Saham Asia naik ikuti Wall Street jelang kenaikan suku bunga ECB

Pasar saham Asia menguat pada akhir perdagangan Senin, mengikuti kenaikan di Wall Street akhir pekan lalu, meskipun ketegangan meregang menjelang kenaikan suku bunga yang hampir pasti oleh Bank Sentral Eropa (ECB) dan putaran lain dari laporan keuangan perusahaan.

Ini akan menjadi minggu yang berat bagi Eropa karena menunggu dengan cemas untuk melihat apakah Rusia melanjutkan aliran gas melalui pipa Nord Stream 1 pada 21 Juli, sementara Italia tertatih-tatih diambang kekacauan politik jika Perdana Menteri Mario Draghi terus maju dan mengundurkan diri.

"Jika aliran gas tidak berlanjut secara berarti, harga gas Eropa akan melonjak, mendorong Jerman dan negara lain untuk memberlakukan penjatahan gas dan listrik dengan resesi yang dalam, tetapi dijamin jika ini terjadi," kata Taylor Nugent, seorang ekonom di NAB.

"Kasus dasar kami adalah aliran gas berlanjut."

Ketidakpastian akan menghantui Bank Sentral Eropa ketika mengadakan pertemuan kebijakan di mana kemungkinan akan memulai siklus pengetatan dengan kenaikan 25 basis poin.

Pasar juga bergantung pada rincian alat anti-fragmentasi yang dimaksudkan untuk mengurangi tekanan pada biaya pinjaman buat anggota Uni yang paling berutang.

Investor menemukan beberapa bantuan dalam reli Jumat di Wall Street dan indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang bertambah 1,4 persen, setelah turun 3,5 persen minggu lalu.

Saham Jepang ditutup untuk liburan, tetapi Nikkei berjangka diperdagangkan pada 27.130 dibandingkan dengan penutupan 26.788, sementara indeks KOSPI Korea Selatan terangkat 1,9 persen pada akhir perdagangan.

Indeks saham-saham unggulan China CSI300 ditutup bertambah bertambah 1,0 persen, meskipun Shanghai mengumumkan lebih banyak pengujian virus corona di seluruh distrik. Indeks Hang Seng Hong Kong berakhir melonjak 2,7 persen.

S&P 500 berjangka naik tipis 0,4 persen, sementara Nasdaq berjangka menguat 0,7 persen. EUROSTOXX 50 berjangka naik 0,6 persen dan FTSE berjangka menguat 0,4 persen.

Siapa dari perusahaan yang melaporkan laba akan dipamerkan minggu ini termasuk Goldman Sachs Group Inc, Bank of America Corp, International Business Corp, Netflix Inc, Tesla Inc dan Twitter Inc.

Dari 35 perusahaan di S&P 500 yang telah melaporkan, 80 persen telah mengalahkan ekspektasi Street, menurut Refinitiv. Analis sekarang memperkirakan pertumbuhan laba kuartal kedua tahun-ke-tahun sebesar 5,6 persen, turun dari 6,8 persen pada awal kuartal.

Investor juga telah didorong bahwa Federal Reserve kemungkinan akan menaikkan "hanya" 75 basis poin minggu depan, sebagian berkat berkurangnya kekhawatiran konsumen terhadap inflasi.

"Pelemahan ekspektasi inflasi ini adalah salah satu alasan mengapa kami memperkirakan FOMC tidak akan mempercepat laju kenaikan jangka pendek dan akan memberikan kenaikan 75 basis poin pada pertemuan FOMC Juli," kata analis di Goldman Sachs dalam sebuah catatan.

Ini adalah minggu yang lebih ringan untuk data AS, meskipun putaran pertama survei tentang manufaktur global akan memberikan data tepat waktu tentang bagaimana industri berjalan bulan ini.

Bank sentral Jepang akan mengadakan pertemuan kebijakan di tengah kekhawatiran penurunan tajam dalam yen menambah biaya komoditas impor dan melebarkan defisit perdagangan negara itu.

Namun pasar menganggap bank sentral akan tetap dengan kebijakan ultra-longgar, menjadikannya pengecualian di antara bank sentral utama untuk tidak menaikkan suku bunga.

Dolar sedikit lebih lemah di 138,27 yen, setelah naik 1,8 persen minggu lalu ke puncak 24 tahun di 139,38. Terhadap sekeranjang mata uang, dolar bertahan di 107,730, dari puncak minggu lalu di 109,290.

Euro sedikit lebih kuat pada 1,0091 dolara, setelah memantul dari palung dua dekade di 0,9952 dolar minggu lalu.

"Pipa gas alam Rusia-Eropa yang saat ini ditutup untuk pemeliharaan dijadwalkan akan diaktifkan kembali pada Kamis (21/7/2022)," kata ekonom CBA Joseph Capurso. "Namun, jika aliran gas tidak berlanjut, euro/dolar bisa turun setidaknya 2,0 persen."

Kenaikan suku bunga dan penguatan dolar telah menjadi hambatan utama bagi emas yang tidak memberikan imbal hasil yang tertahan di 1.713 dolar AS per ounce setelah turun 2,0 persen minggu lalu.

Harga minyak terlihat turun ketika Presiden Joe Biden melanjutkan perjalanannya ke Timur Tengah dengan harapan mendapatkan kesepakatan tentang peningkatan produksi.

Menteri luar negeri Arab Saudi mengatakan pertemuan puncak AS-Arab pada Sabtu (16/7/2022) tidak membahas minyak dan bahwa OPEC+ akan terus menilai kondisi pasar dan melakukan apa yang diperlukan.

Setelah penurunan awal, Brent menambahkan 56 sen menjadi 101,72 dolar AS per barel, sementara minyak mentah AS naik 23 sen menjadi 97,82 dolar AS per barel.


Baca juga: Saham Asia berakhir jatuh karena perlambatan China guncang investor
Baca juga: IHSG menguat ikuti kenaikan bursa saham kawasan Asia
Baca juga: Saham Asia menguat ketika investor bersiap untuk data inflasi AS

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel