Saham Asia jatuh karena virus varian Delta bayangi pertumbuhan

·Bacaan 3 menit

Saham Asia gagal meraih keunggulan kuat dari sesi Wall Street pada Jumat karena penyebaran virus corona varian Delta di seluruh kawasan meningkatkan kekhawatiran tentang pemulihan ekonomi.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,35 persen, terseret oleh saham-saham unggulan China, yang turun 0,56 persen dan Hong Kong turun 0,46 persen. Indeks Nikkei Jepang naik 0,11 persen.

"Ada dua pendorong utama volatilitas di pasar minggu ini, pertama segala sesuatu di sekitar dorongan regulasi China dan kedua keparahan wabah Delta di sekitar kawasan itu," kata Carlos Casanova, ekonom senior Asia di UBP.

China pada Jumat melaporkan 124 kasus yang dikonfirmasi untuk 5 Agustus, jumlah harian tertinggi untuk kasus virus corona baru dalam wabah saat ini, didorong oleh lonjakan infeksi yang ditularkan secara lokal. Pihak berwenang telah memberlakukan pembatasan perjalanan di beberapa kota.

Thailand dan Malaysia keduanya melaporkan rekor kasus harian pada hari Kamis.

Sementara patokan MSCI Asia telah memulihkan sebagian besar kerugian yang didorong oleh China minggu lalu, masih turun lebih dari 10 persen dari tertinggi sepanjang masa yang dicapai pada bulan Februari.

Sebaliknya, indeks saham dunia MSCI diperdagangkan hanya sedikit dari rekor tertinggi yang dicapai pada hari Rabu.

"Investor internasional masih memikirkan apa yang terjadi di sektor pendidikan (di China), dan berharap itu akan terus mendorong sentimen," kata Casanova, dikutip dari Reuters.

"Penggerak regulasi belum berakhir, itu harus terus menjadi faktor dalam tiga hingga enam bulan ke depan," katanya.

Sementara itu, PT Bukalapak.com Tbk, perusahaan e-commerce Indonesia yang didukung Ant Group dan dana pemerintah Singapura, GIC, naik 24,7 persen pada debut pasarnya setelah mengumpulkan 1,5 miliar dolar AS dalam penawaran umum perdana (IPO) terbesar di negara itu.

Analis mengatakan listing tersebut akan menjadi tolok ukur bagi calon IPO di wilayah di mana investor global mengejar perusahaan yang berkembang pesat.

Nasdaq dan S&P 500 ditutup pada level rekor pada Kamis setelah serentetan pendapatan perusahaan yang kuat dan penurunan lebih lanjut dalam klaim pengangguran AS. Perhatian sekarang tertuju pada laporan pekerjaan untuk Juli yang akan dirilis hari ini.

Saham berjangka AS, e-mini S&P 500, turun 0,1 persen.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS memperpanjang kenaikan di Asia, setelah sebelumnya dibantu oleh laporan klaim pengangguran yang sehat.

Yield obligasi acuan pemerintah AS tenor 10-tahun naik menjadi 1,2369 persen dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 1,217 persen pada hari Kamis.

Ini memiliki efek knock-on untuk dolar, yang naik terhadap yen ke level tertinggi seminggu.

Dolar yang lebih kuat dan potensi hasil yang lebih tinggi melukai emas. Harga spot turun 0,12 persen menjadi 1,801,81 dolar As.

Minyak berhenti sejenak di awal perdagangan Asia pada hari Jumat, tetapi diperkirakan mengalami kerugian mingguan terbesar sejak Oktober setelah jatuh di awal minggu karena meningkatnya kasus COVID-19 dan peningkatan mengejutkan dalam stok minyak mentah AS.

Minyak mentah AS adalah 69,1 dolar AS per barel, naik 0,01 persen. Minyak mentah Brent 71,28 dolar AS per barel, turun 0,01 persen.

Baca juga: Saham Bukalapak terkena ARA saat pencatatan perdana di bursa
Baca juga: Saham AS menguat dipimpin kenaikan sektor energi dan keuangan
Baca juga: Saham Eropa dibuka naik, terkerek pendapatan Siemens dan Novo Nordisk

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel