Rusuh, Unjuk Rasa Buru di Batam

REPUBLIKA.CO.ID,BATAM--Kerusuhan kembali pecah di Kota Batam, Kepulauan Riau, Kamis ketika para buruh berunjukrasa menuntut Pemda menyetujui angka kebutuhan hidup layak sebesar Rp1,76 juta.

Tidak seperti pada Rabu (23/11), kerusuhan sekarang meluas tidak hanya di sekitar Kantor Wali Kota tetapi hingga jalan utama di kota itu.

Di jalan utama dari Kantor Wali Kota Batam hingga Simpang Jam Baloi massa membakar ban bekas dan sepanduk-sepanduk ditengah jalan sehingga mengakibatkan kemacetan.

Selain itu, massa juga merusak dan membakar Pos Polisi Simpang BNI Batam centre, Simpang Jam, Simpang Kabil, Simpang Panbil, Simpang Dam dan beberapa pos lain.

Di sekitar Simpang Kabil Batam Centre hingga kawasan Industri Batamindo dan Panbil massa membakar satu unit sepeda motor dan empat unit mobil Suzuki Cerry dan Toyota Kijang Inova, Toyota Avansa.

Selain membakar kendaraan bermotor dan pos polisi, massa juga memblokir jalan menuju Batamindo dan Kabil. Pekerja yang hendak masuk kerja dilarang dan diminta kembali pulang.

"Tidak ada yang boleh kerja sampai ada kesepakatan KHL Rp1,76 menjadi Upah Minimum Kota (UMK) Batam pada 2012," kata seorang massa yang memaksa puluhan karyawan perusahaan berbalik arah dan pulang.

Erin, salah seorang karyawan PT Invineon Kawasan Industri Batamindo mengatakan, karyawan yang hendak pulang dilarang oleh pihak perusahaan dengan alasan keamanan. "Sementara yang seharusnya masuk second shift tidak boleh masuk," kata dia saat dihubungi melalui telepon gengamnya.

Erin mengatakan, pihak perusahaan telah menyediakan konsumsi bagi karyawan yang tidak diperbolehkan pulang. "Konsumsi disediakan perusahaan. Bagi yang mau kerja dihitung lebur, bagi yang tidak dipersilakan istirahat di perusahaan," kata dia.

Ia mengatakan, Kawasan Batamindo saat ini macet total. Dari empat pintu yang ada hanya satu yang dibuka. "Yang buka hanya pintu empat dengan dijaga oleh Garda Metal dan Pihak Pengaman Perusahaan kawasan industri tersebut," kata dia.

Sementara itu, petugas gabungan dari Polresta Batam Rempang Galang (Barelang) dan Polda Kepulauan Riau melakukan penyisiran disepanjang kawasan Batam Centre menuju Batamindo dan Kabil. Penyisiran dilakukan dengan menggunakan peralatan lengkap.

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.