Saham Asia menuju bulan terburuk sejak pandemi dimulai

Saham-saham Asia pada Jumat menuju bulan terburuk sejak dimulainya pandemi COVID-19, sementara kegelisahan di pasar mata uang dan obligasi bertahan karena pembicaraan hawkish dari bank-bank sentral, kekhawatiran tentang resesi global dan meningkatnya risiko geopolitik.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang sebagian besar datar pada Jumat pagi, karena kenaikan indeks Hang Seng di Hong Kong dan indeks saham unggulan China CSI300 mengimbangi penurunan di tempat lain seperti Nikkei Jepang yang merosot 1,6 persen.

Bantuan datang dari data aktivitas pabrik China yang mengalahkan ekspektasi pasar, dengan sektor manufaktur kembali tumbuh pada September setelah mengalami kontraksi selama dua bulan.

Namun, indeks Asia berada di jalur untuk mencatat penurunan mengejutkan 12,5 persen untuk bulan ini, terbesar sejak Maret 2020 ketika pandemi COVID-19 membuat pasar keuangan kacau balau.

Saham Hong Kong kemungkinan menuju kuartal terburuk mereka sejak 2001 dan saham unggulan China mungkin juga berakhir September dengan mencatat kerugian kuartalan terbesar mereka sejak kehancuran pasar saham pada 2015.

"Tiga masalah yang mengganggu - kenaikan suku bunga, pertumbuhan yang melambat dan dolar yang kuat - semuanya meningkat," kata Timothy Moe, kepala strategi ekuitas Asia-Pasifik di Goldman Sachs.

"Kami mengurangi perkiraan kami lebih lanjut dan memperkirakan kinerja regional yang sebagian besar datar selama dua kuartal berikutnya dengan pengembalian yang lebih baik dalam tampilan 12 bulan."

Di pasar mata uang, para pedagang tetap gelisah di tengah risiko intervensi dari bank-bank sentral.

Dolar AS sedikit berubah terhadap sekeranjang mata uang utama di 111,88 pada Jumat pagi, setelah mundur 0,9 persen pada hari sebelumnya. Namun, naik 2,9 persen untuk bulan ini, yang terbaik sejak April.

Kenaikan dolar tanpa henti telah mendorong yen Jepang, yuan China dan banyak mata uang pasar berkembang ke rekor terendah.

Pedagang juga mewaspadai kemungkinan intervensi dari China dan Jepang. Reuters melaporkan bahwa bank sentral China telah meminta bank-bank besar milik negara untuk bersiap menjual dolar untuk mata uang lokal di pasar luar negeri.

Di Eropa, pasar obligasi jangka panjang Inggris telah bergolak bersama dengan pound oleh rencana pemerintah untuk pinjaman besar guna membiayai pengeluaran.

Perdana Menteri Liz Truss mengatakan pada Kamis (29/9) bahwa dia akan tetap pada rencananya untuk menyalakan kembali pertumbuhan ekonomi, memecah kebisuannya setelah hampir seminggu kekacauan pasar keuangan.

Kanselir Jerman Olaf Scholz juga menetapkan "perisai pertahanan" senilai 200 miliar euro (196 miliar dolar AS), termasuk pengereman harga gas dan pemotongan pajak penjualan bahan bakar, untuk melindungi perusahaan dan rumah tangga dari dampak kenaikan harga energi.

Itu terjadi ketika Eropa bersiap untuk angka inflasi dua digit di kemudian hari, ketika Bank Sentral Eropa menyuarakan dukungan untuk kenaikan suku bunga besar lainnya. Inflasi Jerman meningkat menjadi 10,9 persen bulan ini, jauh melampaui ekspektasi pasar.

"Peningkatan ketidakpastian dan risiko - dan suku bunga yang lebih tinggi - secara logis melihat volatilitas yang lebih tinggi di pasar keuangan. Bahkan negara-negara G7 sekarang berdagang seperti pasar negara berkembang," kata Jan Lambregts, kepala riset pasar dan ekonomi global di Rabobank.

"Memang, pasar sekarang juga melihat kemungkinan akibat yang jauh lebih luas dalam hal valas dan pergerakan suku bunga."

Obligasi pemerintah AS agak stabil setelah serangan baru penjualan pada pembicaraan hawkish dari pejabat Federal Reserve, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun naik 4 basis poin di awal perdagangan Asia menjadi 3,7815 persen. Imbal hasil obligasi pemerintah dua tahun juga naik dalam jumlah yang sama menjadi 4,2048 persen.

Pasar pekerjaan AS yang kuat dengan klaim pengangguran mingguan mencapai level terendah lima bulan menambah kasus pengetatan yang lebih agresif dari Fed. Komentar hawkish semalam dari pejabat Fed tidak memberikan indikasi bahwa drama pasar valuta asing dan obligasi baru-baru ini akan membuat bank sentral mundur dari jalur kenaikan suku bunganya.

Lebih lanjut membebani sentimen pasar, Presiden Rusia Vladimir Putin akan mulai mencaplok empat wilayah Ukraina ke negaranya pada Jumat, sebuah langkah yang menurut PBB akan menandai "eskalasi berbahaya" dan membahayakan prospek perdamaian.