Saham Asia naik, harapan kesepakatan audit dorong teknologi China

Saham-saham di bursa Asia naik pada perdagangan Jumat pagi, didukung oleh berita tentang kemungkinan kemajuan bagi China dan Amerika Serikat untuk menuntaskan kesepakatan audit, sementara para pedagang dengan cemas menunggu pidato dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell tentang jalur kenaikan suku bunga di kemudian hari.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,6 persen di awal perdagangan Asia, didorong oleh saham teknologi China yang tercatat di bursa Hong Kong yang melonjak 1,3 persen. Saham Alibaba di Hong Kong melonjak 4,0 persen.

Itu membantu indeks Asia naik 0,4 persen untuk minggu ini.

The Wall Street Journal melaporkan pada Kamis (25/8/2022) bahwa Washington dan Beijing mendekati kesepakatan yang memungkinkan regulator akuntansi Amerika melakukan perjalanan ke Hong Kong untuk memeriksa catatan audit perusahaan China yang tercatat di bursa AS.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,7 persen, Nikkei Jepang naik 0,9 persen, sementara KOSPI Korea Selatan menguat 0,5 persen.

Semalam di Wall Street, saham naik sementara imbal hasil obligasi pemerintah AS tergelincir, karena investor mencerna komentar dari pejabat Fed yang terus menekankan bahwa mereka akan menaikkan suku bunga dan mempertahankannya sampai inflasi ditekan dari ekonomi.

Indeks S&P 500 naik 1,4 persen dan Nasdaq naik 1,67 persen, terangkat oleh keuntungan di Nvidia dan saham-saham terkait teknologi lainnya.

"Jadi, ini adalah taruhan yang adil bahwa pidato Powell akan mengambil giliran yang sama hari ini," kata Robert Carnell, kepala penelitian regional Asia-Pasifik di ING.

"Jika demikian, reaksi pasar yang paling mungkin adalah kenaikan imbal hasil di bagian depan dan belakang kurva imbal hasil, aksi jual ekuitas dan penguatan dolar karena pasar tampaknya telah memposisikan diri untuk serangkaian komentar yang lebih mendukung."

Investor telah mengurangi ekspektasi bahwa Fed dapat memiringkan ke laju kenaikan suku bunga yang lebih lambat karena inflasi AS tetap di 8,5 persen secara tahunan, jauh di atas target Fed 2,0 persen. Tetapi pidato Powell yang dijadwalkan pada Jumat akan diteliti untuk setiap indikasi bahwa perlambatan ekonomi dapat mengubah strategi Fed.

Suku bunga berjangka sekarang menyiratkan kemungkinan 60 persen untuk kenaikan Fed 75 basis poin pada pertemuan September.

"Pengalaman Jackson Hole 2021 akan membuat Ketua Fed berhati-hati dalam membuat kesalahan yang sama dua kali. Itu sendiri bertentangan dengan pesannya yang melihat terlalu jauh ke depan, atau, berbuat salah di sisi dovish," kata Alan Ruskin, ahli strategi makro di Deutsche Bank.

"Namun, sebagian besar pasar telah menerima ini, yang berisiko kecil, reli obligasi teknis 'beli rumor, jual fakta' berumur pendek, jual dolar AS dan bantuan perdagangan ekuitas."

Di pasar mata uang, dolar sedikit berubah terhadap sekeranjang mata uang utama. Dolar Australia dan Selandia Baru yang terpapar komoditas turun 0,4 persen versus greenback setelah rebound kuat di hari sebelumnya.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun yang jadi acuan naik sedikit menjadi 3,0425 persen, dibandingkan dengan penutupan AS 3,024 persen pada hari sebelumnya.

Imbal hasil obligasi dua tahun, yang naik bersama ekspektasi pedagang terhadap suku bunga dana Fed yang lebih tinggi, menyentuh 3,3803 persen, dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 3,374 persen.

Harga minyak pulih pada Jumat setelah merosot sekitar 2 dolar per barel di sesi sebelumnya karena kemungkinan kembalinya ekspor minyak Iran yang terkena sanksi dan kekhawatiran dari kenaikan suku bunga AS.

Minyak mentah Brent naik 0,5 persen di awal perdagangan Asia menjadi diperdagangkan di 99,87 dolar AS per barel dan minyak mentah AS naik dengan margin yang sama menjadi diperdagangkan di 96,01 dolar AS per barel.

Emas sedikit lebih rendah. Emas di pasar spot diperdagangkan pada 1.755,47 dolar AS per ounce.