Rupiah berbalik menguat signifikan, ditopang masuknya modal asing

·Bacaan 1 menit

Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa sore berbalik menguat, didukung masuknya modal asing ke dalam negeri.

Rupiah ditutup menguat 43 poin atau 0,3 persen ke posisi Rp14.411 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.454 per dolar AS.

"Hari ini sentimen pasar berbalik positif terhadap aset berisiko. Kelihatannya sebagian pelaku pasar mengambil kesempatan untuk buy on dip. Beli di harga murah," kata Pengamat Pasar Uang Ariston Tjendra saat dihubungi di Jakarta, Selasa.

Di pasar saham dalam negeri, investor asing terlihat melakukan aksi beli bersih atau net buy sebesar Rp19,4 triliun.

"Tapi harga aset berisiko masih berpeluang tertekan karena sentimen kenaikan suku bunga acuan AS yang lebih agresif dan lockdown COVID-19 di China," ujar Ariston.

Baca juga: Dolar dekati tertinggi 2 tahun di tengah pasar khawatir COVID China

Komentar hawkish pejabat bank sentral AS, Federal Reserve (Fed), meningkatkan risiko pengetatan kebijakan agresif oleh bank-bank sentral global. The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga 50 basis poin pada dua pertemuan berikutnya .

Sementara itu, kekhawatiran tentang dampak ekonomi dari penguncian COVID-19 China meningkat. Pusat keuangan China di Shanghai sekarang telah dikunci ketat untuk memerangi COVID selama sekitar satu bulan.

Beijing semalam meningkatkan rencana untuk pengujian massal 20 juta orang dan memicu kekhawatiran tentang penguncian berikutnya.

Rupiah pada pagi hari dibuka melemah ke posisi Rp14.446 per dolar AS. Sepanjang hari rupiah bergerak di kisaran Rp14.366 per dolar AS hingga Rp14.446 per dolar AS.

Sementara itu kurs Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Bank Indonesia pada Jumat melemah ke posisi Rp14.361 per dolar AS dibandingkan posisi hari sebelumnya Rp14.348 per dolar AS.

Baca juga: Rupiah menguat, ditopang penurunan imbal hasil obligasi AS
Baca juga: Menkeu Jepang bantah laporan pembicaraan dengan AS soal intervensi yen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel