Rumah Sakit di Osaka Mulai Kewalahan Tangani Pasien COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Rumah sakit di kota terbesar kedua di Jepang, Osaka, tertekan di bawah gelombang kasus Virus Corona COVID-19. Banyak rumah sakit mulai kehabisan tempat tidur dan ventilator karena dokter yang mulai merasa kelelahan, memperingatkan kemungkinan "sistem runtuh" ​​dan menyarankan agar tidak melanjutkan Olimpiade musim panas ini.

Kecepatan dalam sistem perawatan kesehatan Osaka kewalahan menggarisbawahi tantangan dalam menyelenggarakan acara olahraga global utama dalam waktu dua bulan, terutama ketika hanya sekitar setengah dari staf medis Jepang yang telah menyelesaikan vaksinasi. Demikian menurut laporan Al Jazeera, Senin (24/5/2021).

“Sederhananya, ini adalah runtuhnya sistem medis,” kata Yuji Tohda, direktur Rumah Sakit Universitas Kindai di Osaka.

"Varian Inggris yang sangat menular dan kewaspadaan yang menurun telah menyebabkan ledakan pertumbuhan jumlah pasien ini."

Prefektur Osaka Hadapi Gelombang Keempat

Orang-orang yang mengenakan masker berjalan dekat papan bertema Olimpiade yang disponsori perusahaan sekuritas di Tokyo, Jepang, Jumat (29/1/2021). Olimpiade 2020 Tokyo yang ditunda terkait pandemi virus corona Covid-19 dijadwalkan ulang untuk diadakan pada musim panas ini. (AP Photo/Hiro Komae)
Orang-orang yang mengenakan masker berjalan dekat papan bertema Olimpiade yang disponsori perusahaan sekuritas di Tokyo, Jepang, Jumat (29/1/2021). Olimpiade 2020 Tokyo yang ditunda terkait pandemi virus corona Covid-19 dijadwalkan ulang untuk diadakan pada musim panas ini. (AP Photo/Hiro Komae)

Jepang telah menghindari infeksi besar yang diderita oleh negara lain, tetapi prefektur Osaka telah menerima pukulan terberat dari gelombang keempat, dengan 3.849 tes positif baru dalam seminggu hingga Kamis lalu.

Itu mewakili lompatan lebih dari lima kali lipat selama periode yang sama tiga bulan lalu.

Hanya 14 persen dari 13.770 pasien COVID-19 di prefektur Osaka telah dirawat di rumah sakit, sementara mayoritas pasien lain mengurus diri mereka sendiri. Sebagai perbandingan, tingkat rawat inap terbaru di Tokyo, adalah 37 persen.

Panel penasihat pemerintah melihat tarif kurang dari 25 persen sebagai pemicu untuk mempertimbangkan memberlakukan keadaan darurat.

Hingga Kamis 20 Mei 2021, 96 persen dari 348 tempat tidur rumah sakit yang disediakan Osaka untuk kasus virus serius telah digunakan. Sejak Maret, 17 orang telah meninggal akibat penyakit di luar rumah sakit prefektur itu, kata para pejabat bulan ini.

Varian ini bahkan dapat membuat orang muda sangat cepat sakit, dan begitu sakit parah, pasien merasa sulit untuk sembuh, kata Dr Toshiaki Minami, direktur Rumah Sakit Universitas Medis dan Farmasi Osaka (OMPUH).

“Saya yakin sampai sekarang banyak anak muda yang mengira mereka tak terkalahkan. Tapi bukan itu masalahnya kali ini. Setiap orang sama-sama menanggung risikonya. "

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel