Saham Asia naik, dolar turun karena sikap Fed tidak lebih "hawkish"

Saham-saham Asia mengikuti kenaikan Wall Street pada Kamis pagi, setelah bank sentral AS menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin tetapi terdengar nada yang kurang hawkish daripada yang dikhawatirkan beberapa orang, mengangkat sentimen investor tetapi mengirimkan imbal hasil dan dolar lebih rendah.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,52 persen, meskipun perdagangan tipis dengan pasar Jepang, Korea, dan Indonesia tutup karena hari libur.

Sementara itu, harga minyak mentah melonjak karena Uni Eropa menjabarkan beberapa rincian rencananya untuk melarang penggunaan minyak Rusia, meningkatkan kekhawatiran tentang pasokan.

Baca juga: Saham Asia menuju bulan terburuk 2 tahun, khawatir pertumbuhan China

Pergerakan awal di Asia mengikuti reli AS semalam di mana indeks Dow Jones Industrial Average terangkat 2,81 persen, S&P 500 naik 2,99 persen, dan Nasdaq 3,19 persen.

"Pasar tampaknya bernapas lega setelah kenaikan 50 basis poin Fed dan komentar Powell bahwa 75 basis poin bukanlah sesuatu yang (komite kebijakan Fed) pertimbangkan saat ini," kata analis ANZ.

Di Asia, fokus bergeser ke pasar China daratan, yang kembali dari jeda tiga hari pada Kamis dengan investor mengawasi dengan cermat untuk melihat apakah kenaikan yang dipimpin oleh teknologi terjadi tepat sebelum jeda tersebut bertahan.

Saham-saham ternama China menguat setelah Beijing mengisyaratkan pelonggaran tindakan kerasnya terhadap sektor teknologi yang dulunya tidak bergerak dan menjanjikan dukungan kebijakan untuk ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Baca juga: Saham Inggris hentikan reli 5 hari, indeks FTSE 100 jatuh 0,90 persen

Minggu ini, saham-saham Hong Kong telah melemah sementara yuan China di luar negeri bergejolak meskipun masih lebih kuat dari minggu lalu.

Federal Reserve menaikkan suku bunga acuannya sebesar setengah poin persentase, lompatan terbesar dalam 22 tahun. Ketua Fed Jerome Powell mengatakan para pembuat kebijakan siap untuk menyetujui kenaikan suku bunga setengah poin pada pertemuan kebijakan mendatang pada Juni dan Juli.

Namun, Powell juga mengatakan The Fed tidak "secara aktif mempertimbangkan" kenaikan suku bunga 75 basis poin, meredam beberapa ekspektasi pasar untuk jalur pengetatan yang agresif.

Itu mengirim dolar lebih rendah, di mana ia bertahan di awal perdagangan Asia.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, berada di 102,56, telah mencapai sekuat 103,63 pada Rabu (4/5/2022).

Baca juga: Saham China ditutup naik tajam, indeks Shanghai melonjak 2,41 persen

Obligasi pemerintah AS tidak diperdagangkan karena liburan di Jepang, tetapi juga jatuh semalam. Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10 tahun terakhir 2,9402 persen, turun dari lebih dari 3,0 persen.

Minyak memperpanjang kenaikan pada Kamis pagi setelah Uni Eropa, blok perdagangan terbesar di dunia, pada rencana yang dijabarkan untuk menghentikan impor minyak Rusia.

Minyak mentah berjangka AS naik 0,5 persen menjadi diperdagangkan di 108,36 dolar AS per barel dan Brent naik 0,6 persen menjadi diperdagangkan di 110,8 dolar AS. Kedua harga acuan naik lebih dari lima dolar AS per barel pada Rabu (4/5/2022).

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel