Sah, Kongres Tetapkan Joe Biden Jadi Presiden Ke-46 Amerika Serikat

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Sah, Joe Biden resmi jadi pemenang Pilpres AS 2020. Sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat.

Presiden Donald Trump mengatakan bahwa meskipun dia tidak setuju dengan hasil pemilu, akan ada "transisi yang teratur". Kongres mengonfirmasi kemenangan Electoral College Joe Biden setelah massa pendukung Trump menyerbu Capitol, mengganggu proses persidangan.

Setelah satu hari kekacauan, Kongres mengesahkan kemenangan Joe Biden dalam pemilu Amerika 2020.

Mengutip New York Times, Kamis (7/1/2021), Kongres mengonfirmasi kemenangan Presiden terpilih Joseph R. Biden Jr. pada Kamis pagi waktu setempat. Beberapa jam setelah gerombolan loyalis yang didesak oleh Presiden Trump menyerbu dan menduduki Capitol Hill, mengganggu penghitungan akhir pemilihan dalam tampilan kekerasan yang mengejutkan yang mengguncang inti demokrasi Amerika.

Donald Trump, yang menghabiskan waktu berbulan-bulan memicu kemarahan para pendukungnya dengan klaim palsu bahwa pemilu itu dicuri atau dicurangi, serta menolak mengutuk para pengunjuk rasa yang melakukan kekerasan pada hari Rabu, mengatakan Kamis pagi bahwa dia akan menghormati hasil pemilu.

"Meski saya sama sekali tidak setuju dengan hasil pemilu, dan fakta membuktikan, namun akan ada transisi tertib pada 20 Januari," katanya dalam sebuah pernyataan.

Komentar Trump muncul beberapa saat setelah kemenangan Joe Biden disahkan sebelum pukul 04.00 pagi oleh sesi gabungan Kongres yang dipimpin oleh Wakil Presiden AS Mike Pence.

Tidak ada paralel dalam sejarah Amerika modern, dengan pemberontak yang bertindak atas nama presiden merusak kantor ketua DPR Nancy Pelosi, menghancurkan jendela, menjarah karya seni dan secara singkat mengambil alih ruang Senat, di mana mereka bergiliran berpose untuk foto dengan tinju di atas mimbar di mana Mike Pence baru saja memimpin.

Pada saat Senat berkumpul kembali pada Rabu malam, beberapa jam setelah anggota parlemen dievakuasi dari Capitol Hill yang dikuasai oleh pemberontak yang membawa perlengkapan pro-Trump, salah satu momen paling terpolarisasi di negara itu telah menghasilkan jendela solidaritas yang tak terduga. Partai Republik dan Demokrat bergandengan tangan untuk mengecam kekerasan dan mengungkapkan tekad mereka untuk melaksanakan apa yang mereka sebut fungsi sakral secara konstitusional.

"Kepada mereka yang mendatangkan malapetaka di Capitol kita hari ini, Anda tidak menang," kata Pence dengan perbedaan tajam dari Trump, yang memuji massa. "Kekerasan tidak pernah menang. Kebebasan menang. Dan ini masih rumah rakyat."

Senator Mitch McConnell, Republik Kentucky dan pemimpin mayoritas, mengatakan "pemberontakan yang gagal" hanya memperjelas tujuan Kongres.

"Mereka mencoba mengganggu demokrasi kita," katanya. "Mereka gagal."

Pergolakan Terjadi

Kandidat Partai Demokrat dari Georgia untuk Senat AS, Raphael Warnock (kiri) dan Jon Ossoff (kanan). (Photo credit: AP/Brynn Anderson)
Kandidat Partai Demokrat dari Georgia untuk Senat AS, Raphael Warnock (kiri) dan Jon Ossoff (kanan). (Photo credit: AP/Brynn Anderson)

Pergolakan terjadi pada hari ketika Demokrat mengamankan Senat, dari kemenangan yang menakjubkan dalam pemilihan putaran kedua di Georgia. Dengan kata lain memenangkan kendali efektif Senat dan seluruh tuas kekuasaan di Washington.

Itu terjadi saat Kongres bertemu untuk sesi yang biasanya merupakan sesi seremonial untuk mengumumkan pengesahan kemenangan Joe Biden sebagai Presiden AS.

Pengepungan di Capitol Hill itu adalah klimaks dari kampanye selama berminggu-minggu oleh Donald Trump, yang disebutkan dipenuhi dengan klaim penipuan dan kebohongan yang tidak berdasar, untuk mencoba membatalkan pemilihan yang diputuskan secara demokratis yang kalah.

"Kami berkumpul karena kebanggaan seorang pria egois yang terluka, dan kemarahan pendukung yang sengaja salah informasinya selama dua bulan terakhir dan digerakkan untuk bertindak pagi ini," kata Senator Mitt Romney, Republikan Utah dan calon presiden 2012, setelah ruangan itu berkumpul kembali. "Apa yang terjadi di sini hari ini adalah pemberontakan yang dihasut oleh presiden Amerika Serikat.”

Rabu malam, Biden, berusaha untuk meredam anarki yang dipicu Donald Trump dengan bahasa kemarahan hanya beberapa jam sebelumnya. Ia mendesak para perusuh untuk meninggalkan apa yang disebut pendudukan bersenjata di DPR dan Senat. Presiden terpilih tersebut mengecam penolakan Trump untuk menerima kekalahan dengan baik, dan menyarankan bahwa presiden yang harus disalahkan atas kekerasan tersebut.

"Yang terbaik, kata-kata seorang presiden dapat menginspirasi," kata Biden. "Paling buruk, mereka bisa menghasut."

Jauh dari konfrontasi yang mengecilkan hati, Trump telah mendorong para pendukungnya pada Rabu pagi untuk menghadapi anggota parlemen dari Partai Republik yang menentangnya untuk berpihak pada Konstitusi.

Setelah pemungutan suara akhirnya disahkan, Barry C. Black, pendeta Senat, berdoa di ruang yang mengakui kekerasan.

"Tragedi ini mengingatkan kita bahwa perkataan itu penting dan bahwa kekuatan hidup dan mati ada di lidah," kata Barry C. Black.

Saksikan Juga Video Ini: