Saham Asia bersiap untuk inflasi AS, euro naik di tengah taruhan ECB

Pasar saham Asia memulai awal perdagangan yang tenang pada Senin pagi, karena kehati-hatian mencengkeram menjelang data penting inflasi AS, sementara euro naik terhadap yen di tengah taruhan Bank Sentral Eropa (ECB) akan mengambil langkah besar menuju pengetatan kebijakan minggu ini.

Harga minyak melonjak di awal perdagangan Asia setelah Arab Saudi menaikkan harga secara tajam untuk penjualan minyak mentahnya pada Juli, sebuah indikator betapa ketatnya pasokan bahkan setelah OPEC+ setuju untuk mempercepat peningkatan produksinya selama dua bulan ke depan.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang sedikit melemah 0,1 persen, sementara indeks Nikkei Jepang turun 0,3 persen. Indeks S&P 500 berjangka dan Nasdaq berjangka keduanya naik tipis 0,1 persen.

Pasar akan gelisah untuk laporan harga konsumen AS pada Jumat (10/6/2022), terutama setelah inflasi Uni Eropa mengejutkan banyak orang dengan rekor tertinggi minggu lalu.

Perkiraan untuk kenaikan tajam 0,7 persen pada Mei, meskipun laju tahunan terlihat bertahan di 8,3 persen, sementara inflasi inti terlihat sedikit melambat menjadi 5,9 persen.

Angka yang tinggi hanya akan menambah ekspektasi pengetatan agresif oleh Federal Reserve dengan pasar sudah memperkirakan kenaikan suku bunga setengah poin pada Juni dan Juli serta hampir 200 basis poin pada akhir tahun.

Beberapa analis berpikir laporan penggajian yang optimis pada Jumat (3/6/2022) menunjukkan The Fed berada di jalur untuk soft landing (kondisi perekonomian yang perlahan melambat setelah periode pertumbuhan tinggi).

"Angka Mei datang sekitar sebaik yang bisa diharapkan Fed," kata Jonathan Millar, seorang ekonom di Barclays.

"Ini pertanda baik bahwa rencana Fed untuk mendinginkan pasar tenaga kerja sejauh ini berjalan dengan baik, dengan kenaikan yang solid dalam pekerjaan terus menghasilkan keuntungan pendapatan yang stabil yang akan membantu meredakan kekhawatiran resesi, untuk saat ini."

Bank Sentral Eropa akan bertemu pada Kamis (9/5/2022) dan Presiden Christine Lagarde dianggap pasti untuk mengkonfirmasi berakhirnya pembelian obligasi bulan ini dan kenaikan suku bunga pertama pada Juli, meskipun juri memutuskan apakah itu akan menjadi 25 atau 50 basis poin.

Pasar uang memperkirakan untuk kenaikan 125 basis poin pada akhir tahun, dan 100 basis poin segera setelah Oktober.

"Komunikasi terbaru oleh pejabat ECB telah melihat kenaikan 25 basis poin pada Juli dan September untuk keluar dari suku bunga negatif pada akhir kuartal ketiga, meskipun dengan beberapa anggota lebih memilih untuk membiarkan pintu kenaikan 50 basis poin yang lebih besar terbuka," kata analis di NAB. "Konferensi pers pasca-pertemuan Lagarde akan diawasi dengan ketat."

Prospek suku bunga yang berubah positif tahun ini telah membantu euro stabil di 1,0722 dolar, bangkit dari palung baru-baru ini di 1,0348 dolar, meskipun telah berjuang untuk menghapus resistensi di sekitar 1,0786 dolar.

Euro juga mencapai puncak tujuh tahun terhadap yen di 140,35, setelah naik 2,9 persen minggu lalu, sementara dolar naik di 130,84 yen setelah juga naik 2,9 persen minggu lalu.

Terhadap sekeranjang mata uang, dolar berdiri di 102,110 setelah menguat 0,4 persen minggu lalu.

Di pasar komoditas, emas tertahan di 1.852 dolar AS per ounce setelah bertahan pada kisaran yang ketat selama beberapa minggu terakhir.

Harga minyak mendapat dorongan tambahan setelah Arab Saudi menetapkan harga yang lebih tinggi untuk pengiriman ke Asia, sementara investor bertaruh peningkatan pasokan yang didorong oleh OPEC tidak akan cukup untuk memenuhi permintaan terutama karena China melonggarkan pengunciannya.

"Mungkin hanya sepertiga hingga setengah dari apa yang telah dijanjikan OPEC+ akan online selama dua bulan ke depan," kata Vivek Dhar, analis pertambangan dan energi di CBA.

"Sementara kenaikan itu sangat dibutuhkan, itu jauh dari ekspektasi pertumbuhan permintaan, terutama dengan larangan parsial Uni Eropa atas impor minyak Rusia juga diperhitungkan. Kami melihat risiko positif untuk perkiraan harga minyak Brent jangka pendek kami di 110 dolar AS per barel."

Memang, Brent sudah melewati penambahan 1,61 dolar AS pada Senin untuk mencapai 121,33 dolar AS per barel. Minyak mentah AS naik lagi 1,56 dolar AS menjadi 120,43 dolar AS per barel.

Baca juga: Wall Street ditutup jatuh, Indeks Nasdaq anjlok hingga 304,17 poin
Baca juga: Minyak melonjak setelah Arab Saudi naikkan harga minyak mentah
Baca juga: ICP Mei naik 7,10 dolar AS per barel terkerek embargo Uni Eropa

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel