Saham Asia merosot bersama minyak di tengah kegelisahan resesi

Pasar saham Asia melanjutkan penurunan dari Wall Street pada perdagangan Selasa pagi, dan imbal hasil obligasi pemerintah AS jangka panjang merosot ke level terendah empat bulan, menarik dolar AS turun terhadap yen dan mata uang lainnya karena investor khawatir tentang risiko resesi global.

Ada juga kegelisahan tentang eskalasi ketegangan China-AS dengan Ketua DPR AS Nancy Pelosi akan memulai kunjungannya ke Taiwan melawan keberatan China, yang menganggap pulau yang diperintah sendiri itu sebagai provinsi yang memisahkan diri.

Ekuitas Australia turun di tengah prospek permintaan komoditas yang tidak pasti - yang juga membebani harga minyak mentah - sementara dolar lokal melayang di dekat level tertinggi versus mitra AS sejak pertengahan Juni karena bank sentral secara luas diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga setengah poin ketiga berturut-turut.

Indeks acuan ASX 200 Australia dan indeks KOSPI Korea Selatan mengalami kerugian masing-masing sekitar 0,3 persen, sementara indeks Nikkei Jepang jatuh 1,17 persen.

Indeks saham unggulan atau blue chips China CSI300 turun 1,06 persen, indeks Hang Seng Hong Kong tergelincir 1,1 persen, dan indeks saham Taiwan jatuh 1,68 persen. Sementara itu, Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang melemah 0,8 persen.

Saham berjangka AS menunjuk ke awal perdagangan lebih rendah 0,31 persen untuk S&P 500, yang tersandung 0,28 persen semalam.

Minggu ini dimulai dengan China, Eropa, dan Amerika Serikat melaporkan aktivitas pabrik yang melemah, dengan yang di AS melambat ke level terendah sejak Agustus 2020.

Itu menenggelamkan minyak mentah, dengan Brent berjangka turun ke 99,74 dolar AS per barel pada Selasa setelah kehilangan hampir empat dolar AS semalam. Kontrak berjangka West Texas Intermediate AS juga turun menjadi 93,67 dolar AS per barel, memperpanjang penurunan hampir lima dolar AS pada Senin (1/8/2022).

"Rilis data selama 24 jam terakhir telah memberikan bukti lebih lanjut bahwa ekonomi global melambat," tulis ahli strategi National Australia Bank Rodrigo Catril dalam sebuah catatan kepada klien.

"Tanda-tanda perlambatan sedang dibangun" di Amerika Serikat, sementara "ledakan aktivitas pembukaan kembali China telah berakhir," katanya.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun turun ke serendah 2,53 persen di perdagangan Tokyo, terendah sejak 5 April, di tengah taruhan perlambatan dapat memacu Federal Reserve AS untuk mengurangi pedal pengetatan kebijakan. Obligasi juga diuntungkan dari permintaan keamanan sebelum kunjungan Pelosi ke Taiwan, kata para analis.

Itu membantu dolar AS meluncur ke serendah 130,595 yen untuk pertama kalinya sejak 6 Juni. Euro melonjak setinggi 1,0294 dolar, level yang tidak terlihat sejak 5 Juli.

Dolar Taiwan tergelincir ke level terendah dalam lebih dari dua tahun di sisi yang lebih lemah dari 30 per dolar AS.

Sementara itu, Aussie lebih tenang, mundur 0,26 persen menjadi 0,7009 dolar AS, tetapi setelah mencapai level tertinggi sejak 17 Juni di 0,7048 dolar AS di sesi sebelumnya.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan bank sentral Australia (RBA) akan menaikkan suku bunga 50 basis poin baik pada Selasa dan lagi pada pertemuan berikutnya pada September karena berlomba untuk mengendalikan inflasi.

Pelaku pasar juga melihat kenaikan setengah poin nanti sebagai kepastian, dan telah memperkirakan pengetatan tambahan 37 basis poin untuk keputusan September.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel