Rumah Sakit di AS Bersiap untuk Gelombang ke-4 COVID-19

Ezra Sihite, ABC Indonesia
·Bacaan 8 menit

Jason Boatman terlihat duduk dengan gelisah di sofa, dia memalingkan bahunya sedikit saat bersiap untuk berbicara tentang tragedi keluarganya awal tahun ini yang tak pernah terbayangkan sebelumnya.

Ayah asal Texas itu melipat kedua belah tangannya di pangkuannya, berusaha membuat dirinya merasa nyaman, tetapi dia tidak pernah mengendorkan genggaman tangannya.

Saat kami mengobrol, senyum sopan menyelimuti wajahnya tetapi sulit baginya untuk menyembunyikan kesedihan yang dirasakan setelah kepedihan yang dialaminya.

Jason kehilangan putranya yang berusia sembilan tahun, Jason Jayden - atau JJ begitu dia dikenal - karena COVID-19, ketika virus kembali melonjak di Texas pada bulan Januari.

"Bahkan untuk memiliki keinginan tetap hidup, saya harus berjuang. Selama ini dialah yang membuat rumah kami menjadi hidup," katanya.

"Dia selalu penuh semangat, penuh kasih dan sangat pengertian. Sangat berat untuk melihat sosok sepertinya pergi meninggalkan kami. Dia orang yang senang menikmati kehidupan sepenuhnya.

"Kami mencoba beranjak dari rutinitas kehidupan normal kami dengannya sembilan tahun terakhir ini, dan itu rasanya seperti membunuh saya, membunuh istri saya."

A little boy looking at a kitten resting next to his face
A little boy looking at a kitten resting next to his face

Jason Jayden, yang dipanggil semua orang JJ, meninggal setelah merayakan ulang tahunnya yang ke-9.

Supplied: Jason Boatman

Dua foto JJ terpasang di dinding di belakangnya. Dari waktu ke waktu Jason melirik ke arah foto-foto tersebut saat dia mengingat masa kecil JJ.

JJ berangkat tidur dengan sakit tenggorokan ringan

Jason menceritakan detik-detik virus corona menguasai tubuh JJ dalam semalam.

Tiga minggu setelah merayakan ulang tahunnya yang kesembilan, JJ pergi tidur dengan keluhan sedikit sakit tenggorokan. Saat bangun, dia berteriak tidak bisa bernapas.

Jason Boatman sudah berangkat kerja hari itu ketika istrinya menelepon dia panik.

"Istri saya mengatakan JJ membiru, dan menurutnya dia belum pernah melihat JJ berubah seperti itu. Itu membuatnya sangat ketakutan," katanya.

"JJ menjadi lebih panik, dan akhirnya terjatuh dan mulai mengeluarkan darah dari mulut dan hidung."

Two little girls sit next to a smiling boy
Two little girls sit next to a smiling boy

Little JJ (kanan) meninggal karena COVID-19, dan diharapkan otopsi dapat memastikan apakah itu jenis baru penyakit tersebut.

Supplied: Jason Boatman

Istri Jason kemudian menelepon ambulans dan JJ dilarikan ke rumah sakit di luar Dallas.

"Saat saya sampai di sana, dia masih sadarkan diri. Mereka memakaikan masker kepadanya, tapi dia terus memuntahkan darah," katanya sambil menundukkan kepala.

"Mereka lalu harus membiusnya dan itu adalah hal terakhir yang saya ingat."

Dokter menemukan paru-parunya penuh dengan cairan. Mereka mencoba memasukkan selang ke tenggorokannya untuk membantunya bernapas, tetapi kerongkongannya sudah terlalu bengkak sehingga sulit memasukkan selang tersebut.

Staf medis memutuskan bahwa dia perlu segera dipindahkan ke rumah sakit yang lebih besar.

Namun, kabut pagi menghalangi helikopter untuk dapat langsung terbang menjemput JJ, dan mereka kehilangan waktu yang berharga.

"Mereka melakukan CPR padanya selama 32 menit," katanya.

"Mereka mengatakan otaknya telah gagal sedemikian rupa sehingga menekan sumsum tulang belakangnya dan tidak ada jalan untuk kembali dari situasi ini."

A boy with black hair smiles as he bends over a birthday cake of an elephant sitting on grass.
A boy with black hair smiles as he bends over a birthday cake of an elephant sitting on grass.

Dokter belum mengetahui bagaimana virus corona dapat merenggut nyawa JJ dengan sangat cepat.

Supplied

Jason mengatakan, dokter memberikan dia waktu untuk berbaring di samping putranya sepanjang malam saat dia bersiap untuk mengucapkan selamat tinggal.

"Dia sudah tidak bergerak lagi," kata Jason Boatman.

"Pagi harinya, dokter mengatakan kepada saya bahwa kondisi jantung dan paru-parunya semakin parah dan dia akan pergi dengan waktu dan caranya sendiri.

"Satu setengah jam setelah dokter mengatakan itu kepada saya, dia pergi ... dia pergi begitu saja."

Hanya delapan jam setelah menunjukkan gejala pertamanya, JJ meninggal dunia.

Meski JJ hidup dengan autisme dan ADHD, dokter mengatakan itu bukanlah kondisi bawaan yang diketahui memperburuk gejala COVID-19.

Mereka tidak tahu mengapa virus membunuhnya begitu cepat, tetapi satu teori yang mereka miliki adalah bahwa dia mungkin telah terinfeksi oleh varian baru.

Mereka sekarang melakukan otopsi menyeluruh untuk mencoba dan menjawab dugaan varian baru yang lebih mematikan yang merenggut nyawanya.

Perlombaan antara virus dan vaksinasi

Varian virus menyebar dengan cepat ke seluruh AS, memicu kekhawatiran di antara para dokter dan perawat di garis depan yang kelelahan bahwa gelombang infeksi lain sedang dalam perjalanan.

"Ini adalah perlombaan. Ini adalah perlombaan antara virus dan mendapatkan vaksinasi untuk diri kita sendiri," kata dokter Haytham Adada saat dia berjalan melalui bangsal perawatan intensif di pedesaan barat daya Virginia.

Two health workers in full PPE stand over a hospital bed with a woman lying in it
Two health workers in full PPE stand over a hospital bed with a woman lying in it

Dr Haytham Adada (kanan) bekerja di rumah sakit Ballad Health di kota kecil Abingdon, terletak jauh di Pegunungan Appalachian.

ABC News: Bradley McLennan

ABC mendapat akses langka ke rumah sakit Ballad Health di kota kecil Abingdon, yang terletak jauh di Pegunungan Appalachian di sudut barat daya Virginia.

Sebagian besar warga kota ini lolos dari situasi terburuk dua lonjakan pertama kasus COVID-19 Amerika tahun lalu.

Tetapi di kedalaman musim dingin yang panjang di awal tahun 2021, virus corona melepaskan keganasannya.

"Setiap ruangan punya kenangan tersendiri untuk saya sekarang," kata Dr Adada.

"Di kamar nomor tiga, saya ingat seorang anak berusia 21 tahun meninggal karena COVID-19."

Saat dia bersiap untuk memasuki kamar dengan pasien berusia 60-an tahun yang tertekan karena virus ini, dia juga ingat pasiennya yang lain, dua pasang suami-istri pada saat yang sama.

Satu dari masing-masing pasangan tersebut meninggal dunia.

Hanya 20 persen dari kapasitas rumah sakit ini yang terisi oleh pasien yang dirawat selama puncaknya pada bulan Desember dan Januari. Tapi ada kekhawatiran tentang apa yang akan kelak terjadi di masa depan.

A man in full PPE standing in a hospital corridor
A man in full PPE standing in a hospital corridor

Abingdon di Pegunungan Appalachian lolos dari wabah virus corona awal, namun mereka mengalami lonjakan besar selama liburan Thanksgiving dan Natal.

ABC News: Bradley McLennan

"Saya tidak tahu apakah saya mampu menghadapi gelombang keempat," kata Dr Adada.

"Jika gelombang lain datang, saya mungkin perlu bantuan. Saya tidak tahu apakah saya bisa menangani gelombang lain yang akan datang sendirian."

"Strain varian itu nyata"

Otoritas kesehatan memperkirakan varian Inggris, B117, yang diperkirakan 50 persen lebih menular, menjadi sumber utama infeksi baru di AS pada akhir Maret.

Saat ini, varian baru tersebut menyumbang sekitar 10 persen dari infeksi baru di negara itu - tiga kali lebih banyak dari beberapa minggu yang lalu.

Varian Afrika Selatan, B1351, P1 - pertama kali ditemukan di Meksiko - serta beberapa varian yang tumbuh di dalam negeri juga berkembang biak. Dua varian yang mengkhawatirkan menyebar dengan cepat di New York dan California.

Kasus varian Inggris dan Afrika Selatan telah ditemukan di Virginia dan negara tetangga Tennessee.

Rumah sakit mencurigai telah menerima pasien yang membawa jenis baru tetapi tidak memiliki cara untuk mengujinya.

Laboratorium sedang melakukan pengurutan genom, proses untuk mengidentifikasi mutasi virus, tetapi otoritas kesehatan menggambarkan upaya yang dilakukan di AS sangat tidak memadai dibandingkan dengan negara lain, seperti Inggris Raya.

A man in a black face mask standing in a hospital ward
A man in a black face mask standing in a hospital ward

Dr Amit Vashist mengatakan upaya vaksinasi Amerika harus melebihi tingkat penyebaran varian COVID-19.

ABC News: Bradley McLennan

Kepala Petugas Medis Ballad Health, Amit Vashist, telah berada di garis depan sejak awal dan mengatakan meskipun vaksinasi menawarkan secercah harapan, momen ini adalah "saat yang tepat untuk khawatir".

"Strain varian itu nyata. Cara mereka mereplikasi, mereka mereplikasi dengan cepat," kata Dr Vashist.

"Mereka dapat menular. Hanya karena kita tidak dapat menguji sebanyak mungkin, bukan berarti mereka tidak ada.

"Saya menyebutnya permainan kucing-mengejar-tikus. Pada dasarnya vaksinasi di lengan kita harus melebihi tingkat penyebaran varian COVID-19."

Rumah sakit bersiap untuk gelombang keempat

Dari Virginia, kami melakukan perjalanan melintasi perbatasan ke rumah sakit lain di pedesaan Tennessee, yang terkena dampak lebih parah. Kami bertemu dengan perawat Hannah Giles yang membawa kami menyusuri sayap rumah sakit itu.

"Seluruh unit ini penuh, ada 30 pasien," katanya.

"Sudah seperti itu selama beberapa bulan, terutama selama liburan."

Hannah Giles merawat pasien yang tidak terlalu kritis, satu tingkat di bawah perawatan intensif. Tetapi selama terjadi lonjakan kasus, bangsal itu juga menerima pasien dari unit perawatan intensif ketika mereka melewati saat-saat terakhir mereka.

"Saya telah bekerja di unit ini selama lima tahun dan saya telah melihat mungkin lima orang meninggal dunia dalam kurun waktu bertahun-tahun," katanya.

"Kematian bukanlah sesuatu yang sering terjadi di unit ini sebelumnya. Ini adalah unit pelepasan. Anda masuk ke sini untuk pulang."

Dia telah menghibur setidaknya 20 pasien COVID-19 sebelum mereka meninggal.

A woman in scrubs and full PPE leaning over a man sitting in a hospital bed with oxygen cannula under his nose
A woman in scrubs and full PPE leaning over a man sitting in a hospital bed with oxygen cannula under his nose

Pria ini, tanpa penyakit bawaan, membutuhkan oksigen untuk membantunya bernapas saat melawan COVID-19.

ABC News: Bradley McLennan

Hannah Giles mengatakan dia akan siap untuk kembali bertempur jika terjadi "gelombang keempat", meskipun pikiran itu membuatnya takut.

"Saya ketakutan. Kami tidak ingin itu terjadi. Kami pasti tidak ingin mengalaminya lagi," katanya.

"Tapi saya merasa lebih siap. Saya merasa telah memperoleh begitu banyak pengetahuan, meskipun saya tidak mau mendapatkan pengalaman tersebut dengan cara seperti ini."

"Kami hanya ingin semua orang mengambil semua langkah pencegahan untuk memastikan hal itu tidak terjadi lagi."

Varian baru sekarang ditemukan di hampir semua negara bagian

Ini adalah perlombaan untuk bisa menyuntik cukup banyak warga AS sebelum varian baru menjadi tak terbendung atau berkembang dan memiliki ketahanan yang lebih besar terhadap vaksin.

Laboratorium menggunakan pengurutan genom untuk menemukan varian baru ini, tetapi AS jauh ketinggalan di banding negara lain dalam memburu strain baru.

"Pengurutan genom virus di negara ini sangat tidak memadai," kata dokter penyakit menular dan peneliti Joshua Schiffer.

"Kemungkinan besar akan ada varian lain yang tidak kita sadari."

Dia membuat pemodelan setiap terjadi lonjakan virus di Amerika bersama dengan timnya di Fred Hutchinson Cancer Research Center di Seattle.

"Kita berpacu dengan waktu," katanya.

"Skenario terburuknya adalah, untuk alasan apa pun, tingkat serapan vaksin turun ... ini dapat menempatkan kita dalam situasi di mana kita akan berisiko mengalami gelombang yang parah."

Pemodelannya memprediksi jumlah kasus virus corona asli akan turun sementara infeksi baru dari strain varian akan naik.

"Kami sekarang melihat ini dalam data mentah ... misalnya, di Florida jumlah total kasus menurun tetapi jumlah kasus varian Inggris semakin banyak," katanya.

Meskipun ada potensi bahaya di depan, Dr Schiffer tetap optimistis dan waspada.

"Saya pikir akan ada gelombang keempat di seluruh negeri tapi mudah-mudahan itu akan jauh lebih bisa dikelola daripada tiga gelombang sebelumnya yang telah kita tangani," katanya.

Sekarang sudah setahun sejak virus corona menyerang pantai Amerika.

Ada ruang untuk harapan. Infeksi dan kematian telah turun drastis dalam beberapa minggu terakhir saat musim dingin di belahan bumi utara hampir berakhir.

Tetapi varian baru yang menyebar cepat menyumbang ketidakpastian yang tidak diinginkan ke dalam upaya pemulihan Amerika.

Artikel ini diproduksi oleh Hellena Souisa dari artikel ABC News dalam Bahasa Inggris

Ikuti berita seputar pandemi Australia dan dunia lainnya di ABC Indonesia