Rusia Olok-olok Elon Musk

·Bacaan 1 menit

VIVAElon Musk diketahui memiliki ambisi besar membangun peradaban manusia di luar Bumi. Ia mengaku jika langkah logis berikutnya adalah mengirim umat manusia ke luar angkasa dengan membangun pangkalan permanen di Bulan dan Mars.

Mendengar celoteh Musk, Kepala Badan Antariksa Rusia atau Roscosmos, Dmitry Rogozin, justru mengolok-oloknya. Menurut dia, ambisi Elon Musk untuk mengatur penerbangan reguler dari Bumi ke Bulan dan Mars tidak lebih dari dongeng belaka.

Baca: Bocoran Spesifikasi Samsung Galaxy S21 FE

"Orang-orang teknologi (seperti Elon Musk) mengerti bahwa ini adalah absurd. Orang-orang menyukainya karena memiliki efek 'Wow'. Tapi kenyataannya itu tidak lebih dari aksi keberuntungan saja," kata dia, seperti dikutip dari situs Sputniknews, Senin, 7 Juni 2021.

Elon Musk menguraikan rencananya untuk membangun sebuah kota di Mars sejak 2016. Menurut visi pemilik bisnis Tesla dan SpaceX tersebut roket pertama harus mendorong manusia ke Planet Merah pada 2025.

Tahun lalu, Musk mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa manusia pertama akan mendarat di Mars dalam kurun waktu enam tahun. Ia menjamin kalau itu akan menjadi petualangan yang hebat.

"Ini akan menjadi salah satu hal yang paling menarik yang pernah terjadi jika Anda tidak melakukannya," tutur Elon Musk. SpaceX juga berhasil meluncurkan roket berawak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada tahun lalu.

Usai peluncuran, Musk mengatakan 'trampolin sudah bekerja', yang mengacu pada komentar kepala Roscosmos sebelumnya yang bilang NASA harus mengirim astronot ke ISS menggunakan trampolin setelah AS menjatuhkan sanksi untuk industri luar angkasa Rusia.