Saat pandemi, "Peppa Pig effect" bikin banyak anak beraksen Inggris

·Bacaan 2 menit

Selama pandemi COVID-19, banyak anak di Amerika dan bahkan seluruh dunia berbicara dengan aksen Inggris akibat terlalu sering menonton serial "Peppa Pig".

"Peppa Pig" adalah serial anak-anak yang berkisah tentang keluarga babi terdiri dari Daddy Pig, Mummy Pig, Peppa Pig dan George Pig yang memiliki banyak teman.

Pakar linguistik dikutip dari Guardian pada Selasa mengatakan banyak anak Amerika Serikat yang kini menyebut ibu dengan "mummy" alih-alih "mommy" dan menggunakan frase seperti "give it a go" serta mengucapkan "tomato" jadi "to-mah-to" alih-alih "to-may-to".

Serial "Peppa Pig" populer di kalangan penonton pra-TK sebelum pandemi tetapi acara itu lantas memecahkan rekor sejak negara bagian AS memberlakukan pembatasan tahun lalu.

Baca juga: Tips pola asuh anak ala Kimbab Family

Menurut data dari Parrot Analytics - sebuah perusahaan konsultan yang tampaknya tidak dinamai Polly Parrot, hewan peliharaan yang dimiliki oleh Granny Pig - selama 12 bulan yang berakhir pada Februari, Peppa Pig adalah kartun paling laris kedua di rumah tangga AS, setelah Spongebob Squarepants.

Dalam 30 hari terakhir, kata Parrot, acara tersebut menghasilkan permintaan yang lebih tinggi dari 98,9 persen dari semua judul anak-anak di seluruh AS. Dibandingkan dengan pasar domestiknya, permintaan audiens untuk Peppa di AS 112 persen lebih tinggi daripada di Inggris.

Pada tahun 2019, Dr Susannah Levi, seorang profesor ilmu komunikatif dan gangguan di Universitas New York, mengatakan dia skeptis tentang "Efek Pepper", dia mengatakan bahwa balita "biasanya ... mengembangkan aksen komunitas di sekitar [mereka] dengan interaksi , bukan dengan menonton”.

Levi memang mengakui bahwa anak-anak mungkin belajar kata-kata asing dari sebuah acara televisi– termasuk “to-mah-to” dan “zeh-bra” – dan dengan demikian dalam kasus Peppa Pig mereka menggunakan pengucapan aksen Inggris.

Namun, di seluruh media sosial, banyak orang tua mengunggah bukti balita mereka berbicara dalam aksen Inggris setelah menonton Peppa.

Dalam satu video TikTok yang diunggah Agustus lalu yang telah dilihat lebih dari 10 juta kali, Dominique Parr, seorang ibu yang berbasis di Seattle, memfilmkan putrinya, Hazel, mengulangi kalimat dari acara itu termasuk "how cleaver" dan "Oh Dear".

Preetika Rana, seorang reporter Wall Street Journal, baru-baru ini men-tweet: “Keponakan saya yang berusia lima tahun di [New York City] memiliki aksen Amerika sebelum pandemi. Sekarang dia memiliki aksen Inggris yang mewah setelah menghabiskan satu tahun di rumah menonton Peppa Pig. Fenomena ini begitu tersebar luas sehingga menjadi trending hashtag, #PeppaEffect.”

Cuitan Rana menarik tanggapan dari orang tua lain, semua merinci Britishism yang diadopsi oleh balita mereka.

Seorang pengguna menjawab: “Oh yess … putri saya biasanya menggunakan kata-kata dan frasa seperti 'Satnav, petrol, can I have a go?'. Dan untuk Natal saya harus membuat pai cincang untuk Father Christmas, atau, di sini di Amerika kita sebut dia, Santa.”

Baca juga: Pengisi suara Peppa Pig pensiun setelah 13 tahun

Baca juga: Kerajinan tangan, ide atasi kebosanan anak selama di rumah

Baca juga: Amati periode sensitif anak, tips berikan stimulasi tepat pada anak

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel