Saham Asia mengawali perdagangan dengan lambat, data China melemah

Pasar saham Asia mengawali perdagangan Senin dengan lambat, karena data ekonomi China yang mengecewakan menimbulkan keraguan bahwa reli pekan lalu di Wall Street dapat dipertahankan dalam menghadapi pengetatan kebijakan yang ditentukan oleh bank-bank sentral global.

Aktivitas pabrik China mengalami kontraksi pada Juli karena wabah virus baru membebani permintaan. Indeks manajer pembelian (PMI) manufaktur resmi turun menjadi 49,0 pada Juli, meleset dari perkiraan 50,4.

Itu bukan pertanda baik untuk rangkaian data PMI yang akan dirilis minggu ini, termasuk survei ISM AS yang berpengaruh, sementara laporan penggajian Juli pada Jumat (5/8/2022) juga akan menunjukkan perlambatan lebih lanjut.

Pada saat yang sama, data AS yang keluar Jumat (29/7/2022) menunjukkan inflasi dan pertumbuhan upah yang sangat tinggi, sementara bank sentral di Inggris, Australia, dan India semuanya diperkirakan akan menaikkan suku bunga lagi minggu ini.

"Kami memperkirakan bank sentral Inggris akan meningkatkan pengetatan moneter dengan kenaikan 50 basis poin pada pertemuan Agustus. Kenaikan harga energi kemungkinan menjadi pendorong utama," para analis di Barclays memperingatkan.

"Bank-bank sentral fokus pada momentum inflasi yang masih kuat dan pasar tenaga kerja yang ketat daripada sinyal pertumbuhan yang melambat. Ini bisa mengganggu pandangan 'berita buruk adalah berita baik' pasar baru-baru ini."

Kehati-hatian itu terbukti karena indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,1 persen di awal perdagangan yang lamban.

Indeks Nikkei Jepang diperdagangkan datar, sementara indeks KOSPI Korea Selatan turun 0,1 persen. S&P 500 berjangka tergelincir 0,4 persen dan Nasdaq berjangka melemah 0,3 persen.

Sementara laba perusahaan AS sebagian besar telah mengalahkan perkiraan yang lebih rendah, analis di BofA memperingatkan bahwa hanya 60 persen dari sektor konsumer non-primer yang telah melaporkan dan berada di bawah tekanan paling besar mengingat kekhawatiran inflasi bagi konsumen.

"Tanda-tanda pasar bullish kami juga menunjukkan terlalu dini untuk menyebut titik terendah: dasar pasar historis disertai dengan lebih dari 80 persen dari indikator-indikator ini yang dipicu terhadap hanya 30 persen saat ini," kata BofA dalam sebuah catatan.

"Selain itu, pasar bearish selalu berakhir setelah pemotongan Federal Reserve, yang kemungkinan setidaknya enam bulan lagi - pandangan BofA adalah untuk pemotongan pertama di kuartal ketiga 2023."

Pasar obligasi juga telah reli dengan keras, dengan imbal hasil 10-tahun AS turun 35 basis poin bulan lalu untuk penurunan terbesar sejak awal pandemi. Imbal hasil terakhir di 2,670 persen, jauh dari puncak Juni di 3,498 persen.

Kurva imbal hasil tetap terbalik tajam menunjukkan investor obligasi lebih pesimis tentang ekonomi daripada ekuitas mereka.

Pembalikan imbal hasil telah mengambil beberapa tekanan dari dolar, yang kehilangan kekuatan untuk minggu kedua minggu lalu menjadi berdiri di 106,010 terhadap sekeranjang mata uang, dibandingkan dengan puncak baru-baru ini di 109,290.

Penurunan terbesar terjadi terhadap yen di mana spekulan menjual secara masif dan mendapati diri mereka terjepit oleh perubahan haluan yang tiba-tiba. Dolar terakhir turun di 132,85 yen, setelah merosot tajam 2,1 persen minggu lalu.

Dolar bernasib lebih baik terhadap euro, yang menghadapi krisis energi Eropa, dan hampir tidak membuat kemajuan apa pun minggu lalu. Euro terakhir berada di 1,0221 dolar.

Jonas Goltermann, ekonom pasar senior di Capital Economics, bingung dengan pembacaan dovish pasar dari kenaikan Fed 75 basis poin minggu lalu.

"Perasaan kami adalah bahwa respons risk-on terhadap The Fed sebagian besar disebabkan oleh kombinasi angan-angan dan pelonggaran posisi," katanya.

"Dalam pandangan kami, ada sedikit pernyataan Ketua Powell yang menyiratkan pembuat kebijakan akan meninggalkan kenaikan suku bunga agresif sementara inflasi tetap jauh di atas target," tambahnya. "Jika kita benar bahwa pasar telah salah membaca niat Fed, dolar mungkin akan melanjutkan relinya sebelum terlalu lama."


Baca juga: Saham Asia dan obligasi mendapat dukungan dari pesan Fed
Baca juga: Saham global sedikit menguat, aktivitas bisnis lemah pukul euro
Baca juga: Saham Asia goyah di tengah peringatan Walmart dan jelang kenaikan Fed

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel