-perusahaan yang berfokus pada ekspor menjual mata uang asing untuk membayar pajak dan pedagang mengabaikan berakhirnya izin pembayaran utang pemerintah.

Amerika Serikat mengatakan pada Selasa (24/5/2022) bahwa pihaknya tidak akan memperpanjang pengabaian penting yang berakhir pada Rabu, yang telah memungkinkan Rusia untuk membayar pemegang obligasi AS. Keputusan itu dapat mendorong Moskow lebih dekat ke ambang default karena Washington meningkatkan tekanan pada negara itu atas tindakannya di Ukraina.

Pedagang rubel mengabaikannya untuk saat ini karena mata uang memperpanjang kenaikan.

Mata uang Rusia telah menguat sekitar 30 persen terhadap dolar tahun ini meskipun terjadi krisis ekonomi skala penuh di Rusia, menjadikannya mata uang dengan kinerja terbaik di dunia.

Hal ini dikendalikan oleh kontrol modal yang diberlakukan pada akhir Februari untuk melindungi sektor keuangan Rusia setelah keputusan Moskow untuk mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina mendorong sanksi Barat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pada pukul 08.40 GMT, rubel melonjak 1,2 persen terhadap dolar pada 56,10, sebelumnya menyentuh 55,80, angka terkuat sejak Februari 2018.

Rubel telah naik 0,9 persen untuk diperdagangkan pada 58,02 versus euro, setelah dibuka di 57,10, terkuat sejak Mei 2015.

Rubel Rusia menerima dukungan dari periode pajak akhir bulan, persyaratan pembayaran gas baru yang membutuhkan konversi mata uang asing menjadi rubel, pemotongan impor dan pembatasan mata uang, kata Veles Capital dalam sebuah catatan, dikutip dari Reuters.

Kekuatan mata uang telah menimbulkan kekhawatiran tentang dampak negatif pada anggaran pendapatan Rusia dari ekspor. Pada Senin (23/5/2022), Rusia memotong proporsi pendapatan mata uang asing yang harus dikonversi oleh eksportir menjadi rubel menjadi 50 persen dari 80 persen.

Bank sentral pada Rabu mengatakan akan mengadakan pertemuan penetapan suku bunga yang luar biasa pada Kamis (26/5/2022), dengan para analis memperkirakan pelonggaran moneter lebih lanjut setelah dua pemotongan 300 basis poin menjadi 14 persen menyusul kenaikan darurat menjadi 20 persen pada akhir Februari.

Dihadapkan dengan inflasi mingguan yang melambat dengan cepat, bank sentral telah memutuskan untuk tidak menunggu pertemuan berikutnya pada 10 Juni, kata analis Promsvyazbank, menambahkan bahwa suku bunga utama dapat diturunkan menjadi 10-12 persen.

Indeks saham Rusia naik. Indeks RTS dalam denominasi dolar terangkat 1,4 persen menjadi 1.291,4 poin. Indeks MOEX Rusia berbasis rubel menguat 0,3 persen menjadi 2.299,5 poin.

Baca juga: Rubel Rusia naik tembus 57 terhadap dolar AS, pertama dalam 4 tahun
Baca juga: Rubel menguat menuju ke tertinggi multi-tahun terhadap dolar dan euro
Baca juga: Rubel Rusia melonjak ke level Maret 2018 terhadap dolar

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel