Saham Asia gelisah saat "yield" obligasi AS naik dan minyak bergejolak

·Bacaan 3 menit

Pasar saham Asia gelisah pada Rabu, karena perdagangan diterpa oleh kenaikan imbal hasil obligasi (yield) obligasi pemerintah AS serta harga minyak yang bergejolak dalam menghadapi gerakan terkoordinasi untuk mendinginkan harga oleh Amerika Serikat dan negara-negara lain.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,24 persen, sementara indeks harga saham Nikkei Jepang turun 1,13 persen ketika kembali dari liburan dan menyusul penurunan global sehari sebelumnya.

Minyak stabil sehari setelah melonjak 3,0 persen ke level tertinggi satu minggu, bahkan setelah AS mengatakan akan melepaskan jutaan barel minyak dari cadangan strategis berkoordinasi dengan China, India, Korea Selatan, Jepang dan Inggris untuk mencoba mendinginkan harga setelah seruan berulang kali untuk lebih banyak pasokan minyak mentah gagal mempengaruhi produsen OPEC+.

Minyak mentah berjangka Brent membalikkan kerugian awal menjadi naik 0,15 persen ke 82,43 dolar AS per barel, dan minyak mentah berjangka AS naik 0,33 persen menjadi 78,76 dolar AS per barel.

“Ada banyak hal yang terjadi saat ini,” kata ekonom senior Asia, Carlos Casanova di bank swasta Swiss UBP.

“Imbal hasil obligasi 10 tahun meningkat, dan dolar AS kuat, yang sedikit mengganggu pasar Asia karena banyak mata uang (selain yuan China) akan terdepresiasi dan akan ada beberapa arus keluar di belakang perbedaan kurs riil yang melebar.”

Namun, "kelas aset China telah bertahan relatif baik," katanya, menghubungkan kekuatan ke bank sentral China menghapus beberapa referensi hawkish dari dukungan kebijakan moneter triwulanan Jumat (19/11/2021), menunjukkan dukungan bank sentral akhir tahun ini atau awal tahun depan, "yang akan memberikan dasar untuk ekuitas.”

Saham-saham unggulan China terakhir datar 0,1 persen dan naik sekitar 0,5 persen sejauh minggu ini, versus penurunan hampir 1,0 persen minggu ini di indeks acuan regional Asia. Saham Hong Kong kehilangan 0,1 persen.

Semalam, imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun naik lebih dari 5 basis poin ke level 1,684 persen, sementara imbal hasil obligasi pemerintah 30-tahun naik 6 basis poin. Imbal hasil obligasi pemerintah AS dua tahun tergelincir setelah menyentuh level tertinggi sejak Maret 2020 pada Senin (22/11/2021).

"Ada risiko bahwa Fed dapat mempercepat tapering (dari program stimulus pembelian obligasi) dan pada gilirannya berarti jadwal pengetatan dapat dimajukan, berkontribusi pada dolar yang lebih kuat," kata ahli strategi mata uang Sim Moh Siong di Bank of Singapura.

Investor akan mencermati risalah pertemuan komite kebijakan Federal Reserve AS November yang akan diterbitkan kemudian di hari global untuk tanda-tanda bahwa laju tapering dapat dipercepat.

Baca juga: Saham Asia turun, dolar kian kuat setelah pencalonan kembali Powell

Emas tanpa bunga yang bereaksi buruk terhadap kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah, sedikit pulih. Harga spot terakhir di 1.794 dolar AS naik 0,2 persen tetapi masih mendekati level terendah dua minggu pada Selasa (23/11/2021).

Mata uang utama sebagian besar diperdagangkan berdasarkan ekspektasi pasar dari jadwal normalisasi suku bunga bank-bank sentral.

Bank sentral Selandia Baru menaikkan suku bunga untuk kedua kalinya dalam beberapa bulan pada Rabu, didorong oleh meningkatnya tekanan inflasi dan karena pelonggaran pembatasan Virus Corona mendukung aktivitas ekonomi.

Namun, dengan pasar terbuka terhadap kemungkinan kenaikan yang lebih besar, dolar Selandia Baru goyah di tengah berita sebelum berakhir sedikit lebih lemah di 0,6928 dolar AS.

Agenda berikutnya di Asia adalah bank sentral Korea (BoK), yang mengadakan pertemuan kebijakan pada Kamis (25/11/2021).

Semua kecuali satu dari 30 ekonom dalam jajak pendapat Reuters 15-22 November memperkirakan BoK akan menaikkan suku bunga dasar sebesar 25 basis poin menjadi 1,00 persen, dengan para dissenter mengantisipasi kenaikan yang lebih besar.

Jika tidak, pasar mata uang berhenti sejenak pada Rabu karena dolar sebagian besar mempertahankan kenaikan baru-baru ini terhadap sebagian besar mata uang di belakang kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah.

Namun, greenback berhasil naik tipis untuk mencapai puncak empat setengah tahun di 115,22 yen.

Baca juga: Di pasar Asia, saham dan minyak turun, aset-aset "safe haven" bersinar

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel