Saham Asia dibuka beragam, pasar coba nilai prospek suku bunga Fed

Saham-saham Asia beragam pada awal perdagangan Kamis, sementara dolar AS stabil dan imbal hasil obligasi pemerintah tetap tertekan, karena investor mencoba menilai prospek kebijakan Federal Reserve (Fed) menyusul data penjualan ritel yang lebih kuat dari perkiraan.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang turun 0,77 persen. Nikkei Jepang sedikit berubah, pulih dari penurunan awal yang diilhami Wall Street, sementara indeks Topix yang lebih luas naik 0,4 persen.

Namun indeks Hang Seng Hong Kong anjlok 1,35 persen, dengan saham teknologi terpuruk 2,91 persen. Saham China daratan juga turun, dengan indeks saham unggulan CSI 300 melemah 0,57 persen. Indeks acuan saham Australia S&P/ASX 200 bertambah 0,19 persen dan KOSPI Korea Selatan turun 0,58 persen.

Harapan baru bahwa Fed akan mempertahankan kenaikan suku bunga telah meningkatkan kekhawatiran tentang prospek ekonomi. Kurva imbal hasil obligasi pemerintah AS tetap sangat terbalik di perdagangan Tokyo, menunjukkan investor bersiap menghadapi resesi.

Retorika dari pejabat Fed tetap hawkish minggu ini, karena mereka berusaha untuk mengendalikan optimisme pasar baru-baru ini bahwa perubahan arah dalam kampanye kenaikan suku bunga hawkish bank sentral mungkin akan ditutup menyusul data harga konsumen dan produsen yang lebih dingin.

Baca juga: IHSG melemah tipis jelang pengumuman hasil RDG Bank Indonesia

Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan pada Rabu (16/11/2022) masih ada cara untuk menaikkan suku bunga, sementara Presiden The Fed San Francisco Mary Daly mengatakan kepada CNBC bahwa penghentian kenaikan suku bunga belum menjadi bagian dari diskusi.

Dolar AS sebagian besar datar terhadap sekeranjang mata uang utama, menemukan pijakannya menyusul penurunan ke level terendah tiga bulan di awal pekan. Dukungan safe-haven yang diperoleh Rabu (16/11/2022) pagi dari ledakan mematikan di Polandia memudar, dengan NATO sekarang mengatakan rudal itu ditembakkan oleh pertahanan udara Ukraina dan bukan serangan Rusia.

"Pembicara Fed jelas bahwa jeda tidak akan terjadi," Ted Nugent, seorang Ekonom Pasar di National Australia Bank, menulis dalam catatan klien.

"Seperti angka pengeluaran yang tangguh, (yang) memberikan sedikit bantuan bagi siapa pun yang mencari perubahan arah dalam waktu dekat," menghasilkan "nada yang lebih hati-hati di pasar," katanya.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10 tahun melayang di dekat level terendah enam minggu di 3,671 persen yang dicapai semalam di perdagangan Tokyo, sementara imbal hasil dua tahun terus berkonsolidasi di dekat level terendah sejak 28 Oktober di sekitar 4,38 persen.

Baca juga: Dolar AS "rebound," menguat setelah penurunan tajam minggu sebelumnya

Indeks dolar - yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang utama lainnya - bertambah 0,07 persen menjadi 106,34, stabil setelah penurunannya ke level 105,30 pada Selasa (15/11/2022) setelah rilis angka inflasi harga produsen.

Pasar uang saat ini memberikan peluang 93 persen bahwa Fed akan memperlambat kenaikan suku bunga setengah poin pada 14 Desember, dengan probabilitas hanya 7,0 persen untuk kenaikan 75 basis poin lainnya. Namun, pedagang masih melihat suku bunga terminal mendekati 5,0 persen pada musim panas mendatang dari suku bunga kebijakan saat ini 3,75-4,00 persen.

Emas sedikit lebih rendah di 1.772,62 dolar AS per ounce karena permintaan safe-haven surut.

Minyak mentah terus menurun di Asia setelah jatuh lebih dari satu dolar semalam setelah pengiriman minyak Rusia melalui pipa Druzhba ke Hongaria dimulai kembali dan meningkatnya kasus COVID-19 di China membebani sentimen.

Minyak mentah Brent berjangka turun 62 sen atau 0,7 persen menjadi 92,24 dolar AS per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 65 sen atau 0,8 persen menjadi 84,94 dolar AS per barel.

Baca juga: Harga minyak turun di Asia, OPEC pangkas proyeksi permintaan global
Baca juga: OPEC pangkas proyeksi permintaan minyak, tantangan ekonomi meningkat