Saham Asia menjadi lebih tenang, seiring lonjakan minyak dan inflasi

·Bacaan 3 menit

Pasar saham Asia menjadi tenang pada perdagangan Rabu pagi, karena lonjakan minyak dan harga-harga gerbang pabrik China menambah kekhawatiran bahwa angka inflasi AS yang panas dapat memperbarui tekanan pada pembuat kebijakan untuk menaikkan suku bunga.

Minyak mentah berjangka AS naik satu persen ke level tertinggi dua minggu di 84,97 dolar AS per barel di awal perdagangan dan harfga minyak mentah berjangka Brent mencapai level tertinggi satu minggu di 85,35 dolar AS per barel.

Harga-harga gerbang pabrik di China telah melonjak 13,5 persen tahun-ke-tahun hingga Oktober, data menunjukkan, mengalahkan perkiraan dan peringatan tekanan yang mengarah ke rantai pasokan ke konsumen global.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang dan Nikkei Jepang masing-masing turun 0,2 persen dan di Wall Street semalam reli panjang berhenti, dengan Nasdaq mencatat penurunan pertama dalam selusin sesi.

Indeks berjangka S&P 500 turun 0,2 persen di perdagangan pagi.

Baca juga: Saham Jepang dibuka jatuh, tertekan kenaikan biaya bahan baku

Data AS yang akan dirilis pada pukul 13.30 GMT diperkirakan menunjukkan harga konsumen melonjak lebih tinggi pada 5,8 persen tahun-ke-tahun dan bahkan pejabat Federal Reserve yang dovish Neel Kashkari dan Mary Daly telah mengakui bahwa inflasi berjalan lebih panas lebih lama dari yang mereka perkirakan.

"Berasal dari mereka, saya akan membayangkan bahwa sekarang secara resmi ada sedikit keraguan yang tersisa di (Fed) bahwa risiko seputar inflasi jauh lebih tinggi daripada yang diasumsikan sebelumnya," kata ahli strategi NatWest Markets dalam sebuah catatan.

Obligasi dengan tenor lebih lama telah menguat pada Selasa (9/11/2021), meratakan kurva imbal hasil obligasi pemerintah, karena investor tampaknya bertaruh pada kenaikan (suku bunga) di tahun depan atau lebih menekan pertumbuhan dan inflasi di tahun-tahun berikutnya.

"Angka (IHK) yang kuat dapat menambahkan sedikit lebih banyak pemicu ke perataan," kata analis NatWest. "Tetapi saya berpendapat bahwa pada tahap ini, angka IHK yang lemah tidak akan cukup untuk membuat pasar berpikir bahwa Fed akan menahan diri."

Obligasi pemerintah turun sedikit di jam Asia, mengangkat imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun sekitar 2 basis poin menjadi 1,4626 persen setelah menyentuh level terendah enam minggu di 1,4150 persen semalam.

Baca juga: IHSG berpotensi melemah hari ini, ikuti koreksi bursa saham global

Pasar mata uang cukup sepi tetapi para pedagang menyukai tempat berlindung yang aman pada Selasa (9/11/2021) dan mengangkat yen ke level tertinggi satu bulan.

Mata uang Jepang bertahan di sana pada Rabu pagi di 112,84 per dolar dan mata uang sensitif risiko seperti dolar Australia berada di bawah tekanan, dengan Aussie menguji dukungan pada rata-rata pergerakan 50 hari di 0,7374 dolar AS.

"Dolar akan menjadi sensitif terhadap pergerakan di bagian 2-5 tahun kurva obligasi pemerintah AS," kata Kepala Penelitian Pepperstone, Chris Weston, di Melbourne.

“Saya pikir kita perlu melihat data (IHK bulanan AS) 0,8 persen untuk melihat indeks dolar menembus bagian atas kisaran 94,50,” katanya. Indeks terakhir berada di 93,997.

Perlambatan ekonomi China juga mengganggu pikiran investor, terutama karena krisis kredit tampaknya dengan cepat menyebar melalui industri properti raksasa.

Obligasi di sektor ini telah mengalami pukulan baru pada Selasa (9/11/2021), dengan aksi jual menyeret bahkan surat utang berperingkat investment-grade.

Baca juga: Valuasi saham Asia turun mendekati level terendah 1,5 tahun

"(Pasar) sekarang lebih didorong oleh ketakutan daripada alasan," kata analis di JP Morgan. “Penilaian telah memperhitungkan skenario kasus terburuk.”

Awan lain juga sedang berkembang, dengan survei di Jepang menunjukkan kepercayaan bisnis produsen telah jatuh ke level terendah baru tujuh bulan dan saham Tesla, sedikit ukuran sentimen investor ritel, berubah goyah.

Produsen mobil Tesla, yang telah menjadi poster reli saham dari posisi terendah pandemi, mengalami penurunan harga saham paling tajam dalam 14 bulan pada Selasa (9/11/2021) karena para pedagang bersiap untuk kemungkinan penjualan dari kepala perusahaan Elon Musk.

Emas dan bitcoin telah menjadi penerima manfaat utama dari turbulensi pasar, dengan emas naik 3,5 persen dalam seminggu menjadi 1.829 dolar AS per ounce dan bitcoin melayang di 67.267 dolar AS setelah mencapai rekor puncak 68.564 dolar AS sehari yang lalu.

Baca juga: Wall Street setop reli panjang, Indeks Dow Jones merosot 112,24 poin

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel