Saham Asia goyah karena penguncian China, yen terus merosot vs dolar

·Bacaan 2 menit

Pasar saham Asia dan minyak berada di bawah tekanan pada Rabu pagi, di tengah kekhawatiran tentang dampak dari penguncian pandemi China, sementara yen sedikit memperpanjang rekor penurunannya karena para pedagang menguji pengaturan kebijakan moneter Jepang yang sangat longgar.

Yuan China mencapai level terendah sejak Oktober setelah bank sentral menjanjikan dukungan untuk sektor jasa, tetapi bergejolak karena China juga mengejutkan dan mengecewakan investor ekuitas dengan tidak memangkas suku bunga pinjaman.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang stabil karena kerugian moderat di Hong Kong dan Shanghai mengimbangi kenaikan di Sydney. Nikkei Jepang memangkas kenaikan awal menjadi 0,5 persen lebih tinggi pada pertengahan sesi pagi.

Indeks S&P 500 berjangka turun 0,4 persen dan Nasdaq berjangka turun 0,9 persen.

Baca juga: Saham Asia menguat, data inflasi AS tidak seburuk yang dikhawatirkan

"Penguncian COVID dan penundaan pengiriman dan backlog mungkin telah meningkatkan kekhawatiran (tentang surplus perdagangan China)," kata Moh Siong Sim, ahli strategi di Bank of Singapore.

Pada saat yang sama tekanan inflasi dari gangguan dan dari perang di Ukraina menambah ekspektasi pasar akan respons agresif dari pembuat kebijakan moneter AS yang mendorong imbal hasil obligasi pemerintah AS lebih tinggi dan yen lebih rendah.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun berada dalam kisaran 3,0 persen pada Rabu dan imbal hasil yang dilindungi inflasi berada di wilayah positif untuk pertama kali sejak 2020.

Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari mengatakan semalam bahwa Federal Reserve "harus berbuat lebih banyak" untuk menurunkan inflasi jika penguncian China mengalir di seluruh rantai pasokan.

Sebaliknya otoritas moneter Jepang bersumpah untuk tetap dengan kebijakan moneter yang sangat longgar dan menjaga imbal hasil obligasi pemerintah berlabuh mendekati nol, berkubang di level terendah dua dekade pada Rabu dan menekan yen terus merosot.

Baca juga: Saham Inggris ditutup lebih rendah, indeks FTSE 100 jatuh 0,20 persen

Pada 129,43 yen per dolar, ada kekhawatiran bahwa intervensi - verbal atau sebaliknya - dari otoritas Jepang dapat mendorong kenaikan, tetapi sebagian besar pedagang tampaknya masih berpikir bahwa jalur resistensi paling rendah adalah lebih rendah.

Data perumahan AS yang lebih baik dari perkiraan juga tampaknya menambah ekspektasi investor terhadap kenaikan suku bunga AS.

Di tempat lain di pasar mata uang, perang di Ukraina telah membuat euro terjepit dan terakhir dibeli 1,3025 dolar.

Minyak mentah berjangka Brent stabil di 107,35 dolar AS per barel setelah turun 5,0 persen pada Selasa (19/4/2022).

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel