Rupiah Menguat Usai Investor Cerna Komentar Pejabat The Fed

·Bacaan 1 menit

VIVA – Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat pagi tercatat menguat. Hal itu usai pelaku pasar mencerna komentar beragam terkait kebijakan moneter oleh pejabat bank sentral AS The Fed.

Pagi ini, rupiah menguat 20 poin atau 0,14 persen ke posisi Rp14.420 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.440 per dolar AS.

"Pasar mata uang bergerak lesu di tengah trader yang mempertimbangkan sinyal yang berbeda dari para pejabat Federal Reserve AS terkait waktu pemangkasan stimulus moneter," tulis Tim Riset Monex Investindo Futures dalam kajiannya, Jumat 25 Juni 2021.

Dolar AS mendapatkan beberapa dukungan semalam dari dua pejabat The Fed yang mengatakan bahwa periode inflasi yang tinggi di Amerika Serikat dapat lebih lama dari perkiraan.

Presiden The Fed Richmond Thomas Barkin menyatakan bahwa tekanan inflasi jangka pendek akan mereda menuju kuartal keempat. Sedangkan Presiden The Fed Philadelphia Patrick Harker menyampaikan bahwa ekonomi AS pada umumnya dalam kondisi yang baik.

Namun, pada Selasa 22 Juni 2021 lalu, Gubernur The Fed Jerome Powell mengatakan bahwa tekanan harga seharusnya akan mereda dengan sendirinya.

Kemudian, dolar AS melemah pada Kamis, setelah menjauh dari level tertingginya dua bulan terakhir usai sikap Federal Reserve AS yang secara mengejutkan hawkish dalam hasil pertemuan mereka pada pekan lalu.

Indeks dolar yang mengukur kekuatan dolar terhadap mata uang utama lainnya saat ini berada di level 91,769, turun dibandingkan posisi penutupan sebelumnya yaitu di posisi 91,814.

Sedangkan imbal hasil obligasi AS tenor 10 tahun saat ini berada di level 1,497 persen, naik dibandingkan posisi penutupan sebelumnya 1,487 persen.

Pada Kamis lalu, rupiah ditutup terkoreksi 7 poin atau 0,05 persen ke posisi Rp14.440 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.433 per dolar AS. (Ant)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel