Saham Asia dan obligasi mendapat dukungan dari pesan Fed

Saham-saham Asia membuat keuntungan yang hati-hati pada perdagangan Kamis pagi, karena investor mencium kemungkinan perlambatan laju kenaikan suku bunga AS, menurunkan imbal hasil obligasi dan menahan dolar.

Seperti yang diperkirakan, Federal Reserve AS menaikkan suku bunga 75 basis poin menjadi 2,25-2,5 persen tetapi mencatat beberapa pelemahan dalam data terbaru.

Ketua Fed Jerome Powell terdengar hawkish dalam menahan inflasi dalam konferensi persnya, tetapi juga menjatuhkan panduan tentang ukuran kenaikan suku bunga berikutnya dan mencatat bahwa "pada titik tertentu" akan tepat untuk melambat.

Baca juga: Saham Asia goyah di tengah peringatan Walmart dan jelang kenaikan Fed

"The Fed tidak lagi merasa di belakang kurva dan sekarang dapat menilai kesesuaian kebijakan 'rapat demi rapat'," kata Elliot Clarke, ekonom senior di Westpac.

"Ini bukan untuk mengatakan bahwa siklus kenaikan suku bunga selesai atau bahkan jeda akan datang, tetapi risiko terlihat seolah-olah mereka sedang bertransisi dari miring ke atas jadi bawah."

Pasar berjangka masih memiliki 100 basis poin perkiraan pengetatan lebih lanjut pada akhir tahun, tetapi juga menyiratkan sekitar 50 basis poin penurunan suku bunga selama 2023.

Petunjuk dari Fed yang kurang agresif sudah cukup untuk mengirim indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik 0,5 persen. Indeks Nikkei Jepang bertambah 0,7 persen dan indeks KOSPI Korea Selatan menguat 0,8 persen.

Namun saham beberapa perusahaan teknologi besar AS, termasuk Meta Platforms, juga turun setelah beberapa jam perdagangan reguler karena hasil kuartalan yang buruk dan prospek menggarisbawahi kekhawatiran resesi.

Itu membuat Nasdaq berjangka turun 0,4 persen, setelah menikmati kenaikan harian terbesar sejak April 2020 pada Rabu (27/7/2022), sementara S&P 500 berjangka turun 0,2 persen.

Baca juga: Fed AS naikkan suku bunga 75 basis poin karena inflasi yang persisten

Perhatian sekarang beralih ke data produk domestik bruto AS untuk kuartal kedua di mana pembacaan negatif lainnya akan memenuhi definisi teknis dari resesi, meskipun Amerika Serikat memiliki metode sendiri untuk menentukannya.

Perkiraan median untuk pertumbuhan 0,5 persen, tetapi perkiraan Fed Atlanta yang diawasi ketat dari PDB adalah penurunan 1,2 persen.

Di pasar obligasi, imbal hasil obligasi pemerintah dua tahun stabil di 2,990 persen setelah turun 6 basis poin pascapertemuan Fed.

Meskipun kurva imbal hasil sedikit meningkat, sebagian besar tetap terbalik sebagai tanda investor percaya pengetatan kebijakan akan menyebabkan penurunan ekonomi dan inflasi yang lebih rendah.

"Sementara bank sentral masih di jalur untuk melanjutkan pengetatan tahun ini, kemungkinan besar laju kenaikan suku bunga paling cepat mungkin ada di belakang kita," kata analis di JPMorgan dalam sebuah catatan.

"Turunnya harga-harga komoditas, terutama tidak termasuk gas alam Eropa, akan menawarkan beberapa bantuan inflasi, dan ekonomi global di luar China kehilangan momentum."

Baca juga: Saham Inggris berakhir positif, indeks FTSE 100 terkerek 0,57 persen

Dalam mata uang, indeks dolar bertahan di 106,360 setelah turun 0,7 persen semalam karena sentimen risiko membaik. Dolar merosot ke 136,18 yen dan jauh dari puncaknya baru-baru ini di 139,38.

Euro melayang di sekitar 1,0200 dolar, setelah melambung 0,9 persen semalam, tetapi menghadapi resistensi kaku di 1,0278 dolar.

Mata uang tunggal masih menghadapi krisis energi karena IMF memperingatkan penghentian total gas Rusia ke Eropa pada akhir tahun dapat menyebabkan hampir nol pertumbuhan ekonomi tahun depan.

Rusia telah mengirimkan lebih sedikit gas ke Eropa minggu ini dan memperingatkan pemotongan lebih lanjut yang akan datang, meningkatkan harga gas dan minyak secara global.

Minyak mentah AS menambahkan 54 sen lagi menjadi 97,80 dolar AS per barel, setelah melambung 2,4 persen semalam, sementara Brent naik 32 sen menjadi diperdagangkan di 106,94 dolar AS per barel.

Emas di pasar spot menguat 0,3 persen menjadi diperdagangkan di 1.738 dolar AS per ounce, setelah diuntungkan dari penurunan dolar dan imbal hasil obligasi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel