Rusia setop gas ke Polandia, perdalam keretakan dengan Barat

Rusia menghentikan pasokan gas ke Polandia berdasarkan kontrak Yamal pada Rabu, data dari jaringan operator transmisi gas Uni Eropa menunjukkan, sebuah tindakan yang memperdalam keretakan antara Barat dan Rusia atas invasinya ke Ukraina.

Bulgaria, seperti Polandia anggota NATO dan Uni Eropa, mengatakan sebelumnya bahwa Rusia juga akan menghentikan pasokan gas ke sana. Tidak ada kabar pada Rabu pagi jika pasokan ke Bulgaria juga disetop.

Ukraina menuduh Rusia memeras Eropa atas energi dalam upaya untuk menghancurkan sekutunya, saat pertempuran memasuki bulan ketiga tanpa Rusia merebut kota besar.

Lawan Kremlin yang gigih Polandia adalah salah satu negara Eropa yang menuntut sanksi terberat terhadap Rusia karena menyerang tetangganya.

Kontrak pasokan gas Polandia dengan raksasa energi Gazprom adalah sebesar 10,2 miliar meter kubik (bcm) per tahun dan mencakup sekitar 50 persen konsumsi nasional.

PGNiG milik negara Polandia mengatakan pasokan dari Gazprom melalui Ukraina dan Belarus akan dihentikan pada pukul 8 pagi (06.00 GMT) pada Rabu, tetapi Polandia mengatakan tidak perlu menarik cadangan dan penyimpanan gasnya 76 persen penuh.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah meminta negara-negara "tidak bersahabat" untuk membayar impor gas dalam rubel, permintaan yang hanya diterapkan pada beberapa pembeli.

Baca juga: Pasokan gas bagi Polandia dan Bulgaria diputus oleh Rusia

"Tujuan akhir dari kepemimpinan Rusia bukan hanya untuk merebut wilayah Ukraina, tetapi untuk memecah seluruh Eropa tengah dan timur dan memberikan pukulan global terhadap demokrasi," kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy pada Selasa (26/4/2022) malam.

Kepala stafnya Andriy Yermak mengatakan Rusia "memulai pemerasan gas Eropa".

"Rusia berusaha menghancurkan persatuan sekutu kami," kata Yermak.

Bulgaria, yang hampir sepenuhnya bergantung pada impor gas Rusia, mengatakan telah memenuhi semua kewajiban kontraktualnya dengan Gazprom dan skema pembayaran baru yang diusulkan telah melanggar kesepakatan.

Pihaknya telah mengadakan pembicaraan awal untuk mengimpor gas alam cair melalui negara tetangga Turki dan Yunani.

Gazprom mengatakan belum menangguhkan pasokan ke Polandia tetapi Warsawa harus membayar gas sesuai dengan "perintah pembayaran" yang baru. Ia menolak berkomentar tentang Bulgaria.

Baca juga: Uni Eropa akan akhiri penggunaan minyak dan gas Rusia pada 2027

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel