Saham Asia merosot jelang keputusan kebijakan ECB dan BOJ

Saham-saham Asia sedikit lebih rendah dan dolar menguat pada perdagangan Kamis pagi, karena keputusan kebijakan dari pertemuan bank sentral di Eropa dan Jepang yang kian dekat serta ketidakpastian atas pasokan gas Rusia membuat para pedagang gelisah.

Indeks Wall Street menguat semalam dan hasil keuangan yang lebih baik dari perkiraan dari perusahaan produsen kendaraan listrik Tesla setelah berjam-jam tidak dapat membawa suasana positif ke sesi Asia.

Indeks Nasdaq 100 berjangka turun 0,3 persen dan S&P 500 berjangka turun 0,2 persen. Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,2 persen dan indeks Nikkei Jepang terkikis 0,1 persen.

Fokus pasar adalah pada dimulainya kembali aliran gas di sepanjang pipa terbesar dari Rusia ke Jerman. Pemadaman 10 hari yang direncanakan akan berakhir pada pukul 04.00 GMT. Jika aliran tidak dilanjutkan, atau dikurangi, itu akan memicu kekhawatiran tentang persediaan musim dingin.

Dua sumber yang mengetahui rencana eksportir gas monopoli Rusia, Gazprom, mengatakan kepada Reuters pada Selasa (19/7/2022) bahwa aliran kemungkinan akan dimulai kembali pada tingkat pra-pemeliharaan sebesar 40 persen dari kapasitas, yang mungkin cukup untuk menenangkan pasar untuk saat ini.

Bank Sentral Eropa (ECB) juga bertemu pada Kamis untuk memulai siklus kenaikan suku bunga Eropa. Pasar melakukan lindung nilai pada kenaikan 25 basis poin atau 50 basis poin, dengan yang terakhir mungkin dapat mendukung euro yang telah tergelincir di bawah 1 dolar AS bulan ini.

"Mereka perlu menaikkan suku bunga untuk mengatasi inflasi yang tertanam," kata George Boubouras, kepala penelitian di K2 Asset Management di Melbourne, dikutip dari Reuters.

"Tetapi dilema yang mereka hadapi adalah kurangnya perencanaan keamanan energi membuat kawasan Uni Eropa berada dalam posisi yang sangat sulit ... orang hanya dapat berasumsi bahwa Anda memiliki risiko kenaikan minimal dan risiko penurunan besar terhadap ekonomi Eropa."

Euro goyah semalam dan dibeli 1,0191 dolar di awal sesi Asia. Pedagang juga menunggu rincian rencana ECB untuk menstabilkan spread obligasi di Eropa dengan membeli utang tambahan dari negara-negara pinggiran untuk membatasi imbal hasil.

Bank sentral Jepang (BOJ) akan mengakhiri pertemuan dua hari pada Kamis dan meskipun tidak ada perubahan kebijakan yang diharapkan, prospek akan diawasi dengan cermat seperti halnya reaksi di pasar mata uang dan obligasi di mana beberapa dana bertaruh pada pergeseran.

Awan di atas pertumbuhan China karena kontrol COVID-19 yang ketat dan kekhawatiran baru atas stabilitas di pasar properti juga menimbulkan kesuraman atas prospek permintaan global.

Presiden AS Joe Biden diharapkan berbicara dengan rekannya dari China pada akhir bulan, tetapi pasar kurang optimis apakah itu banyak mencairnya hubungan China-AS atau apakah itu dapat mengatasi masalah ekonomi.

Komoditas-komoditas sensitif pertumbuhan seperti tembaga dan bijih besi telah meluncur dan minggu ini bank-bank China dan saham properti telah dirugikan oleh peminjam yang memboikot pembayaran atas real estat yang belum selesai.

"KPR yang jatuh tempo dua kali lipat selama seminggu, dan ... pembeli rumah potensial sedang menunggu penurunan umum harga rumah untuk pasar perumahan, termasuk proyek yang telah selesai," kata analis ING dalam sebuah catatan kepada klien pada Kamis.

"Ini negatif bahkan untuk pengembang kaya uang."

Yuan China berada di bawah tekanan pada perdagangan pagi di 6,7700 terhadap dolar. Terhadap mata uang lain, greenback stabil setelah turun di awal minggu. Dolar Australia dibeli 0,6890 dolar.

Sterling pada 1,1983 dolar, tidak mendapatkan banyak pantulan dari inflasi Inggris yang melonjak ke level tertinggi 40 tahun, meskipun itu memicu taruhan pada kenaikan suku bunga. Para pedagang mewaspadai persaingan untuk menggantikan Boris Johnson sebagai Perdana Menteri.

Di luar ECB, investor telah mengurangi taruhan pada kenaikan suku bunga 100 basis poin dari Federal Reserve minggu depan, dengan kemungkinan besar kenaikan 75 basis poin. Tetapi kemunduran itu datang bersamaan dengan semakin dalam kekhawatiran pertumbuhan ekonomi.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun bertahan di 3,0172 persen di Asia, di bawah imbal hasil 2-tahun sebesar 3,2293 persen, sinyal pasar yang sering menandakan resesi.

Baca juga: IHSG dibuka menguat di tengah pelemahan bursa kawasan
Baca juga: Saham China dibuka melemah, indeks Shanghai tergelincir 0,21 persen
Baca juga: Wall Street ditutup menguat didorong kenaikan saham teknologi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel