Rusuh di Capitol Hill, Ini 10 Momen Ketika Ibu Kota AS Dilanda Kerusuhan Politik

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Washington D.C adalah rumah bagi ibu kota negara. Selain itu, gedung Capitol Hill juga telah menjadi tempat bagi Senat dan DPR AS dalam membuat, memperdebatkan dan mengesahkan undang-undang sekaligus membantu mengatur negara.

Pada Rabu 6 Januari 2021 waktu setempat, massa pendukung Presiden Donald Trump, yang secara palsu mengklaim telah memenangkan pemilihan telah menyerbu gedung Capitol.

Tapi ini bukan pertama kalinya ibu kota AS mengalami kekerasan politik.

Dari serangan kekerasan terhadap politikus, kebakaran, ledakan, hingga penembakan tanpa pandang bulu, Washington D.C. telah mengalami berbagai insiden gejolak politik.

Mengutip laman Live Science, Kamis (7/1/2021), berikut adalah sejumlah momen ketika Washington D.C mengalami kerusuhan politik:

1. Pembakaran Capitol Hill

Gedung Capitol Hill, Washington D.C, Amerika Serikat. (Dok: Perpustakaan Kongres AS)
Gedung Capitol Hill, Washington D.C, Amerika Serikat. (Dok: Perpustakaan Kongres AS)

Selama Perang 1812 melawan Inggris, pasukan penyerang berbaris ke Washington D.C dan membakar Capitol AS pada 24 Agustus 1814. Demikian menurut sorotan sejarah Senat AS.

Tentara Inggris juga membakar Istana Presiden dan landmark AS lainnya dengan obor dan pasta mesiu, hingga meninggalkan ibu kota dalam reruntuhan.

Pada akhirnya, yang bisa memadamkan api tersebut adalah hujan badai yang sangat deras.

2. Pertarungan Politik secara Fisik

Seorang seniman menggambarkan serangan 22 Mei dan pemukulan hebat terhadap Senator Massachusetts Charles Sumner oleh Rep. Preston S. Brooks dari Carolina Selatan. (Kredit gambar: Perpustakaan Kongres)
Seorang seniman menggambarkan serangan 22 Mei dan pemukulan hebat terhadap Senator Massachusetts Charles Sumner oleh Rep. Preston S. Brooks dari Carolina Selatan. (Kredit gambar: Perpustakaan Kongres)

Ada daftar panjang di mana terjadi peristiwa kekerasan politik yang dihasut oleh para politikus.

Misalnya, pada tahun 1856, Perwakilan AS Preston Brooks dari Carolina Selatan menggunakan tongkat untuk secara brutal menyerang Senator AS Charles Sumner dari Massachusetts yang merupakan seorang abolisionis, mengikuti pidato Sumner tentang apakah Kansas harus menjadi budak atau negara bebas.

Dalam contoh lain, pada tahun 1902, Senator junior John McLaurin dari South Carolina menyebut senator senior negara bagiannya, Ben Tillman, pembohong. Tillman segera meninju McLaurin di bagian rahang, dan "ruangan itu meledak dalam kekacauan ketika para anggota berjuang untuk memisahkan kedua anggota delegasi Carolina Selatan," senat AS melaporkan.

3. Ledakan Bom di Senat

Pemboman Senat AS pada 2 Juli 1915. (Kredit gambar: Perpustakaan Kongres)
Pemboman Senat AS pada 2 Juli 1915. (Kredit gambar: Perpustakaan Kongres)

Pada tanggal 2 Juli 1915, mantan profesor Jerman di Universitas Harvard, Eric Muenter, menyelinap ke Ruang Resepsi Senat dan meninggalkan tiga batang dinamit.

Faktanya, Muenter ingin meledakkan Kamar Senat, namun dikunci, jadi dia meninggalkan bahan peledak di ruangan sebelah.

Bom meledak sebelum tengah malam, dan tidak ada yang terluka (meskipun seorang perwira Capitol terlempar dari kursinya).

Dengan menggunakan nama samaran, Muenter membingkai tindakannya sebagai "seruan untuk perdamaian" selama Perang Dunia I, dalam sebuah surat kepada Washington Evening Star. Setelah upaya pembunuhan terhadap JP Morgan, Muenter dipenjara, di mana kemudian dia mengambil nyawanya sendiri.

4. Veteran Perang Dunia Pertama Menuju Washington D.C

Veteran Perang Dunia Pertama di tangga depan Gedung Capitol Hill, AS. (Kredit gambar: Perpustakaan Kongres)
Veteran Perang Dunia Pertama di tangga depan Gedung Capitol Hill, AS. (Kredit gambar: Perpustakaan Kongres)

Setelah Perang Dunia I, sekitar 25.000 veteran AS berkumpul di luar Kongres pada tahun 1932 dalam upaya untuk menerima bonus gaji yang dijanjikan kepada mereka dalam undang-undang sebelumnya. Di bawah undang-undang itu, bonus dijadwalkan pada tahun 1945, tetapi masa Depresi membuat mereka sangat membutuhkan uang.

Bonus dipercepat melewati DPR, tetapi tidak melalui Senat.

Para demonstran kecewa, tetapi bubar dengan damai, dengan beberapa di antaranya mendirikan kemah di dekat Capitol Hill. Bulan berikutnya, pasukan federal bersenjata, yang dipimpin oleh Jenderal Douglas MacArthur, Mayor Dwight Eisenhower dan George Patton, "membakar kamp para veteran, menewaskan beberapa orang dan melukai banyak orang," menurut catatan Senat.

5. Pemboman oleh Weather Underground

Capitol Hill, DPR Amerika Serikat - AP
Capitol Hill, DPR Amerika Serikat - AP

Pada awal 1970-an, kelompok anti-Perang Vietnam yang dikenal sebagai Weather Underground menanam serangkaian bahan peledak di sekitar Washington D.C, menurut ensiklopedia Britannica.

Kelompok itu juga meledakkan bahan peledak di kota-kota besar AS lainnya.

Tiga dari anggota pendiri mereka secara tidak sengaja meledakkan diri mereka sendiri pada tahun 1970, saat membuat bom di New York City.

6. Separatisme Puerto Rico

Separatisme Puerto Rico. (Kredit gambar: Koleksi Dewan Perwakilan Rakyat AS)
Separatisme Puerto Rico. (Kredit gambar: Koleksi Dewan Perwakilan Rakyat AS)

Pada 1 Maret 1954, empat separatis Puerto Rico memasuki lantai gedung DPR selama pemungutan suara yang akan datang. Sebagai bagian dari Partai Nasionalis Puerto Rico, orang-orang ini menginginkan Puerto Rico merdeka, bukan lagi menjadi bagian dari wilayah AS.

Sore itu, para nasionalis Puerto Rico, bersenjatakan pistol, menembak tanpa pandang bulu ke dalam DPR, melukai lima anggota kongres. Keempat penyerang kemudian ditangkap.

7. Bom di Gedung Capitol Hill

Kerusakan pada 7 November 1983, pemboman di luar Kamar Senat AS.  (Kredit gambar: Komisi Seni Senat AS)
Kerusakan pada 7 November 1983, pemboman di luar Kamar Senat AS. (Kredit gambar: Komisi Seni Senat AS)

Pada November 1983, sebuah bom merusak bagian sayap utara Capitol. Tepat sebelum ledakan, seorang penelepon yang mengaku sebagai anggota "Unit Perlawanan Bersenjata" mengatakan, bom itu dipasang untuk memprotes tindakan militer AS di Grenada dan Lebanon.

Bom tersebut menyebabkan kerusakan senilai $ 250.000, tetapi tidak ada yang terluka.

Setelah penyelidikan selama lima tahun, dakwaan diajukan terhadap enam orang yang diyakini berada di balik serangan itu. Setelah pemboman, keamanan ditingkatkan; sebelumnya, area di luar Kamar Senat terbuka untuk umum, tetapi sekarang hanya terbuka untuk mereka yang memiliki izin.

8. Serangan di Capitol Hill

Pihak berwenang berjaga di Capitol Hill, Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021). Gubernur Virginia kemudian mengumumkan keadaan darurat sebagai tanggapan atas kerusuhan di Gedung Capitol Hill AS. (AP Photo/Jacquelyn Martin)
Pihak berwenang berjaga di Capitol Hill, Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021). Gubernur Virginia kemudian mengumumkan keadaan darurat sebagai tanggapan atas kerusuhan di Gedung Capitol Hill AS. (AP Photo/Jacquelyn Martin)

Pada bulan Juli 1998, seorang penyerang bersenjata menerobos keamanan dan berlari menuju kantor Mayority Whip Rep. Tom DeLay, dari Texas. Dalam upaya mereka untuk menghentikan penyerang, dua petugas Polisi Capitol tewas saat menjalankan tugas. Mereka adalah Petugas Jacob Chestnut, Jr. dan Detektif John Gibson.

Seorang turis wanita juga terluka, begitu pula pria bersenjata, Russell Eugene Weston Jr. yang didiagnosis menderita skizofrenia paranoid dan dinyatakan tidak layak untuk diadili, menurut Forbes. Weston sekarang ditahan di pusat medis federal.

Kedua petugas itu dimakamkan di Pemakaman Nasional Arlington.

9. Terorisme 9/11 dan Antraks

Sepasang kekasih menikmati ‘Tribute in Light’ dari sisi Brooklyn Promenade untuk mengenang tragedi serangan WTC di New York, Minggu (10/9). Kota New York memperingati 16 tahun tragedi serangan bom pada 11 September 2001 silam. (AP Photo/Mark Lennihan)
Sepasang kekasih menikmati ‘Tribute in Light’ dari sisi Brooklyn Promenade untuk mengenang tragedi serangan WTC di New York, Minggu (10/9). Kota New York memperingati 16 tahun tragedi serangan bom pada 11 September 2001 silam. (AP Photo/Mark Lennihan)

Pada 11 September 2001, tragedi melanda negara itu ketika teroris membajak pesawat komersial dan menabrakkannya ke World Trade Center di New York dan Pentagon di Arlington, Virginia. Pesawat keempat, yang dikenal sebagai United Airlines Flight 93, jatuh di Pennsylvania sebelum mencapai target yang dimaksudkan - kemungkinan gedung Capitol Amerika Serikat, menurut National Park Service.

Tak lama kemudian, virus antraks yang mematikan ditemukan di Capitol Hill, termasuk di kantor Pimpinan Mayoritas Senat Tom Daschle, South Dakota, yang dikirimi surat bertabur bubuk putih halus. Senator Patrick Leahy dari Vermont, juga dikirimi spora antraks.

10. Massa Pendukung Donald Trump Serang Capitol Hill

Massa pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump berdiri di atas kendaraan polisi di Capitol Hill, Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021). Kericuhan terjadi saat massa pendukung Donald Trump merangsek masuk ke dalam Gedung Capitol Hill. (AP Photo/Julio Cortez)
Massa pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump berdiri di atas kendaraan polisi di Capitol Hill, Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021). Kericuhan terjadi saat massa pendukung Donald Trump merangsek masuk ke dalam Gedung Capitol Hill. (AP Photo/Julio Cortez)

Pada 6 Januari 2020, pendukung Presiden Trump menyerbu Capitol AS setelah dia mendesak mereka pada rapat umum untuk berbaris di sana, menurut The Washington Post.

Mereka melakukan ini saat Senat tengah memperdebatkan suara electoral college yang diharapkan menjamin kemenangan Presiden Terpilih Joe Biden.

Beberapa politisi menulis tweet tentang kerusuhan tersebut, termasuk Rep. Dan Kildee dari Michigan.

Selama kekacauan itu, seorang wanita ditembak dan kemudian meninggal, The New York Times melaporkan.

Saksikan video pilihan di bawah ini: