Rusia akan tangguhkan sementara pasokan gas jalur pipa Turkish Stream

Perusahaan gas Rusia Gazprom pada Sabtu (18/6) mengumumkan bahwa pihaknya akan menghentikan pengiriman gas via dua jalur pipa gas Turkish Stream mulai 21 Juni hingga 28 Juni mendatang karena pemeliharaan tahunan yang telah dijadwalkan.

Penangguhan tersebut telah disepakati sebelumnya oleh semua pihak yang berkepentingan, kata Gazprom dalam sebuah pernyataan.

Jalur pipa gas Turkish Stream, yang melalui dasar laut di Laut Hitam, terdiri dari dua jalur, yaitu satu jalur untuk memasok gas ke konsumen Turki dan jalur lainnya untuk mengirimkan energi ke negara-negara di Eropa selatan dan tenggara.

Jalur pipa tersebut mulai beroperasi pada Januari 2020 dengan total kapasitas mencapai 31,5 miliar meter kubik per tahun.

Sebelumnya pada pekan ini, Gazprom mengatakan pihaknya akan mengurangi secara signifikan pengiriman gas ke Eropa via jalur pipa gas Nord Stream 1 menjadi tidak lebih dari 67 juta meter kubik per hari.

Gazprom menyebut hal ini karena kegagalan Siemens, produsen mesin turbin gas, untuk menyediakan layanan perbaikan secara tepat waktu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel