Saham Asia dibuka jatuh, pasar pantau data inflasi AS & gejolak kripto

Pasar saham Asia melemah pada awal perdagangan Kamis pagi, dan dolar mempertahankan kenaikan semalam sebelum ujian besar dari laporan inflasi konsumen AS, sementara sentimen pasar turun karena kemungkinan runtuhnya bursa kripto utama menakuti investor.

Belum adanya hasil akhir yang tersedia dari pemilihan paruh waktu AS, investor beralih ke data inflasi yang akan datang di kemudian hari, yang kemungkinan akan menunjukkan penurunan angka inti bulanan dan tahunan untuk Oktober masing-masing menjadi 0,5 persen dan 6,5 persen, menurut jajak pendapat Reuters.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,6 persen pada awal perdagangan, terseret lebih rendah oleh penurunan besar pada Indeks CSI 300 saham unggulan China dan indeks Hang Seng Hong Kong. Indeks Nikkei Jepang juga kehilangan 1,0 persen.

Baca juga: Saham China dibuka melemah, Indeks Shanghai jatuh 0,54 persen

China kembali bergulat dengan lonjakan COVID, dengan kota metropolitan selatan Guangzhou melaporkan ribuan kasus. Pemasok Apple Inc, Foxconn, berencana untuk memperbarui prospek kuartal keempat pada Kamis, setelah pembatasan ketat COVID tetap berlaku di pabrik utamanya di China meskipun penguncian dicabut.

Di tempat lain, fokus tetap pada inflasi.

"Sementara inflasi secara global telah mencapai puncaknya, pendinginan tidak cukup besar atau berbasis luas untuk membawa siklus kenaikan suku bunga ke kesimpulan yang meyakinkan, dalam pandangan kami," kata analis di JP Morgan.

Baca juga: IHSG dibuka turun ke bawah level psikologis 7.000

Namun beberapa bank sentral di pasar negara maju dan berkembang telah menjadi dovish karena mereka khawatir tentang pengetatan moneter yang menekan pertumbuhan ekonomi, catat para analis.

Pasar berjangka saat ini menunjukkan investor percaya bahwa target suku bunga dana federal AS akan mencapai puncaknya sekitar 5,1 persen pada Juni mendatang, dan kemungkinan kenaikan 50 atau 75 basis poin cenderung mendukung peningkatan setengah poin bulan depan.

Semalam di Wall Street, saham berakhir lebih rendah karena kemenangan Partai Republik dalam pemilihan paruh waktu tampak lebih moderat yang diperkirakan beberapa orang. Partai Republik masih difavoritkan untuk memenangkan kendali Dewan Perwakilan Rakyat tetapi pertarungan tampak masih terlalu ketat.

Baca juga: Wall St ditutup turun tajam, Indeks Dow Jones jatuh hingga 646,89 poin

Di dunia kripto, bitcoin kembali menguat di awal perdagangan pada Kamis, setelah jatuh selama dua sesi berturut-turut ke level terendah sejak akhir 2020.

Binance, bursa kripto terbesar di dunia, mengatakan pada Rabu (9/11/2022) malam bahwa mereka telah memutuskan untuk tidak mengakuisisi saingan yang lebih kecil, FTX, yang telah bergulat dengan krisis likuiditas yang parah dan menghadapi kebangkrutan tanpa lebih banyak modal.

"Anda tidak dapat menyangkal korelasi yang berkembang antara bitcoin dan aset-aset berisiko. Berita FTX memiliki efek besar pada harga-harga aset," kata Managing Partner SPI Asset Management, Stephen Innes.

Baca juga: Regulator AS sebut gejolak uang kripto menggarisbawahi risiko industri
Baca juga: Dolar menguat di Asia jelang data inflasi AS, sementara kripto jatuh

“Penularan bitcoin tidak dapat diabaikan, dan mengingat seberapa luas koin kripto disimpan, itu bisa berarti lebih banyak likuidasi paksa aset lain untuk menutupi margin call ketika long position para investor secara besar-besaran salah langkah.”

Dolar AS pada Kamis mempertahankan sebagian besar kenaikannya semalam terhadap sekeranjang mata uang. Sterling naik 0,2 persen terhadap greenback, setelah jatuh 1,6 persen di sesi sebelumnya.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS lebih rendah pada Kamis. Imbal hasil obligasi 10-tahun yang jadi acuan turun 6 basis poin menjadi 4,0866 persen sementara imbal hasil obligasi dua tahun turun 5 basis poin menjadi 4,5732 persen.

Di komoditas, harga minyak terus mundur pada Kamis, setelah jatuh sekitar 3,0 persen di sesi sebelumnya di tengah kekhawatiran permintaan dari China dan meningkatnya stok minyak mentah AS.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 0,3 persen menjadi diperdagangkan 85,59 dolar AS per barel, sementara minyak mentah Brent turun dengan margin yang sama menjadi 92,37 dolar AS per barel. Emas sedikit berubah, dengan harga spot di 1.705,92 dolar AS per ounce.

Baca juga: Harga minyak anjlok, pasar khawatir COVID China dan lonjakan stok AS
Baca juga: IEA: Harga minyak 100 dolar AS "risiko nyata" bagi ekonomi global