Rusia Janji Beri Junta Militer Myanmar 2 Juta Dosis Vaksin COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Junta militer Myanmar telah mengumumkan bahwa Rusia akan mengirim dua juta dosis vaksin virus corona COVID-19 mulai bulan ini, karena negara Asia Tenggara itu melaporkan rekor lain dalam kasus dan kematian COVID-19.

Jenderal Min Aung Hlaing, yang memimpin kudeta 1 Februari terhadap pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi, mengatakan virus itu menyebar cepat di Myanmar dan bahwa pejabat senior pertahanan Rusia telah mengatakan kepadanya bantuan dengan vaksin sedang dalam perjalanan.

"Saya mengatakan kepada mereka bahwa saya menginginkan dua juta dan mereka akan memberi," katanya dalam sambutan yang dibawa oleh televisi Myawaddy milik tentara.

Myanmar melaporkan 4.320 kasus pada hari Jumat, rekor untuk hari kedua berturut-turut, dan 63 kematian.

Min Aung Hlaing mengatakan bulan lalu bahwa ia sedang mencari tujuh juta dosis vaksin Rusia.

Myanmar berada di tengah gelombang infeksi yang paling serius hingga saat ini, dengan upaya untuk mengelola wabah terhambat oleh kekacauan politik nasional setelah perebutan kekuasaan militer.

Ada juga laporan tentang wabah COVID di dalam penjaranya, termasuk di Insein yang terkenal, di mana setidaknya 40 tahanan dilaporkan telah dites positif pada hari Kamis.

Pada bagian awal pandemi, banyak tahanan di penjara Insein menjadi sakit dan beberapa meninggal, tetapi ada sedikit pengujian COVID-19 untuk tahanan.

Secara keseluruhan, beberapa ahli kesehatan mengatakan tingkat infeksi nyata Myanmar kemungkinan akan jauh lebih tinggi, mengingat keruntuhan dalam pengujian sejak kudeta dan petugas kesehatan bergabung dengan pemogokan sebagai protes.

Dukungan dari Moskow

Seorang anak menjalani pengecekan suhu tubuh di atas bus medis keliling dalam kampanye pemeriksaan kesehatan dan pelacakan kontak di Yangon, Myanmar, pada 8 September 2020. Myanmar melaporkan 92 kasus baru COVID-19 pada Selasa (8/9) pagi waktu setempat. (Xinhua/U Aung)
Seorang anak menjalani pengecekan suhu tubuh di atas bus medis keliling dalam kampanye pemeriksaan kesehatan dan pelacakan kontak di Yangon, Myanmar, pada 8 September 2020. Myanmar melaporkan 92 kasus baru COVID-19 pada Selasa (8/9) pagi waktu setempat. (Xinhua/U Aung)

Rusia adalah di antara beberapa negara yang secara terbuka mendukung pemerintahan militer, yang telah dikutuk secara global untuk kudeta dan tindakan keras mematikan pada kelompok pro-demokrasi.

Pemerintah militer mengatakan sebagian besar dari mereka yang terbunuh atau ditangkap adalah "teroris" yang menghasut kekerasan.

Min Aung Hlaing mengatakan Myanmar sangat ingin membuat vaksin COVID-19 sendiri dan Rusia ingin bekerja sama dan mengirim delegasi untuk memeriksa pabrik produksinya selama bulan ini. Dia tidak menjelaskan lebih lanjut.

Ketika pandemi COVID-19 berkecamuk, protes terhadap pemerintah militer juga berlanjut di beberapa bagian negara itu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel